Dian Permata
Peneliti

Peneliti Sindikasi Pemilu dan Demokrasi (SPD). Founder Institut Riset Indonesia

Hadapi Pagebluk Covid-19, Beruntungnya Indonesia Punya Rakyat Baik Hati...

Kompas.com - 16/05/2020, 16:38 WIB
Ilustrasi kepedulian sosial KOMPAS/JITETIlustrasi kepedulian sosial
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

HAMPIR 90 persen negara di dunia terkena Covid-19. Angka ini berdasarkan laporan CSSE John Hopkins University dan organisasi kesehatan dunia—WHO, yang mencatat data terkonfirmasi wabah virus tersebut dari seluruh dunia.

Angka tersebut bisa saja naik atau turun dengan berjalannya waktu sejak virus ini ditemukan pertama kali di China pada Desember 2019.

Negara yang terkena virus ini kewalahan dalam menghadapi penyebaran virus ini. Karena, ini adalah jenis virus baru.

Praktis, vaksinnya juga belum ditemukan apalagi diproduksi massal. Tingkat penyebarannya pun sangat cepat. Ditambah lagi, ada laporan bahwa virus ini terus bermutasi menjadi varian-varian baru.

Bisa ditebak, negara dibuat sempoyongan gegara kepintaran si Covid-19. Tak terkecuali negara-negara maju, seperti Amerika Serikat, Jerman, Italia, dan Spanyol.

Beragam jurus digunakan untuk menjinakkan dan mengalahkan si Covid-19 dalam perang wabah ini. Ada negara yang memilih cara lockdown, ada juga yang tidak menggunakannya, dan ada pula yang mengadopsi keduanya secara bersamaan.

Covid-19 memberikan tantangan kepada Negara dalam menelurkan kebijakan. Apakah kebijakan yang dikeluarkan dapat menjinakkan atau malah membiarkan si Covid-19 menguras energi emosi dan tenaga sebuah negara.

Belakangan, paradigma kebijakan itu berada dua kutub perdebatan, yaitu kutub pro life dan pro economy.

Tulisan ini tidak akan membahas secara detail persoalan di atas, tetapi akan condong mengulas lahirnya gerakan filantropi di masa pandemi Covid-19.

Gerakan ini makin menjamur di saat Negara dipusingkan oleh dua kutub tersebut. Gerakan ini bak oase, menyiram rasa gersang karena geram terhadap kebijakan Negara yang terkesan setengah hati dalam menangani pandemi Covid-19.

Gotong royong filantropi Indonesia

Gotong royong adalah bekerja sama—tolong menolong, bantu-membantu—merujuk kamus besar bahasa Indonesia (KBBI).

Popularitas istilah gotong royong tak lepas dari upaya yang dilakukan pemimpin-pemimpin bangsa Indonesia. Itu dimulai dari Presiden Soekarno dan Soeharto, hingga rezim saat ini yang mempromosikan istilah tersebut.

Gerakan Gotong Royong Bantu Tenaga Kesehatan Cegah Corona (GEBAH Corona) yang dilakukan oleh BPJS Kesehatan, IDI, dan Republika merupakan aksi berkelanjutan bagi tenaga kesehatan yang berada di lini paling depan. Dok. BPJS Kesehatan Gerakan Gotong Royong Bantu Tenaga Kesehatan Cegah Corona (GEBAH Corona) yang dilakukan oleh BPJS Kesehatan, IDI, dan Republika merupakan aksi berkelanjutan bagi tenaga kesehatan yang berada di lini paling depan.

Menjelang kemerdekaan Republik Indonesia, Soekarno memosisikan gotong royong sebagai asas sentral negara-bangsa Indonesia sebagaimana dia katakana,” Pancasila, jikalau saya peras maka dapatlah saya perkataan Indonesia yang tulen, yaitu gotong royong. Negara gotong royong. Alangkah hebatnya. Negara gotong royong." (Gunardi Endro, 2016: 1)

Terkait Covid-19, Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengakui pemerintah tidak dapat bekerja sendirian menangani pandemi ini.

Peran serta seluruh lapisan masyarakat sangat penting dan diperlukan. Gotong royong dapat menjadi kunci dalam menghadapi Covid-19.

Jokowi mendapati sebuah cerita mengenai seorang warga yang terkena gejala Covid-19 di suatu lingkungan. Tetangga di lingkungan tersebut tidak mengucilkan si penderita dan justru membantunya dengan memasok sembako.

Karena itu, menurut Jokowi, gotong royong harus terus digaungkan. Itu dia sampaikan di Istana Bogor, Sabtu (18/4/2020).

Pesan yang disampaikan Jokowi itu kira-kira demikian, Negara membutuhkan atau mengharapkan bantuan dari warga negara dalam bentuk apa pun untuk menghadapi pandemi Covid-19.

Bantuan itu boleh dalam bentuk uang dengan memberikan sembako—seperti pada cerita di atas—, memberikan masker, pembasuh tangan (hand sanitizer), pengadaan alat pelindung diri (APD) atau baju hazmat, waktu, pengalaman, atau lainnya.

Agar lebih mudah dicerna masyarakat maka Presiden Jokowi menggunakan kata gotong royong.

Pilihan kata itu dianggap lebih familiar di telinga kita. Ketimbang menggunakan kalimat “Pemerintah mengharapkan partisipasi masyarakat dalam pandemi ini" atau “Pemerintah beharap ada gerakan filantropi untuk merespons wabah Covid-19”.

Definisi singkat filantropi ialah seseorang yang mendonasikan uang, pengalaman, waktu, dan atau keahlihan tertentu untuk menolong sesama manusia untuk menciptakan dunia yang lebih baik.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kapabilitas Distributif dalam Sistem Politik

Kapabilitas Distributif dalam Sistem Politik

Nasional
Karakteristik Peraturan Pemerintah

Karakteristik Peraturan Pemerintah

Nasional
Kapabilitas Ekstraktif dalam Sistem Politik

Kapabilitas Ekstraktif dalam Sistem Politik

Nasional
Peraturan Pemerintah: Pengertian, Fungsi dan Materi Muatannya

Peraturan Pemerintah: Pengertian, Fungsi dan Materi Muatannya

Nasional
Bareskrim Akan Limpahkan Berkas Perkara dan Tersangka Kasus Sunmod Alkes ke Kejaksaan Pekan Depan

Bareskrim Akan Limpahkan Berkas Perkara dan Tersangka Kasus Sunmod Alkes ke Kejaksaan Pekan Depan

Nasional
Setelah Longgarkan Penggunaan Masker, Pemerintah Akan Hapus Travel Bubble

Setelah Longgarkan Penggunaan Masker, Pemerintah Akan Hapus Travel Bubble

Nasional
Jokowi Klaim Harga Minyak Goreng Turun dan Stok Melimpah Imbas Larangan Ekspor CPO

Jokowi Klaim Harga Minyak Goreng Turun dan Stok Melimpah Imbas Larangan Ekspor CPO

Nasional
Modus Investasi Bodong Sunmod Alkes: Mengaku Dapat Tender Pemerintah dan Janjikan Untung Besar

Modus Investasi Bodong Sunmod Alkes: Mengaku Dapat Tender Pemerintah dan Janjikan Untung Besar

Nasional
Survei Indo Riset: Selera Publik Terhadap Presiden Berubah, dari Merakyat Jadi Antikorupsi

Survei Indo Riset: Selera Publik Terhadap Presiden Berubah, dari Merakyat Jadi Antikorupsi

Nasional
Jokowi: Saya Perintahkan Aparat Hukum Terus Selidiki Dugaan Penyelewengan Minyak Goreng

Jokowi: Saya Perintahkan Aparat Hukum Terus Selidiki Dugaan Penyelewengan Minyak Goreng

Nasional
Polri Tetapkan 4 Tersangka Kasus Investasi Bodong Suntikan Moadal Alkes

Polri Tetapkan 4 Tersangka Kasus Investasi Bodong Suntikan Moadal Alkes

Nasional
M Kece Mengaku Dapat Tekanan Teken Surat Permintaan Maaf kepada Irjen Napoleon

M Kece Mengaku Dapat Tekanan Teken Surat Permintaan Maaf kepada Irjen Napoleon

Nasional
Gubernur Lemhannas Sebut Transformasi Militer Tidak Cukup Hanya Sampai 2045

Gubernur Lemhannas Sebut Transformasi Militer Tidak Cukup Hanya Sampai 2045

Nasional
Langkah Kemenkes Antisipasi Penyebaran Hepatitis Akut di Sekolah

Langkah Kemenkes Antisipasi Penyebaran Hepatitis Akut di Sekolah

Nasional
Jokowi: Dulu Pasokan Minyak Goreng 64.500 Ton Per Bulan, Setelah Ekspor Dilarang Jadi 211.000 Ton

Jokowi: Dulu Pasokan Minyak Goreng 64.500 Ton Per Bulan, Setelah Ekspor Dilarang Jadi 211.000 Ton

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.