Normal Baru dan Transformasi Abnormalitas

Kompas.com - 01/06/2020, 11:48 WIB
ilustrasi masker medis cegah virus corona shutterstockilustrasi masker medis cegah virus corona

PANDEMI virus corona membuat penduduk bumi terpojok: memasuki kehidupan normal baru ( new normal).

Tiada cara lain setelah miliaran manusia tak berdaya, ratusan negara kelimpungan, ratusan rezim penguasa tak berkutik, partai politik membisu, ormas tak bersuara.

Negara-negara seperti Amerika Serikat yang biasanya amat powerful tiba-tiba menjadi powerless menghadapi virus yang super mikro itu.

Guna membendung transmisi virus semua negara mengunci diri (lockdown) setidaknya dalam tiga bulan terakhir ini, hingga di tingkat wilayah kota.

Bahkan pembatasan sosial (social distancing) dan jaga jarak (physical distancing) dilakukan sampai pada skala kecil di tingkat rumah tinggal.

Baca juga: Menyiapkan Normal Baru Pembelajaran yang Berpihak pada Siswa Kita

Kampanye tetap di rumah saja (stay at home) dan bekerja dari rumah (work from home) adalah cara untuk menghentikan penularan virus. Dunia seperti berhenti berputar, sunyi, dan muram.

Dampak tercepat pandemi ini adalah ambruknya sektor ekonomi yang kehabisan darah. Pukulan paling telak adalah begitu banyak perusahaan terkulai dan akhirnya merumahkan karyawan untuk sementara atau pun permanen, bahkan gulung tikar.

Di AS, misalnya, semua sektor tak ada yang imun dari dampak pandemi corona, entah transportasi, keuangan, hotel-properti, retail, manufaktur, hiburan, kesehatan, makanan, teknologi, seni dan kebudayaan, hingga pemerintahan. (Forbes, 6 Mei 2020)

Dampak runtuhnya sektor ekonomi adalah tsunami pengangguran. Secara global diperkirakan 200 juta pekerja akan kehilangan pekerjaan (BBC, 7 April 2020).

Di Indonesia, pada akhir April, Kementerian Tenaga Kerja mengeluarkan angka 2,8 juta orang terkena PHK, tetapi Kadin (Kamar Dagang dan Industri) memprediksi lebih banyak lagi antara 15 juta hingga 40 juta, karena termasuk sektor UMKM (CNN Indonesia, 1 Mei 2020).

Menurut organisasi buruh International Labour Organization (ILO), krisis sekarang ini adalah krisis terparah di sektor tenaga kerja sejak Perang Dunia II. Ini adalah bencana kemanusiaan lanjutan dari bencana penyakit.

Berita buruknya akhir krisis pandemi corona ini tiada yang dapat memprediksi. Kabar baiknya bahwa siasat isolasi memberikan fakta dapat memutus mata rantai penularan virus antarmanusia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal Dugaan Rasisme terhadap Natalius Pigai, Polri Imbau Masyarakat Percayakan ke Polisi

Soal Dugaan Rasisme terhadap Natalius Pigai, Polri Imbau Masyarakat Percayakan ke Polisi

Nasional
582 Tenaga Kesehatan di RSD Wisma Atlet Telah Disuntik Vaksin Covid-19

582 Tenaga Kesehatan di RSD Wisma Atlet Telah Disuntik Vaksin Covid-19

Nasional
Anggaran Kemenhub Dipangkas Rp 12,44 Triliun untuk Pengadaan Vaksin Covid-19

Anggaran Kemenhub Dipangkas Rp 12,44 Triliun untuk Pengadaan Vaksin Covid-19

Nasional
PPKM Dinilai Tak Berhasil, Pemerintah Diminta Kembali Terapkan PSBB

PPKM Dinilai Tak Berhasil, Pemerintah Diminta Kembali Terapkan PSBB

Nasional
CISDI: Sulit bagi Pemerintah Cepat Membalik Keadaan Saat Pandemi Covid-19 Jadi Lebih Baik

CISDI: Sulit bagi Pemerintah Cepat Membalik Keadaan Saat Pandemi Covid-19 Jadi Lebih Baik

Nasional
Kasus Suap Bansos, KPK Dalami Pemberian Uang ke Dirjen Linjamsos dan Pihak Lain di Kemensos

Kasus Suap Bansos, KPK Dalami Pemberian Uang ke Dirjen Linjamsos dan Pihak Lain di Kemensos

Nasional
Kemensos: Sesuai Arahan Mensos Risma, Kami Bawa Makanan untuk Korban Banjir Paniai

Kemensos: Sesuai Arahan Mensos Risma, Kami Bawa Makanan untuk Korban Banjir Paniai

Nasional
Mendagri Apresiasi Menkes Budi Gunadi yang Gunakan Data KPU untuk Vaksinasi Covid-19

Mendagri Apresiasi Menkes Budi Gunadi yang Gunakan Data KPU untuk Vaksinasi Covid-19

Nasional
KPK Rampungkan Penyidikan Tersangka Penyuap Wali Kota Cimahi

KPK Rampungkan Penyidikan Tersangka Penyuap Wali Kota Cimahi

Nasional
Perludem: Ambang Batas Parlemen Gagal Sederhanakan Sistem Kepartaian

Perludem: Ambang Batas Parlemen Gagal Sederhanakan Sistem Kepartaian

Nasional
Kejagung Periksa Karyawan Benny Tjokro di Kasus Asabri

Kejagung Periksa Karyawan Benny Tjokro di Kasus Asabri

Nasional
Koalisi Masyarakat Sipil Desak Pembentukan Komponen Cadangan Pertimbangkan Pembangunan TNI

Koalisi Masyarakat Sipil Desak Pembentukan Komponen Cadangan Pertimbangkan Pembangunan TNI

Nasional
Pimpinan KPK Bantah Isu Radikalisme dan 'Taliban'

Pimpinan KPK Bantah Isu Radikalisme dan "Taliban"

Nasional
Jubir Satgas: Kasus Covid-19 Hampir Capai 1 Juta, tetapi Kesembuhan Melebihi 80 Persen

Jubir Satgas: Kasus Covid-19 Hampir Capai 1 Juta, tetapi Kesembuhan Melebihi 80 Persen

Nasional
Koalisi Masyarakat Sipil Khawatir Komponen Cadangan Timbulkan Konflik Horizontal

Koalisi Masyarakat Sipil Khawatir Komponen Cadangan Timbulkan Konflik Horizontal

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X