Langkah Polisi Dinilai Bisa Sebarkan Covid-19 ke Dalam Penjara

Kompas.com - 06/04/2020, 12:14 WIB
Peneliti Institute for Criminal and Justice Reform (ICJR) Maidina Rahmawati KOMPAS.com/DYLAN APRIALDO RACHMANPeneliti Institute for Criminal and Justice Reform (ICJR) Maidina Rahmawati

JAKARTA, KOMPAS.com - Koalisi Masyarakat Sipil menilai pendekatan pemidanaan dalam menangani wabah Covid-19 kontradiktif dengan keputusan pemerintah membebaskan narapidana demi mencegah penyebaran virus corona.

Peneliti Institute for Criminal and Justice Reform (ICJR) Maidina Rahmawati menuturkan, penangkapan yang dilakukan kepolisian dapat berujung pada penahanan.

Hal itu dapat meningkatkan potensi seorang tertular Covid-19 di rutan atau lapas.

"Ironis upaya kepolisian untuk menahan laju penyebaran Covid-19 malah berujung pada tindakan yang menempatkan orang di situasi rentan terkena Covid-19," kata Maidina melalui keterangan tertulis, Minggu (5/4/2020).

Baca juga: Napi yang Keluar dari Penjara Lewat Program Asimilasi Tak Boleh Keluar Rumah

Menurutnya, kebijakan yang represif tidak sesuai untuk menanggulangi persoalan kesehatan publik.

Lebih lanjut, Maidina mengatakan, kebijakan pemidanaan untuk mengatur masyarakat melakukan tindakan pencegahan Covid-19 malah berpotensi diskriminatif.

"Menggunakan hukum pidana untuk mengatur perilaku dan mencegah transmisi virus adalah langkah yang keliru. Sebab hal itu rentan sewenang-wenang, dengan alasan yang abu-abu, dan diskriminatif," ucapnya.

Baca juga: Langkah Hukum di Tengah Penanganan Wabah Covid-19, Ini Pelanggaran yang Dibidik Polri

Baru-baru ini, Koalisi Masyarakat Sipil mengkritik penangkapan yang dilakukan Polda Metro Jaya terhadap 18 pelanggar ketentuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

Para tersangka dijerat dengan Pasal 93 Undang-undang Nomor 6 Tahun 2018 tentang Kekarantinaan Kesehatan dan/atau Pasal 218 KUHP.

Maidina menilai, penangkapan tersebut tidak memiliki dasar hukum karena belum ada penetapan PSBB untuk wilayah Jakarta oleh menteri kesehatan.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X