Pemerintah Diingatkan Siap Menghadapi Lonjakan Pasien Covid-19

Kompas.com - 07/04/2020, 13:47 WIB
Wakil Ketua Komisi II Saleh Partaonan Daulay Dok. Humas DPRWakil Ketua Komisi II Saleh Partaonan Daulay

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota Komisi IX Saleh Partaonan Daulay mengingatkan pemerintah untuk mengantisipasi lonjakan jumlah pasien positif virus corona (Covid-19).

Sebab, Presiden Joko Widodo sudah menginstruksikan agar pemeriksaan dengan metode PCR dan rapid test dipercepat guna mengetahui jumlah riil pasien positif Covid-19 di Indonesia.

"Pada titik itu (kenaikan jumlah pasien positif), diperlukan fasilitas pelayanan kesehatan yang cukup dan memadai, tenaga medis yang selalu siaga dan anggaran yang cukup untuk menangani semuanya," kata Saleh pada wartawan, Selasa (7/4/2020).

Baca juga: Agar Sampel PDP Tak Perlu Lagi Dikirim ke Jakarta, Untan Pontianak Siapkan Laboratorium PCR Covid-19

"Rumah-rumah sakit pemerintah dan swasta harus betul-betul dipersiapkan dan disiagakan," sambung dia.

Menurut Saleh, ada beberapa fasilitas yang semestinya bisa disiapkan sebagai rumah sakit darurat.

Di antaranya Asrama Haji Pondok Gede serta balai-balai pelatihan lainnya milik pemerintah pusat.

"Kelengkapan alat, tenaga medis, dan sarana penunjang lainnya perlu disiapkan sejak saat ini," ungkap Saleh.

Sebelumnya diberitakan, Presiden Joko Widodo meminta pemeriksaan Covid-19 dengan metode polymerase chain reaction (PCR) dan rapid test dipercepat untuk mengetahui jumlah riil pasien positif di Indonesia.

Menurut Presiden Jokowi, jumlah riil pasien positif itu penting untuk mengambil tindakan secepatnya dalam memutus mata rantai penyebaran Covid-19 di Indonesia.

Baca juga: Gugus Tugas Covid-19: Rapid Test Tak Semuanya Efektif, Kita Perbanyak PCR Test

"Kecepatan pemeriksaan di laboratorium agar didorong lagi, ditekan lagi agar lebih cepat. Kita harapkan dengan kecepatan itu, kita bisa mengetahui siapa yang telah positif dan siapa yang negatif," ujar Presiden Jokowi dalam rapat terbatas melalui sambungan konferensi video, Senin (6/4/2020).

jumlah kasus positif virus corona di Indonesia per Senin (7/4/2020) kemarin, mencapai 2.491 orang.

Dari jumlah itu, pasien yang sembuh sebanyak 192 orang. Sementara, pasien meninggal dunia, yakni mencapai 209 orang.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X