Kompas.com - 29/04/2020, 15:49 WIB
Warga menggunakan masker saat mengendarai sepeda motor melintas di depan mural tentang pandemi virus corona atau COVID-19 di Jalan Raya Jakarta-Bogor, Depok, Jawa Barat, Selasa (7/4/2020). Mural tersebut ditujukan sebagai bentuk dukungan kepada tenaga medis yang menjadi garda terdepan dalam menghadapi COVID-19 di Indonesia. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGWarga menggunakan masker saat mengendarai sepeda motor melintas di depan mural tentang pandemi virus corona atau COVID-19 di Jalan Raya Jakarta-Bogor, Depok, Jawa Barat, Selasa (7/4/2020). Mural tersebut ditujukan sebagai bentuk dukungan kepada tenaga medis yang menjadi garda terdepan dalam menghadapi COVID-19 di Indonesia.

JAKARTA, KOMPAS.com - Tim Tinjauan Sosial Universitas Indonesia (UI) yang antara lain terdiri dari Guru Besar Fakultas Ilmu Budaya (FIB) UI) Melani Budiantan, Dosen Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) UI Imam B. Prasojo, dan Dosen FISIP UI Ida Ruwaida mengungkapkan, gotong royong merupakan strategi paling sesuai mengatasi potensi konflik dalam masa pandemi Covid-19 di Indonesia.

Gotong royong yang dimaksud adalah gotong royong masyarakat baik secara ekonomi maupun sosial.

"Dapat dikatakan bahwa Covid-19 dapat menjadi modal untuk membangun keguyuban. Strategi gotong royong dapat meredam potensi gesekan atau konflik sosial di antara warga," ujar Anggota Tim Perumus Dicky Pelupessy, dikutip dari siaran pers, Rabu (29/4/2020).

Baca juga: Warga Diminta Tetap di Rumah, RS UI Buka Konsultasi Online Antara Pasien dengan Dokter

Ia mengatakan, daya tahan masyarakat bisa terbangun dengan baik apabila berbagai pihak, terutama masyarakat luas, sama-sama memiliki komitmen saling mendukung dan bahu-membahu, baik secara ekonomi maupun sosial.

"Tim merumuskan bahwa gotong royong merupakan strategi yang dinilai paling sesuai untuk mengatasi pandemi Covid-19 di Indonesia," kata dia.

Apalagi, kata dia, pemerintah telah menjalankan dan menyempurnakan banyak bantuan bagi masyarakat yang terdampak Covid-19.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Tanggapan Ahli UI Soal Prediksi Corona di Indonesia Berakhir Juni

Namun, kebijakan pemerintah tersebut melahirkan kekhawatiran terkait kapan bantuan lewat program jaring pengaman sosial itu akan diberikan.

Termasuk juga sejauh mana efektivitas bantuan tersebut dalam mengatasi dampak ekonomi dan sosial di masyarakat.

"Pandemi Covid-19 meninggalkan ketidakpastian sehingga muncul pertanyaan akan seberapa kuat daya tahan masyarakat, pasar, dan bahkan negara dalam menanggung situasi ini," kata dia.

Baca juga: Tingkatkan Kapasitas, Lab RS UI Akan Periksa 140 Sampel Per Hari

Dengan demikian, yang paling tepat adalah dengan menerapkan gotong royong di antara lapisan masyarakat.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.