KILAS

Wamendes Minta Pemudik Lakukan Karantina Pribadi

Kompas.com - 28/03/2020, 11:03 WIB
Wakil Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Wamendes PDTT) Budi Arie Setiadi dalam salah satu kesempatan. DOK. Humas Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Wakil Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Wamendes PDTT) Budi Arie Setiadi dalam salah satu kesempatan.

 KOMPAS.com – Wakil Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Wamendes PDTT) Budi Arie Setiadi mengimbau warga yang pulang kampung atau mudik untuk melakukan karantika pribadi selama 14 hari di rumah.

Karantina bertujuan mencegah menyebarnya coronavirus disease 2019 (Covid-19) dari kota ke desa.

Untuk itu, dia pun meminta perangkat dan masyarakat desa mendorong gerakan menjaga kebersihan dan mengurangi kegiatan berkerumun.

“Pendamping desa harus memberikan pengertian kepada warga yang pulang kampung dari kota tentang pentingnya karantina pribadi selama minimal 14 hari,” kata Budi Arie dalam pernyataan tertulis, Sabtu (28/3/2020).

Tak hanya itu, Budi meminta perangkat desa dibantu pendamping desa proaktif mendata pendatang dan memberikan pengertian pentingnya karantina pribadi.

Baca juga: Tekankan Pentingnya Sosialisasi Covid-19, Wamendes PDTT Dorong Perangkat dan Aktivis Desa Proaktif

Dia juga mengingatkan para pendatang untuk sementara waktu tidak berinteraksi secara fisik dengan orang lain, terutama warga berusia lanjut karena rentan tertular virus corona.

“Jika ada warga desa atau pendatang merasa sakit, bisa lapor ke perangkat desa supaya segera dirujuk ke rumah sakit,” ujarnya.

Walaupun begitu, Budi menilai pilihan pulang kampung ke desa masing-masing tidak sepenuhnya tepat jika dikaitkan dengan upaya nasional pencegahan virus corona.

Pasalnya, selama ini pasien yang terpapar virus corona mayoritas terdapat di perkotaan, terutama kawasan Jakarta-Bogor-Depok-Tangerang-Bekasi (Jabodetabek).

Maka, imbuh dia, warga perdesaan berpotensi terpapar Covid-19 karena banyak warga yang pulang kampung dari kota.

Baca juga: Mendes PDTT Ingatkan Perangkat Desa Pergunakan Dana Desa untuk Pencegahan Covid-19

“Bukan tidak mungkin virus corona ikut pulang kampung,” katanya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X