Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Gugus Tugas Jelaskan 3 Tes Deteksi Covid-19...

Kompas.com - 05/05/2020, 13:46 WIB
Sania Mashabi,
Krisiandi

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Tim Pakar Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan ada tiga cara untuk mendeteksi Covid-19.

Cara pertama adalah dengan menggunakan metode pemeriksaan real time polymerase chain reaction (RT PCR).

"RT PCR ini memiliki sensitivitas dan spesifisitas cukup tinggi sekitar 95 persen," kata Wiku dalam konferensi persnya di Graha BNPB Jakarta, Selasa (5/5/2020).

Kemudian cara yang kedua, lanjut dia, adalah menggunakan metode pemeriksaan tes cepat molekuler (TCM).

Baca juga: 3 Tahanan Kejari Jaksel Positif Covid-19, Seluruh Tahanan Sempat Diisolasi Dua Minggu

Pemeriksaan ini biasanya digunakan untuk memeriksa penyakit tuberculosis (TB) ataupun HIV.

Ia menjelaskan, TCM memerlukan alat konversi berupa cartridge untuk bisa melakukan pemeriksaan Covid-19.

Namun, permasalahannya di Indonesia kesulitan untuk mendapatkan cartridge dalam jumlah banyak.

"Jadi menggunakan sebuah tes yang relatif cepat dilakukannya secara molekuler, dan ini memiliki sensitivitas dan spesifisitas cukup tinggi sekitar 95 persen," ungkapnya.

Kemudian cara yang terakhir adalah dengan menggunakan metode rapid test. Menurut Wiku, rapid tes memiliki tingkat sensitivitas yang lebih rendah banding RT PCR dan TCM.

"Rapid test ini memiliki kelemahan juga, bisa cepat tapi punya kelemahan spesifisitas dan sensitivitasnya tidak tinggi sekitar 60-80 persen," ujarnya.

"Sehingga akibatnya kalau tidak spesifik bisa saja sensitif menemukan sesuatu yang positif tapi setelah dites dengan yang gold standart yaitu RT PCR tadi bisa saja hasilnya lain," sambung dia.

Baca juga: Pandemi Covid-19: Ahli Ingatkan Tunda Bawa Anak ke Rumah Sakit, Kecuali Gejala Darurat Berikut...

Wiku menjelaskan, saat ini Indonesia menggunakan rapid test RDT antibodi, yakni memeriksa keberadaan virus corona melalui keberadaan antibodi manusia.

Tetapi karena hasilnya tidak begitu akurat maka hasil pemeriksaan rapid test perlu dikonfimasi ulang menggunakan pemeriksaan RT PCR.

"Karena begitu banyaknya masyarakat maka dengan menggunakan rapid test, itu bisa menjadi screening untuk dilakukan tes selanjutnya," ungkap Wiku.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tanggal 27 Mei 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 27 Mei 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Tanggal 26 Mei 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 26 Mei 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Sudirman Said Siap Bersaing dengan Anies Rebutkan Kursi Jakarta 1

Sudirman Said Siap Bersaing dengan Anies Rebutkan Kursi Jakarta 1

Nasional
Sudirman Said: Jakarta Masuk Masa Transisi, Tak Elok Pilih Gubernur yang Bersebrangan dengan Pemerintah Pusat

Sudirman Said: Jakarta Masuk Masa Transisi, Tak Elok Pilih Gubernur yang Bersebrangan dengan Pemerintah Pusat

Nasional
Siap Maju Pilkada, Sudirman Said: Pemimpin Jakarta Sebaiknya Bukan yang Cari Tangga untuk Karier Politik

Siap Maju Pilkada, Sudirman Said: Pemimpin Jakarta Sebaiknya Bukan yang Cari Tangga untuk Karier Politik

Nasional
Kenaikan UKT Dinilai Bisa Buat Visi Indonesia Emas 2045 Gagal Terwujud

Kenaikan UKT Dinilai Bisa Buat Visi Indonesia Emas 2045 Gagal Terwujud

Nasional
Komnas HAM Minta Polda Jabar Lindungi Hak Keluarga Vina Cirebon

Komnas HAM Minta Polda Jabar Lindungi Hak Keluarga Vina Cirebon

Nasional
Komunikasi Intens dengan Nasdem, Sudirman Said Nyatakan Siap Jadi Cagub DKI

Komunikasi Intens dengan Nasdem, Sudirman Said Nyatakan Siap Jadi Cagub DKI

Nasional
Megawati Minta Api Abadi Mrapen Ditaruh di Sekolah Partai, Sekjen PDI-P Ungkap Alasannya

Megawati Minta Api Abadi Mrapen Ditaruh di Sekolah Partai, Sekjen PDI-P Ungkap Alasannya

Nasional
Pembayaran Dana Kompensasi 2023 Tuntas, Pertamina Apresiasi Dukungan Pemerintah

Pembayaran Dana Kompensasi 2023 Tuntas, Pertamina Apresiasi Dukungan Pemerintah

Nasional
Hari Ke-12 Penerbangan Haji Indonesia, 72.481 Jemaah Tiba di Arab Saudi, 8 Wafat

Hari Ke-12 Penerbangan Haji Indonesia, 72.481 Jemaah Tiba di Arab Saudi, 8 Wafat

Nasional
Sahroni Ungkap Anak SYL Indira Chunda Tak Pernah Aktif di DPR

Sahroni Ungkap Anak SYL Indira Chunda Tak Pernah Aktif di DPR

Nasional
Kemenag Imbau Jemaah Haji Indonesia Pakai Jasa Pendorong Kursi Roda Resmi di Masjidil Haram

Kemenag Imbau Jemaah Haji Indonesia Pakai Jasa Pendorong Kursi Roda Resmi di Masjidil Haram

Nasional
Mahasiswa Kritik Kenaikan UKT: Persempit Kesempatan Rakyat Bersekolah hingga Perguruan Tinggi

Mahasiswa Kritik Kenaikan UKT: Persempit Kesempatan Rakyat Bersekolah hingga Perguruan Tinggi

Nasional
Tak Ada Jalan Pintas, Hasto: Politik Harus Belajar dari Olahraga

Tak Ada Jalan Pintas, Hasto: Politik Harus Belajar dari Olahraga

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com