Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 09/03/2020, 12:54 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Presiden Ma'ruf Amin meminta para dai untuk membantu pemerintah dalam mengantisipasi wabah virus corona.

Ma'ruf mengatakan, para dai dapat ikut menenangkan masyarakat agar tidak panik.

Hal tersebut disampaikan Ma'ruf saat membuka rapat koordinasi nasional (rakornas) Ikatan Dai Indonesia (Ikadi) di Istana Wapres, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta, Senin (9/3/2020).

"Negara ini sekarang menghadapi tantangan. Salah satunya itu adalah corona. Barangkali dai supaya bisa menenangkan masyarakat supaya tidak panik," ujar Ma'ruf.

Baca juga: Update Virus Corona di Indonesia: Pasien Covid-19 Jadi 6 Orang, Kemenkes Periksa 620 Spesimen

Ia mengatakan, peran dai sangat dibutuhkan mengingat pemerintah saat ini sudah berjuang semaksimal mungkin mengatasi penyebaran penyakit Covid-19 itu.

Pemerintah telah mencegah orang-orang yang pernah berinteraksi atau berasal dari negara-negara yang terpapar virus tersebut masuk ke Tanah Air.

Beberapa negara yang warganya dilarang datang ke Indonesia selain China, yakni Korea Selatan, Singapura, dan Iran,

"Tapi juga pemerintah menyiapkan penanganan kalau misalnya ada yang terpapar. Pemerintah juga menyiapkan kebutuhan masyarakat, baik obat-obatan, beras, dan sebagainya sehingga masyarakat tidak perlu panik," kata dia.

Baca juga: Kasus Covid-19 di Indonesia Bertambah 2, Total 6 Orang Positif

Sebelumnya, pemerintah resmi mengumumkan bertambahnya pasien yang dikonfirmasi positif tertular virus corona.

Juru bicara pemerintah untuk penanganan virus corona Achmad Yurianto dalam konferensi pers pada Minggu (8/3/2020) mengatakan, ada 6 pasien kasus Covid-19.

"Menambah dua kasus postitif. Pertama, disebut kasus 05. Laki-laki 55 tahun, ini adalah hasil laboratorium yang kita dapat," ujar Yuri di Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat. Yuri melanjutkan, kasus 5 diperoleh dari pelacakan kontak terhadap kasus 1 (klaster Jakarta).

"Lanjutan dari tracking klaster Jakarta. Tadi dapat data laboratorium yang bersangkutan confirm Covid-19," kata dia.

Lalu yang kedua, pasien yang terkonfirmasi kasus Covid-19 yang disebut sebagai kasus 6 merupakan laki-laki berusia 36 tahun.

Yuri menyebut kasus 6 ini sebagai imported case, karena pasien diduga tertular saat berada di lokasi tempatnya bekerja.

"Imported case yang dia dapat dari Jepang pada saat dia kerja sebagai awak kapal Diamond Princess," ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.