KAI: Penumpang KRL Turun, dari Sekitar 1 Juta Jadi 200 Ribu Per Hari

Kompas.com - 21/05/2020, 14:56 WIB
Seorang penumpang berjalan di peron Stasiun Tangerang di Banten, Senin (20/4/2020). Kepala Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPJT) Polana P Pramesti mengatakan pengguna moda transportasi KRL mengalami penurunan pada Maret 2020 sebesar 30,38 persen menjadi sekitar 598 ribu penumpang per hari dari jumlah penumpang pada Januari 2020 sebanyak 859 ribu orang per hari. ANTARA FOTO/Fauzan/wsj. ANTARA FOTO/FAUZANSeorang penumpang berjalan di peron Stasiun Tangerang di Banten, Senin (20/4/2020). Kepala Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPJT) Polana P Pramesti mengatakan pengguna moda transportasi KRL mengalami penurunan pada Maret 2020 sebesar 30,38 persen menjadi sekitar 598 ribu penumpang per hari dari jumlah penumpang pada Januari 2020 sebanyak 859 ribu orang per hari. ANTARA FOTO/Fauzan/wsj.

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama PT KAI Didiek Hartantyo menyebut bahwa jumlah penumpang kereta rel listrik ( KRL) menurun drastis selama masa pembatasan sosial berskala besar ( PSBB) akibat pandemi Covid-19.

Semula, dalam satu hari, KRL dapat mengangkut 1 juta penumpang. Namun, sejak masa PSBB, tercatat hanya sekitar 200.000 penumpang yang bepergian menggunakan KRL.

"Pada kondisi normal kereta komuter itu mengangkut sekitar 1 juta sampai 1,1 juta (penumpang). Dalam kondisi sekarang, penumpang kami hanya sekitar 180.000 sampai 200.000," kata Didiek di Graha BNPB, Jakarta Timur, Kamis (21/5/2020).

Baca juga: Pengguna KRL Wajib Punya Surat Tugas, Apa Kata Penumpang?

Didiek mengatakan, dalam kondisi normal, satu gerbong kereta bisa terisi oleh 200 penumpang.

Namun, di masa PSBB, satu gerbong kereta hanya diperuntukkan bagi 60 hingga 70 penumpang.

Penumpang di setiap gerbong diatur sedemikian rupa untuk saling berjaga jarak. Bangku dan lantai kereta diberi tanda pemisah supaya penumpang tetap dapat menerapkan physical distancing.

"Apabila ini melebihi maka petugas kami siap untuk mengatur para penumpang ke kereta yang lainnya," ujar Didiek.

Menurut Didiek, untuk mencegah terjadinya penularan Covid-19, pihaknya memberlakukan protokol kesehatan bagi calon penumpang KRL.

Baca juga: Cegah Penumpang Berdesakan, BPTJ Siapkan Bus Gratis untuk Pengguna KRL

Untuk dapat masuk ke stasiun, penumpang harus memakai masker. Penumpang juga dicek suhu tubuhnya dan dipastikan tidak melebihi 37,5 derajat celcius.

"Kalau yang bersangkutan suhunya 38 atau di atasnya itu akan kami lakukan penanganan dengan ada ruang isolasi di stasiun," kata Didiek.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X