Soal Besaran Kerugian Negara Kasus Jiwasraya, BPK: Tunggu Pekan Depan

Kompas.com - 06/03/2020, 20:07 WIB
Warga melintas di depan kantor Asuransi Jiwasraya di Jalan Juanda, Jakarta, Rabu (11/12/2019). Pemerintah sudah memiliki skenario untuk menangani masalah kekurangan modal PT Asuransi Jiwasraya (Persero) yakni dengan cara pembentukan holding asuransi atau penerbitan obligasi subordinasi atau mandatory convertible bond (MCB) dan pembentukan anak usaha PT Jiwasraya Putra. ANTARA FOTO/Galih Pradipta/wsj. ANTARAFOTO/GALIH PRADIPTAWarga melintas di depan kantor Asuransi Jiwasraya di Jalan Juanda, Jakarta, Rabu (11/12/2019). Pemerintah sudah memiliki skenario untuk menangani masalah kekurangan modal PT Asuransi Jiwasraya (Persero) yakni dengan cara pembentukan holding asuransi atau penerbitan obligasi subordinasi atau mandatory convertible bond (MCB) dan pembentukan anak usaha PT Jiwasraya Putra. ANTARA FOTO/Galih Pradipta/wsj.
Penulis Devina Halim
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pemeriksa Keuangan ( BPK) berencana mengumumkan hasil penghitungan terhadap kerugian negara akibat kasus dugaan korupsi PT Asuransi Jiwasraya (Persero) pada pekan depan.

"Tadi saya sudah dapat arahan dari pimpinan, jadi kita nunggu saja minggu depan," kata Kepala Biro Humas dan Kerja Sama Internasional BPK Selvia Vivi Devianti ketika dihubungi Kompas.com, Jumat (6/3/2020).

Vivi menuturkan, BPK telah berkoordinasi dengan Kejaksaan Agung terkait laporan penghitungan kerugian negara sejak minggu lalu.

Baca juga: Bahas Kasus Jiwasraya, Mahfud MD Panggil Menkeu hingga Jaksa Agung

Koordinasi tersebut guna memastikan bahwa penghitungan dilakukan sesuai prosedur yang berlaku.

"Sejak minggu lalu BPK terus berkoordinasi dengan kejaksaan, mengingat laporan ini akan digunakan untuk proses penegakan hukum, kami harus memastikan bahwa semua proses pemeriksaan telah sesuai dengan standar pemeriksaan yang berlaku," tuturnya.

Ia pun meminta publik bersabar menunggu angka kerugian negara tersebut.

Diberitakan, Direktur Penyidikan pada Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus Kejagung Febrie Adriansyah menuturkan, jumlah kerugian negara tersebut sekitar Rp 17 triliun seperti perkiraan sementara Kejagung.

"Sekitar itu (Rp 17 triliun). Tapi komanya, angka-angka komanya tunggu teman-teman BPK lah," ujar Febrie di Gedung Bundar, Kompleks Kejagung, Jakarta Selatan, Rabu (4/3/2020) malam.

Setelah BPK merilis kerugian negara, Kejagung akan langsung melimpahkan berkas perkara untuk tiga tersangka kasus Jiwasraya ke jaksa penuntut umum.

Kejagung sudah menetapkan enam orang tersangka dalam kasus Jiwasraya.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X