BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Sinar Mas

Bergerak Bersama Galang Bantuan untuk Hadapi Pandemi Virus Corona

Kompas.com - 15/04/2020, 14:10 WIB
Walikota Surabaya Tri Rismaharini menerima bantuan biskuit 700 pak yang dikirim per minggu selama 3 bulan. DOK. SINAR MASWalikota Surabaya Tri Rismaharini menerima bantuan biskuit 700 pak yang dikirim per minggu selama 3 bulan.

KOMPAS.com – Kemunculan wabah virus corona pada akhir 2019 di Kota Wuhan, China, menyita perhatian dunia. Terlebih, persebarannya semakin masif saat memasuki awal tahun 2020 sampai saat ini.

Melansir Kompas.com, Senin (23/3/2020), virus corona akan membawa dampak pada melambatanya perekonomian global.

Sejumlah lembaga dunia, termasuk Dana Moneter Internasional (IMF), bahkan sampai merevisi proyeksi pertumbuhan ekonomi dunia untuk tahun ini sekitar 0,1 persentase poin lebih rendah karena kehadiran wabah corona.

Setali tiga uang, kinerja perekonomian Indonesia pun akan ikut terdampak. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengakui, memburuknya kondisi ekonomi global akan mempengaruhi ekonomi Indonesia.

Baca juga: Pemenuhan Asupan Gizi Seimbang Jadi Kunci Cegah Stunting

Skenario moderatnya, sebut dia, ekonomi Indonesia masih bisa tumbuh 4 persen. Adapun skenario terburuknya, ekonomi bisa terperosok dengan pertumbuhan 2,5 persen bahkan 0 persen.

Bila ditelisik lebih jauh, dampak ekonomi akibat virus corona juga dirasakan langsung oleh masyarakat, terlebih bagi mereka yang profesinya bergantung pada upah harian, seperti pengemudi ojek online dan sektor UMKM.

Selain itu, banyak perusahaan juga yang mulai melakukan perampingan biaya operasional dengan cara pemutusan hubungan kerja (PHK) karyawannya.

Menyikapi hal tersebut, pemerintah Indonesia mempercepat peluncuran program Kartu Prakerja. Asal tahu saja, pada gelombang pertama dibukanya pendaftaran Kartu Prakerja, sudah ada total 1,4 juta pendaftar.

Kerugian non-materiil

Selain kerugian materiil, terdapat juga kerugian non-materiil. Salah satu yang terdampak jelas pada hal kesehatan.

Di Indonesia, langkah penanganan pandemi terus digalakkan. Baru-baru ini, tepatnya mulai Jumat, (10/4/2020), Jakarta sebagai salah satu pusat persebaran Covid-19 telah memberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

Tak cukup hanya melalui peran pemerintah. Untuk melawan penyebaran virus corona semakin luas, diperlukan pula kerja sama berbagai instansi, salah satunya dalam penyediaan alat kesehatan.

Aktivitas yang telah dilakukan oleh sektor usaha yang ada di bawah naungan Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN), misalnya.

Baca juga: Bantu Pemerintah Tangani Covid-19, Sinar Mas dan Inacham Sumbang Alat Kesehatan

Dengan menggandeng Sinar Mas beserta sejumlah perusahaan lainnya, mereka bergerak mendonasikan peralatan uji cepat (rapid test kit), alat perlindungan diri (APD atau personal protective equipment), alat bantu pernapasan (ventilator), dan masker.

Menteri Badan Usaha Milik Negara, Erick Thohir yang menerima bantuan secara simbolis mengatakan, bangsa Indonesia di saat seperti ini tetap menunjukkan gotong royongnya, hal inilah yang menjadi kekuatan bersama.

“Kami berterima kasih kepada Ketua KADIN dan yayasan yang hadir mewakili para pengusaha. Apa yang telah dikontribusikan seperti pemberian bantuan test kit dan alat pelindung diri (APD) sangatlah diperlukan,” jelasnya dalam rilis yang Kompas.com terima, Rabu (8/4/2020).

Politeknik Sinar Mas Berau Coal menciptakan kreasi face shield.DOK. SINAR MAS Politeknik Sinar Mas Berau Coal menciptakan kreasi face shield.

Terjun ke masyarakat

Asal tahu saja, bantuan tak hanya ditujukan kepada pemerintah pusat. Sejumlah perusahaan juga terjun langsung untuk menyasar masyarakat atau tenaga medis guna menyalurkan sumbangsih.

Salah satunya seperti yang dilakukan oleh anak usaha Sinar Mas yang bergerak di bidang energi di Kecamatan Tanjung Redeb, Kabupaten Berau, Kalimantan Timur.

Dengan menggandeng UMKM lokal, mereka membuat pelindung wajah (face shield) untuk disumbangkan ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Abdul Rivai di Berau. Rancangan dari face shield ini sendiri mendapat bantuan dari para mahasiswa Politeknik Sinar Mas Berau Coal.

Sedikitnya total ada 600 face shield mask yang diserahkan ke pihak rumah sakit untuk membantu tenaga medis sebagai alat pelindung diri tambahan.

Baca juga: Bersama Kadin dan Tzu Chi, Sinar Mas Galang Donasi Lintas Perusahaan untuk Tanggulangi Covid-19

Tak hanya itu, mereka juga memberi bantuan lainnya secara bertahap seperti 390 medical coverall suit, 2.750 masker N95, 2.550 pasang sarung tangan medis, 104 kacamata/google, 2.300 head cap, 140 liter alkohol 70 persen, dan lain sebagainya.

Di Provinsi Banten, anak usaha Sinar Mas lainnya yang bergerak di bidang properti juga tak mau ketinggalan untuk berkontribusi.

Mereka menyerahkan bantuan 12.500 alat rapid test kit kepada Kementerian Kesehatan (Kemenkes) dan 750 set APD kepada pemerintah Kabupaten Tangerang dan Pemerintah Kota (Pemkot) Tangerang Selatan, Batam, serta Manado.

Ibu rumah tangga dan komunitas masyarakat yang menjadi anggota Rumah Pintar BSD City sedang membuat masker kain.DOK. SINAR MAS Ibu rumah tangga dan komunitas masyarakat yang menjadi anggota Rumah Pintar BSD City sedang membuat masker kain.
Selain diberikan kepada pemerintah, upaya pencegahan juga dilakukan bersama para ibu rumah tangga dan komunitas masyarakat yang menjadi anggota Rumah Pintar BSD City.

Mereka membagikan 2.000 botol hand sanitizer, 2.000 masker (hanya dibagikan ke petugas non medis Rumah Sakit (RS) Cipto Mangunkusumo, dan 5.000 cairan disinfektan secara cuma-cuma kepada sejumlah sekolah binaan.

Sekolah yang mendapat bantuan tersebut berada di wilayah perkampungan seperti Mauk, Sukadiri, Gunung Kaler, Pandeglang, dan Lebak.

Tak hanya alat kesehatan

Inisiatif yang dilakukan berbagai perusahaan ternyata tak hanya sebatas menyumbang alat kesehatan. Sinar Mas juga memberikan bantuan air mineral dan biskuit di Rumah Sakit Darurat Penanganan Covid-19 Wisma Atlet Kemayoran.

Harapannya, bantuan makanan tersebut bisa dimanfaatkan oleh para pasien dan/atau tenaga medis yang sedang bertugas di sana.

Selain di Jakarta, pemberian bantuan makanan biskuit juga diserahkan kepada Pemkot Surabaya dengan total bantuan 700 pak yang dikirim per minggu selama 3 bulan.

Lebih lanjut, anak usaha Sinar Mas yang bergerak di bidang produksi pulp dan kertas turut melakukan berbagai tindakan penyuluhan dan pelayanan kesehatan pada sejumlah desa binaan mereka di Provinsi Jambi.

Bantuan dari Sinar Mas bersama Inacham, tiba di bandara Soekarno-Hatta, Banten (27/3/2020).DOK. SINAR MAS Bantuan dari Sinar Mas bersama Inacham, tiba di bandara Soekarno-Hatta, Banten (27/3/2020).
Melalui pelayanan kesehatan tersebut, perusahaan turut membagikan 5.000 vitamin C dan 11.000 liter cairan disinfektan kepada warga untuk dimanfaatkan bersama.

Untuk diketahui, sebelumnya mereka juga menggandeng Indonesian Chamber of Commerce in China (Inacham) dan Gabungan Perusahaan China yang beroperasi di Indonesia memberikan bantuan alat kesehatan berupa masker N95, surgical mask, dan disinfectant wipes.

Dengan berbagai langkah konkret tersebut, diharapkan penyebaran virus corona dapat segera diminimalisasi lewat layanan kesehatan yang memadai oleh para petugas medik yang terlindungi dengan baik.

Sementara itu, masyarakat diimbau untuk tak lupa membatasi aktivitas fisik sembari selalu mengedepankan gaya hidup sehat, setidaknya dengan selalu menggunakan masker bila harus beraktivitas di luar rumah dan rajin mencuci tangan dengan sabun atau hand sanitizer.

Semoga sehat selalu!


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Khawatir Kasus Covid-19 Melonjak, Menkes: Masyarakat Sudah Euforia, Tidak Waspada

Khawatir Kasus Covid-19 Melonjak, Menkes: Masyarakat Sudah Euforia, Tidak Waspada

Nasional
UPDATE Bencana di NTT: Korban Hilang Bertambah Satu Orang, Total 48

UPDATE Bencana di NTT: Korban Hilang Bertambah Satu Orang, Total 48

Nasional
Menlu Iran Kunjungi Indonesia Senin Besok, Bertemu Jokowi hingga Menlu Retno

Menlu Iran Kunjungi Indonesia Senin Besok, Bertemu Jokowi hingga Menlu Retno

Nasional
Jozeph Paul Zhang Diduga Tak di Indonesia, Polri Libatkan Interpol

Jozeph Paul Zhang Diduga Tak di Indonesia, Polri Libatkan Interpol

Nasional
Partisipasi Lansia dalam Vaksinasi Covid-19 Turun, Jauh di Bawah Pelayan Publik

Partisipasi Lansia dalam Vaksinasi Covid-19 Turun, Jauh di Bawah Pelayan Publik

Nasional
Survei LSI: 47,2 Persen PNS Sebut Bagian Pengadaan Paling Sering Terjadi Korupsi

Survei LSI: 47,2 Persen PNS Sebut Bagian Pengadaan Paling Sering Terjadi Korupsi

Nasional
Sebaran 4.585 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di DKI dengan 950 Kasus

Sebaran 4.585 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di DKI dengan 950 Kasus

Nasional
UPDATE 18 April: 5.900.242 Orang Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Kedua

UPDATE 18 April: 5.900.242 Orang Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
UPDATE 18 April: Ada 105.859 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 18 April: Ada 105.859 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 18 April: Pemerintah Periksa 38.619 Spesimen dalam Sehari, Total 13.815.429

UPDATE 18 April: Pemerintah Periksa 38.619 Spesimen dalam Sehari, Total 13.815.429

Nasional
UPDATE 18 April: Ada 61.694 Kasus Suspek Covid-19 di Indonesia

UPDATE 18 April: Ada 61.694 Kasus Suspek Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 18 April: Bertambah 96, Kasus Kematian akibat Covid-19 Kini 43.424

UPDATE 18 April: Bertambah 96, Kasus Kematian akibat Covid-19 Kini 43.424

Nasional
UPDATE 18 April: Bertambah 4.873, Pasien Sembuh dari Covid-19 Mencapai 1.455.065

UPDATE 18 April: Bertambah 4.873, Pasien Sembuh dari Covid-19 Mencapai 1.455.065

Nasional
UPDATE: Bertambah 4.585, Kasus Covid-19 di Indonesia Kini 1.604.348

UPDATE: Bertambah 4.585, Kasus Covid-19 di Indonesia Kini 1.604.348

Nasional
ICW: Tren Penindakan Kasus Korupsi Periode 2015-2020 Cenderung Turun

ICW: Tren Penindakan Kasus Korupsi Periode 2015-2020 Cenderung Turun

Nasional
komentar di artikel lainnya