Wabah Covid-19, Kapolri Larang Anak Buahnya Beserta Keluarga Mudik

Kompas.com - 03/04/2020, 15:22 WIB
Kapolri Jenderal (Pol) Idham Azis (kanan) periksa siswa saat upacara pembukaan pendidikan Setukpa Polri angkatan ke-49 di Sukabumi, Jawa Barat, Selasa (3/3/2020). KOMPAS.COM/BUDIYANTOKapolri Jenderal (Pol) Idham Azis (kanan) periksa siswa saat upacara pembukaan pendidikan Setukpa Polri angkatan ke-49 di Sukabumi, Jawa Barat, Selasa (3/3/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kapolri Jenderal (Pol) Idham Azis melarang polisi, pegawai negeri sipil di lingkungan Polri, beserta keluarga untuk mudik di Hari Raya Idul Fitri tahun 2020 imbas wabah Covid-19.

Hal itu tertuang dalam surat telegram bernomor ST/1083/IV/KEP./2020 tertanggal 3 April 2020.

Demikian disampaikan Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Argo Yuwono melalui siaran langsung pada laman Facebook Divisi Humas Polri, Jumat (3/4/2020).

Baca juga: Wabah Covid-19, Kapolri Minta Jajarannya Jadikan Penahanan Opsi Terakhir

“TR Kapolri yang dikeluarkan pada hari ini berkaitan dengan untuk tidak melakukan berpergian ke luar daerah atau mudik bagi anggota kepolisian dan PNS Polri,” ujar Argo.

Selain soal mudik, melalui telegram tersebut, Kapolri meminta anggota serta PNS Polri menjaga jarak ketika berkomunikasi.

Argo menuturkan, personel Polri juga diminta membantu masyarakat yang membutuhkan di tengah pandemi Covid-19.

Baca juga: Kapolri Siapkan Skenario Hadapi Arus Mudik di Tengah Wabah Corona

“Yang ketiga adalah membantu meringankan beban masyarakat yang lebih dibutuhkan di sektar tempat tinggalnya,” ujarnya.

Lalu, para personel Polri beserta keluarganya juga diminta menerapkan pola hidup bersih.

Adapun total terdapat 1.790 pasien positif Covid-19 di Indonesia per Kamis (2/4/2020).

Pemerintah mencatat terdapat penambahan pasien positif Covid-19 sebanyak 113 orang dalam kurun waktu 24 jam terakhir sejak pukul 12.00 WIB, Rabu (1/4/2020).

Dari data tersebut, sebanyak 112 pasien dinyatakan sembuh, sementara terdapat 170 pasien yang meninggal.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X