Kompas.com - 10/05/2020, 12:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Ahli Psikologi Politik Universitas Indonesia (UI) Hamdi Muluk mengatakan, kondisi psikologis memengaruhi penanganan Covid-19.

Hal tersebut karena persoalan pandemi Covid-19 bukan hanya menyangkut gejala medis semata, tetapi melibatkan gejala multidimensi.

Antara lain masalah sosial, ekonomi, budaya, dan psikologis.

"Ini saling berkaitan. Kondisi ini membuat kondisi sosial, ekonomi berubah, dan psikologis terpengaruh. Jadi kita tidak pasti, galau, gundah, takut, stress, depresi, paranoid, dan lainnya. Kondisi ini akan memengaruhi penanganan Covid-19 juga," ujar Hamdi dalam konferensi pers di BNPB, Jakarta, Minggu (9/5/2020).

Baca juga: Menko PMK Sebut Penyaluran Bansos Presiden Tahap I di DKI Sudah Rampung

Ia mengatakan, apabila orang-orang tidak sejahtera secara psikologis, maka upaya untuk melandaikan kurva Covid-19 ini akan terkendala.

Pasalnya, upaya pelandaian kurva tersebut tidak didukung oleh perilaku masyarakat sehingga harus diwaspadai.

Menurut Hamdi, kondisi pandemi ini juga menciptakan perubahan-perubahan baru karena sesuatu yang normal tiba-tiba menjadi luluh lantak.

"Mungkin nanti setelah ini orang meramalkan akan terbentuk normalitas baru. Jadi memang kondisi ini perombakan besar-besaran aspek psikologis kita," kata dia.

"Kondisi ini dianggap ancaman yang mudah gerogoti kesehatan psikologis kita. Istilahnya kesejahteraan psikologis, berkaitan dengan kesejahteraan ekonomi dan fisik," kata dia.

Baca juga: RSPAD Tegaskan Mantan Panglima TNI Djoko Santoso Meninggal Bukan karena Covid-19

Kondisi psikologis, kata dia, akan memengaruhi penanganan Covid-19 di Tanah Air karena psikologi sangat memengaruhi imunitas seseorang.

Sementara imunitas merupakan kunci dalam melawan pandemi Covid-19.

"Pandemi dampaknya tidak akan terlalu dahsyat kalau setiap orang imunnya baik secara psikologis maupun fisik karena dia punya ketahanan, ketangguhan lawan pandemi," katanya.

"Kata kuncinya adalah menata diri, perilaku. Karena psikologi ilmu tentang perilaku, kuncinya tata aspek psikologis," lanjut dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.