Kompas.com - 04/06/2020, 20:17 WIB
Presiden Joko Widodo (kanan) mengambil cairan pembersih tangan disaksikan Mensesneg Pratikno saat meninjau kesiapan penerapan prosedur normal baru di Masjid Baiturrahim, Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (4/6/2020). Jokowi berharap, saat masjid-masjid di wilayah DKI Jakarta mulai dibuka untuk shalat berjemaah, maka aktivitas serupa juga bisa dilakukan di Masjid Baiturrahim. ANTARA FOTO/POOL/SIGID KURNIAWANPresiden Joko Widodo (kanan) mengambil cairan pembersih tangan disaksikan Mensesneg Pratikno saat meninjau kesiapan penerapan prosedur normal baru di Masjid Baiturrahim, Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (4/6/2020). Jokowi berharap, saat masjid-masjid di wilayah DKI Jakarta mulai dibuka untuk shalat berjemaah, maka aktivitas serupa juga bisa dilakukan di Masjid Baiturrahim.
Penulis Ihsanuddin
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Istana Kepresidenan mulai menerapkan prosedur new normal atau kenormalan baru di tengah pandemi Covid-19.

Sejumlah aspek, mulai dari kegiatan harian hingga acara kenegaraan yang diselenggarakan di Istana, disesuaikan dengan merujuk pada protokol kesehatan yang ketat.

Kepala Sekretariat Presiden Heru Budi Hartono mengatakan, penerapan new normal di lingkungan Istana ini sesuai dengan arahan Presiden Joko Widodo.

"Yang pertama adalah kita lihat arahan Bapak Presiden bahwa kita memang sudah mulai harus melakukan kegiatan sehari-hari dengan melakukan new normal," kata Heru dalam keterangan tertulis, Kamis (4/6/2020).

Baca juga: Walkot Bekasi Targetkan Adaptasi New Normal Selesai 30 Juni 2020

"Bagaimana kesiapannya? Kita untuk kesiapan Istana adalah semua, jadi mulai dari Bogor, Jakarta, Tampaksiring, Yogya, itu semua diperlakukan," ucap dia. 

Persiapan penerapan prosedur kenormalan baru di sarana tempat ibadah, Masjid Baiturrahim Istana Kepresidenan Jakarta telah ditinjau Presiden Joko Widodo pagi tadi.

Nantinya, masjid hanya akan menampung 20 persen dari kapasitas maksimal.

"Yang tadinya 750 jadi 150 (jemaah)," kata Heru.

Tak hanya itu, sejumlah prosedur akan diberlakukan sebagai standar baru, misalnya, penempatan sabun atau hand sanitizer di beberapa titik untuk digunakan oleh jemaah sebelum berwudhu dan memasuki masjid.

"Saya rasa dengan adanya kita sudah menggunakan konsep-konsep new normal ini kita bisa beribadah dengan nyaman," kata dia. 

Baca juga: New Normal, Dipaksa Menjadi Astronot

Adaptasi kebiasaan baru juga diterapkan dalam kegiatan-kegiatan presiden di Istana. Untuk acara pelantikan misalnya, pejabat yang hadir dibatasi antara 5 hingga 7 orang.

"Kemarin beberapa pelantikan misalnya KSAL dan KSAU, tidak lebih dari 5 undangan. Itu kegiatan resmi kenegaraan," kata Heru.

Tak hanya itu, prosedur pengujian tes cepat Covid-19 bagi para tamu yang berkunjung ke Istana juga diberlakukan dan menjadi standar baru. Menurut Kasetpres, tes cepat tersebut sudah berlangsung selama 2-3 minggu tanpa ada keluhan

"Secara tidak langsung bahwa itu kita sudah melakukan new normal, kan awalnya tidak ada rapid (test)," kata dia.

Semua tamu di istana juga diwajibkan memakai masker, baik itu menteri, tamu presiden, maupun pengemudi kendaraan mereka. 

"Semua sudah pakai masker dan masing-masing menunggu di kendaraan masing-masing," kata dia.

Selain pembatasan jumlah undangan atau tamu yang hadir, pembatasan jarak antar-orang pun diatur dalam acara yang dihadiri Presiden di Istana.

Di samping itu, upacara peringatan yang biasanya dilakukan secara langsung di lapangan kini bisa dilakukan secara virtual, misalnya upacara peringatan Hari Lahir Pancasila pada 1 Juni 2020.

Baca juga: Belum Terapkan New Normal, Wonogiri Perkuat Sosialisasi Covid-19

Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden Bey Machmudin mengatakan, perubahan juga terjadi dalam hal peliputan acara-acara Presiden di Istana.

Jika biasanya banyak wartawan yang hadir dalam acara presiden, kini jumlahnya dikurangi dengan bantuan adanya streaming dan konsep TV pool serta foto pool.

"Artinya ya memang dibatasi. Juga kendaraan juga akan berkurang yang tadinya 10 (penumpang) mungkin jadi 5 (penumpang). Karena itu adalah keharusan yang harus dijalankan, itu bagian dari protokol kesehatan," ujar Bey.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X