Segudang Prestasi Mantan KSAU Marsekal Yuyu Sutisna di Ujung Karier Kemiliterannya

Kompas.com - 20/05/2020, 11:40 WIB
Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) Marsekal TNI Yuyu Sutisna menggelar telekonferensi bersama AU dari 20 negara di Asia Pasifik daei Gedung Raden Suryadi Suryadarma, Cilangkap, Jakarta Timur, Kamis (30/4/2020). TNI AUKepala Staf Angkatan Udara (KSAU) Marsekal TNI Yuyu Sutisna menggelar telekonferensi bersama AU dari 20 negara di Asia Pasifik daei Gedung Raden Suryadi Suryadarma, Cilangkap, Jakarta Timur, Kamis (30/4/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) ke-22 Marsekal TNI Yuyu Sutisna menyimpan segudang prestasi gemilang di penghujung karier kemiliterannya sebelum pensiun pada Juni 2020.

Yuyu sendiri sudah turun dari jabatannya dan digantikan oleh Marsekal Madya Fadjar Prasetyo. Fadjar dilantik di Istana Negara, Jakarta, hari ini, Rabu (20/5/2020) pukul 09.35 WIB.

Sejak memimpin TNI AU pada 17 Januari 2018, Yuyu berhasil mengukir berbagai prestasi. Salah satunya, catatan zero accident selama bertugas.

Yuyu sukses mencetak zero accident eskalasi kuantitas dan kualitas operasi, serta latihan TNI AU yang terus bertambah.

Baca juga: Jabat KSAU, Marsekal Yuyu Percepat Pengadaan Alutsista yang Tertunda

Selain itu, Yuyu juga berhasil membawa TNI AU meraih opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari BPK atas laporan pertanggungjawaban keuangan pada tahun anggaran 2018.

"Dari hal ini pula, kesejahteraan prajurit dapat ditingkatkan dengan adanya kenaikan tunjangan kinerja hingga 70 persen pada tahun 2019," ujar Kepala Dinas Penerangan (Kadispen) TNI AU Marsma TNI Fajar Adriyanto dalam keterangan tertulis, Rabu (20/5/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada bidang perencanaan dan anggaran, Yuyu juga sukses menurunkan escrow account secara signifikan pada tahun anggaran 2019.

Penurunan itu sebesar Rp 436 miliar yang semula Rp 1,215 Triliun pada tahun anggaran 2018 menjadi Rp 779 miliar pada tahun anggaran 2019.

Baca juga: Marsekal Fadjar Prasetyo, Pemimpin Berbagai Operasi TNI AU yang Kini Menjabat KSAU

Keberhasilan tersebut sekaligus menunjukan Yuyu nampak tangkas dalam menyiapkan perencanaan anggaran.

Kemudian pada pelaksanaan Operasi Militer Selain Perang (OMSP), Yuyus juga membawa TNI AU berhasil menunjukkan kontribusinya bagi bangsa Indonesia dalam menghadap operasi bencana alam.

Antara lain Operasi Penanggulangan Bencana Gempa Bumi Lombok (29 Juli 2018), gempa dan tsunami Palu-Donggala 28 September 2018, kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di Riau dan Kalimantan (2019), hingga Operasi Pengendalian Banjir dengan Teknologi Modifikasi Cuaca (TMC) (2020).

Baca juga: KSAU Tekankan Transparansi Pengelolaan Anggaran Pertahanan Negara

Fajar mengatakan, pada bidang pemeliharaan, zero accident tak akan dapat dicapai tanpa adanya perbaikan manajemen dan safety culture pada kinerja pemeliharaan.

Adanya berbagai inovasi dalam bidang pemeliharaan yang dikembangkan KSAU juga mampu menghemat anggaran negara hingga ratusan miliar rupiah.

Beberapa inovasi itu di antaranya, peningkatan kemampuan Check-D Boeing, perbaikan simulator Hawk, perbaikan Human Centrifuge, Fully Overhaul Propeller C-130, modifikasi/rewiring engine test cell untuk uji fungsi pesawat Grob, dan berbagai inovasi lainnya.

Baca juga: Rayakan HUT TNI AU Terakhir sebagai Prajurit Aktif, Ini Pesan KSAU untuk Generasi Penerus

"Saat ini juga berlangsung program major upgrade melalui program Falcon Star e-MLU pada 10 pesawat F-16 A/B Blok 15," kata Fajar.

Sementara itu, Yuyu menyatakan deretan prestasi tersebut bukan didapatkan karena dirinya bekerja sebagai KSAU semata.

Melainkan karena berkat kerja keras hingga dedikasi dari seluruh komponen yang secara bersama-sama bahu-membahu demi kemajuan TNI AU.

Yuyu juga berpesan kepada generasi penerusnya: “Cintailah TNI Angkatan Udara dan tunjukkan rasa cinta itu dengan tekun bekerja, dalam suasana apa pun dan di mana pun kalian berada."

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gandeng Ian Kapal, Dompet Dhuafa Berikan Kaki Palsu kepada 12 Penyandang Disabilitas

Gandeng Ian Kapal, Dompet Dhuafa Berikan Kaki Palsu kepada 12 Penyandang Disabilitas

Nasional
Kemenag Mulai Berlakukan Tahap Kedua Program Sertifikasi Halal

Kemenag Mulai Berlakukan Tahap Kedua Program Sertifikasi Halal

Nasional
Kritikan Polisi Diganti Satpam BCA, Anggota DPR: Jadi Bahan Evaluasi

Kritikan Polisi Diganti Satpam BCA, Anggota DPR: Jadi Bahan Evaluasi

Nasional
Polemik Jalan Ataturk, Dubes: Sesuai Tata Krama Diplomatik, Nama Diberikan Turki

Polemik Jalan Ataturk, Dubes: Sesuai Tata Krama Diplomatik, Nama Diberikan Turki

Nasional
Kasus Gratifikasi dan TPPU Puput Tantriana, KPK Periksa Wabup Probolinggo sebagai Saksi

Kasus Gratifikasi dan TPPU Puput Tantriana, KPK Periksa Wabup Probolinggo sebagai Saksi

Nasional
Tak Ada Bendera Indonesia di Thomas Cup, Puan: Sesungguhnya Merah Putih Berkibar di Dada Kita Semua

Tak Ada Bendera Indonesia di Thomas Cup, Puan: Sesungguhnya Merah Putih Berkibar di Dada Kita Semua

Nasional
Vaksinasi Covid-19 Sebabkan Stroke, Dokter Otak: Kabar Tersebut Tidak benar

Vaksinasi Covid-19 Sebabkan Stroke, Dokter Otak: Kabar Tersebut Tidak benar

Nasional
Libur Maulid Nabi Digeser untuk Hindari Libur Panjang dan Mobilisasi Besar

Libur Maulid Nabi Digeser untuk Hindari Libur Panjang dan Mobilisasi Besar

Nasional
Survei Litbang Kompas: PDI-P Puncak Elektabilitas Parpol, Gerindra Runner Up

Survei Litbang Kompas: PDI-P Puncak Elektabilitas Parpol, Gerindra Runner Up

Nasional
Survei Litbang Kompas: Ridwan Kamil hingga Ahok Masuk Bursa Capres 2024

Survei Litbang Kompas: Ridwan Kamil hingga Ahok Masuk Bursa Capres 2024

Nasional
Cegah Lonjakan dan Gelombang Ketiga Covid-19,  IDI: PPKM Harus Diperketat

Cegah Lonjakan dan Gelombang Ketiga Covid-19, IDI: PPKM Harus Diperketat

Nasional
Ketum PKB Muhaimin Iskandar Mengaku Siap Jadi Capres 2024

Ketum PKB Muhaimin Iskandar Mengaku Siap Jadi Capres 2024

Nasional
Sidang Perdana Kasus Unlawful Killing Laskar FPI Digelar Senin Ini

Sidang Perdana Kasus Unlawful Killing Laskar FPI Digelar Senin Ini

Nasional
Survei Litbang Kompas: Prabowo dan Ganjar Imbang Elektabilitas Capres 2024, Anies Ketiga

Survei Litbang Kompas: Prabowo dan Ganjar Imbang Elektabilitas Capres 2024, Anies Ketiga

Nasional
Ke Bali, Mensos Risma Beri Bantuan Logistik dan Santunan Korban Gempa Rp 329.189.122

Ke Bali, Mensos Risma Beri Bantuan Logistik dan Santunan Korban Gempa Rp 329.189.122

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.