Presiden Ingin Contoh Korsel dan Selandia Baru dalam Penggunaan Teknologi Pelacak Covid-19, Seperti Apa?

Kompas.com - 04/06/2020, 16:57 WIB
Presiden Joko Widodo bersiap meninjau penyerahan Bantuan Sosial Tunai (BST) di Kantor Pos Bogor, Jawa Barat, Rabu (13/5/2020). Presiden mengecek penyaluran BST kepada Keluarga Penerima Manfaat (KPM) di Kota Bogor dan berharap dengan adanya bantuan sosial ini bisa memperkuat daya beli masyarakat hingga nanti konsumsi domestik Indonesia menjadi normal kembali. ANTARA FOTO/Arif Firmansyah/aww. ANTARA FOTO/ARIF FIRMANSYAHPresiden Joko Widodo bersiap meninjau penyerahan Bantuan Sosial Tunai (BST) di Kantor Pos Bogor, Jawa Barat, Rabu (13/5/2020). Presiden mengecek penyaluran BST kepada Keluarga Penerima Manfaat (KPM) di Kota Bogor dan berharap dengan adanya bantuan sosial ini bisa memperkuat daya beli masyarakat hingga nanti konsumsi domestik Indonesia menjadi normal kembali. ANTARA FOTO/Arif Firmansyah/aww.
Penulis Dani Prabowo
|

Aplikasi berbasis GPS ini digunakan untuk mengawasi orang yang menjalani karantina di rumah mereka sendiri. Jika mereka meninggalkan lokasi yang telah ditentukan, maka sistem alarm akan menyala.

Dilansir dari CNN, aplikasi tersebut pertama kali diimplementasikan di Daegu dan sekitar provinsi Gyeongsang Utara pada Februari lalu. Kedua wilayah tersebut dipilih lantaran hampir 90 persen warganya telah terinfeksi.

"Pemerintah berdiskusi tentang cara yang lebih efisien untuk mengawasi orang-orang dalam karantina dan mengembangkan sebuah aplikasi," kata Humas Central Disaster Relief Headquarters, Park Jong-hyun, dalam sebuah briefing, pada 26 Februari 2020.

Saat itu, terdapat sekitar 2.300 orang tengah dalam proses karantina di Daegu.

Pemerintah Korsel pun mengategorisasi kasus-kasus terkonfirmasi, sehingga pasien yang memiliki kondisi kesehatan yang lebih serius dapat segera dibawa ke rumah sakit.

Sementara, pasien dengan gejala yang lebih ringan dapat diawasi di rumah atau fasilitas kesehatan yang disiapkan pemerintah.

Baca juga: Tangani Corona, Korea Selatan Gunakan GPS untuk Pastikan Pasien Tak Kabur Saat Dikarantina

Melansir data dari Worldometers, terdapat 11.629 kasus terkonfirmasi positif Covid-19 di Korea Selatan hingga 4 Juni 2020. Dari jumlah tersebut, 10.499 kasus telah dinyatakan sembuh atau hanya tersisa 857 kasus yang masih menjalani perawatan.

Pada 6 Mei lalu, Korea Selatan sempat mencabut kebijakan pembatasan sosial yang telah diterapkan di negara tersebut, lantaran penurunan kasus yang terjadi.

Namun, Menteri Kesehatan Park Neung-hoo akhirnya kembali menerapkan kebijakan pembatasan sosial sejak 29 Mei, lantaran kembali terjadi lonjakan kasus. Kebijakan itu berlaku efektif hingga 14 Juni mendatang.

2. Digital diary Selandia Baru

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X