Ketua Komisi I: Indonesia Harus Dorong Kerja Sama Internasional dalam Penanganan Covid-19

Kompas.com - 12/06/2020, 12:23 WIB
Ketua Komisi I DPR Meutya Hafid di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (30/1/2020). KOMPAS.com/TSARINA MAHARANI Ketua Komisi I DPR Meutya Hafid di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (30/1/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Komisi I DPR Meutya Hafid, meminta pemerintah agar aktif mendorong negara-negara dunia untuk meningkatkan kerja sama internasional dalam penanganan Covid-19.

Meutya mengatakan, di masa-masa sulit akibat pandemi Covid-19 ini, negara-negara mesti bersatu demi menjamin ketersediaan dan akses terhadap kebutuhan kesehatan.

"Saya dari Komisi I dan Partai Golkar mendorong pemerintah melalui Kemenlu, untuk semakin lebih aktif dalam mendorong kerja sama internasional dalam memerangi Covid-19. Melalui diplomasi, Kemenlu juga perlu menjamin ketersediaan dan akses Indonesia terhadap obat obatan, alkes, serta vaksin," kata Meutya dalam diskusi Tren Geopolitik Dunia Ditengah Covid-19, Jumat (12/6/2020).

Baca juga: Ketua DPR Ingin New Normal Perkuat Kesehatan dan Ekonomi Masyarakat

Menurut Meutya, tidak ada negara di dunia yang bisa melawan Covid-19 sendirian.

Ia menyebutkan, pukulan terhadap perekonomian akibat pandemi Covid-19 di negara masing-masing melahirkan kebutuhan kerja sama demi penyelamatan ekonomi.

"Tidak ada negara yang bisa melawan Covid-19 sendirian. Tidak ada satu kebijakan yang dapat diterapkan untuk semua negara. Rivalitas tetap ada, tapi kerja sama bilateral dan multilateral juga tetap meningkat," tuturnya.

Kendati demikian, di saat bersamaan Meutya melihat dampak negatif akibat pandemi Covid-19 terhadap negara-negara dunia.

Di antaranya munculnya rivalitas antarnegara besar dan meningkatnya ketidakpercayaan terhadap institusi global seperti Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

"Rivalitas antarnegara besar tetap ada, peningkatan menyalahkan, sikap saling tuduh-menuduh, dan rasa curiga, dan peningkatan rasa tidak percaya terhadap institusi global seperti WHO saat ini," ujar Meutya.

Baca juga: Menurut Jokowi, Ini Sektor Ekonomi yang Dapat Didahulukan Saat New Normal

Maka, ia berharap Indonesia bisa melihat tantangan ini sebagai peluang untuk menyuarakan pentingnya akses kesehatan bagi seluruh negara dengan mendorong kerja sama antarnegara.

Indonesia pun perlu mengembangkan sektor kesehatan nasional melalui kerja sama riset dengan negara lain.

Sebab, kata Meutya, Indonesia juga tidak bisa bergantung terus-menerus kepada negara lain dalam pemenuhan ketersedian kebutuhan alat-alat kesehatan.

"Pandemi Covid-19 menyadarkan dunia akan pentingnya sektor industri kesehatan. Indonesla juga perlu untuk semakin meningkatkan sektor kesehatannya melalui kerjasama riset dengan negara-negara lainnya," kata Meutya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Khawatir Kasus Covid-19 Melonjak, Menkes: Masyarakat Sudah Euforia, Tidak Waspada

Khawatir Kasus Covid-19 Melonjak, Menkes: Masyarakat Sudah Euforia, Tidak Waspada

Nasional
UPDATE Bencana di NTT: Korban Hilang Bertambah Satu Orang, Total 48

UPDATE Bencana di NTT: Korban Hilang Bertambah Satu Orang, Total 48

Nasional
Menlu Iran Kunjungi Indonesia Senin Besok, Bertemu Jokowi hingga Menlu Retno

Menlu Iran Kunjungi Indonesia Senin Besok, Bertemu Jokowi hingga Menlu Retno

Nasional
Jozeph Paul Zhang Diduga Tak di Indonesia, Polri Libatkan Interpol

Jozeph Paul Zhang Diduga Tak di Indonesia, Polri Libatkan Interpol

Nasional
Partisipasi Lansia dalam Vaksinasi Covid-19 Turun, Jauh di Bawah Pelayan Publik

Partisipasi Lansia dalam Vaksinasi Covid-19 Turun, Jauh di Bawah Pelayan Publik

Nasional
Survei LSI: 47,2 Persen PNS Sebut Bagian Pengadaan Paling Sering Terjadi Korupsi

Survei LSI: 47,2 Persen PNS Sebut Bagian Pengadaan Paling Sering Terjadi Korupsi

Nasional
Sebaran 4.585 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di DKI dengan 950 Kasus

Sebaran 4.585 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di DKI dengan 950 Kasus

Nasional
UPDATE 18 April: 5.900.242 Orang Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Kedua

UPDATE 18 April: 5.900.242 Orang Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
UPDATE 18 April: Ada 105.859 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 18 April: Ada 105.859 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 18 April: Pemerintah Periksa 38.619 Spesimen dalam Sehari, Total 13.815.429

UPDATE 18 April: Pemerintah Periksa 38.619 Spesimen dalam Sehari, Total 13.815.429

Nasional
UPDATE 18 April: Ada 61.694 Kasus Suspek Covid-19 di Indonesia

UPDATE 18 April: Ada 61.694 Kasus Suspek Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 18 April: Bertambah 96, Kasus Kematian akibat Covid-19 Kini 43.424

UPDATE 18 April: Bertambah 96, Kasus Kematian akibat Covid-19 Kini 43.424

Nasional
UPDATE 18 April: Bertambah 4.873, Pasien Sembuh dari Covid-19 Mencapai 1.455.065

UPDATE 18 April: Bertambah 4.873, Pasien Sembuh dari Covid-19 Mencapai 1.455.065

Nasional
UPDATE: Bertambah 4.585, Kasus Covid-19 di Indonesia Kini 1.604.348

UPDATE: Bertambah 4.585, Kasus Covid-19 di Indonesia Kini 1.604.348

Nasional
ICW: Tren Penindakan Kasus Korupsi Periode 2015-2020 Cenderung Turun

ICW: Tren Penindakan Kasus Korupsi Periode 2015-2020 Cenderung Turun

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X