Kompas.com - 16/04/2020, 13:34 WIB
Ilustrasi laboratorium Kalbe Farma. Kompas/Heru Sri KumoroIlustrasi laboratorium Kalbe Farma.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah menggandeng PT Kalbe Farma, pihak swasta, untuk mempercepat proses pengecekan spesimen Covid-19 melalui metode Polymerase Chain Reaction (PCR).

Deputi Pencegahan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Lilik Kurniawan mengatakan, kapasitas laboratorium milik Kalbe, Kalgen Innolab, diperkirakan bisa memeriksa hingga 8.000 spesimen setiap bulannya.

"Dan ini gratis untuk rumah sakit rujukan (Covid-19). Ini adalah bentuk kerja sama antara swasta dengan Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19," kata Lilik di Graha BNPB, Jakarta, Kamis (16/4/2020).

Baca juga: Sebulan Tangani Covid-19, Gugus Tugas Tingkatkan Laboratorium untuk Uji Spesimen

Direktur Kalbe Farma Sie Djohan mengungkapkan, saat ini kapasitas pemeriksaan laboratorium Kalgen Innolab baru sebatas 140 sampel per hari atau sekitar 4.000 sampel per bulan.

Namun, dalam waktu dekat pihaknya akan meningkatkan kapasitas pemeriksaan itu hingga dua kali lipat.

"Akan segera kami tingkatkan menjadi 8.000 tes per bulan setelah mesin tes ekstraksi kami tiba di Jakarta," kata Djohan.

Kalgen Innolab merupakan proyek joint venture antara Kalbe Farma dengan Toyota Tsusho Cooperation dan Hoken Kagaku Kenkyujo yang terletak di kawasan Sunter, Jakarta Utara.

Baca juga: Percepat Pemetaan Covid-19, Pemkot Bandung dan ITB Bangun Laboratorium

Berdiri sejak 2018, laboratorium itu dioperasikan oleh anak usaha Kalbe, PT Innolab Sains International.

Djohan memastikan bahwa tes PCR yang akan dilakukan di laboratorium itu diberikan secara gratis.

Namun sebagai catatan, pelayanan pemeriksaan itu hanya ditujukan bagi pengambilan spesimen yang dilakukan oleh rumah sakit rujukan Covid-19 yang sebelumnya telah ditunjuk oleh pemerintah.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Satgas: Vaksinasi Tak Tutup Kemungkinan Seseorang Terpapar Covid-19

Satgas: Vaksinasi Tak Tutup Kemungkinan Seseorang Terpapar Covid-19

Nasional
Pemerintah Targetkan Tak Lagi Impor BBM dan LPG pada 2030

Pemerintah Targetkan Tak Lagi Impor BBM dan LPG pada 2030

Nasional
Ketua Satgas: Punya Dokumen Hasil Swab Negatif Belum Tentu Bebas Covid-19

Ketua Satgas: Punya Dokumen Hasil Swab Negatif Belum Tentu Bebas Covid-19

Nasional
Hari Ini, Eks Mensos Juliari Batubara Jalani Sidang Perdana Kasus Bansos Covid-19

Hari Ini, Eks Mensos Juliari Batubara Jalani Sidang Perdana Kasus Bansos Covid-19

Nasional
Kemenkes: Vaksin dan Puasa Punya Manfaat Sama, Jangan Takut

Kemenkes: Vaksin dan Puasa Punya Manfaat Sama, Jangan Takut

Nasional
Cerita Hamka Jadi Imam Shalat Jenazah Bung Karno yang Pernah Memenjarakannya...

Cerita Hamka Jadi Imam Shalat Jenazah Bung Karno yang Pernah Memenjarakannya...

Nasional
KPK: Tak Ada OTT di Tanjungbalai, Hanya Pengumpulan Bukti

KPK: Tak Ada OTT di Tanjungbalai, Hanya Pengumpulan Bukti

Nasional
KH Hasyim Asy’ari Tak Ada dalam Draf Kamus Sejarah, Kemendikbud Akui Kealpaan

KH Hasyim Asy’ari Tak Ada dalam Draf Kamus Sejarah, Kemendikbud Akui Kealpaan

Nasional
Penyusunan Teks Proklamasi yang Dibarengi Sahur Bersama...

Penyusunan Teks Proklamasi yang Dibarengi Sahur Bersama...

Nasional
Dewan Pengawas Minta KPK Usut Dugaan Bocornya Informasi Penggeledahan di Kalsel

Dewan Pengawas Minta KPK Usut Dugaan Bocornya Informasi Penggeledahan di Kalsel

Nasional
Kemenkominfo Sebut Jozeph Paul Tetap Dapat Dijerat UU ITE Meski Berada di Luar Negeri

Kemenkominfo Sebut Jozeph Paul Tetap Dapat Dijerat UU ITE Meski Berada di Luar Negeri

Nasional
Jokowi Punya Juru Masak Baru, Namanya Kaesang

Jokowi Punya Juru Masak Baru, Namanya Kaesang

Nasional
Ingin Kurangi Emisi, Pemerintah Susun Rencana Pemanfaatan Energi Baru hingga 2035

Ingin Kurangi Emisi, Pemerintah Susun Rencana Pemanfaatan Energi Baru hingga 2035

Nasional
Menristek: Listrik dari Pengolahan Sampah Harus Terus Dikembangkan

Menristek: Listrik dari Pengolahan Sampah Harus Terus Dikembangkan

Nasional
Kemenkes: Ada Kemungkinan Vaksinasi Covid-19 Libur Selama Idul Fitri

Kemenkes: Ada Kemungkinan Vaksinasi Covid-19 Libur Selama Idul Fitri

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X