Kompas.com - 06/03/2020, 17:18 WIB
Karyawan membersihkan kaca di terminal kedatangan Bandara Depati Amir, Pangkalan Baru, Kepulauan Bangka Belitung, Jumat (6/3/2020). Untuk mengantisipasi penyebaran virus Corona atau Covid-19, PT Angkasa II (Persero) Cabang Bandara Depati Amir melakukan pembersihan di seluruh area terminal menggunakan cairan disinfektan khususnya di area terminal kedatangan. ANTARA FOTO/Anindira Kintara/Lmo/wsj. Anindira KintaraKaryawan membersihkan kaca di terminal kedatangan Bandara Depati Amir, Pangkalan Baru, Kepulauan Bangka Belitung, Jumat (6/3/2020). Untuk mengantisipasi penyebaran virus Corona atau Covid-19, PT Angkasa II (Persero) Cabang Bandara Depati Amir melakukan pembersihan di seluruh area terminal menggunakan cairan disinfektan khususnya di area terminal kedatangan. ANTARA FOTO/Anindira Kintara/Lmo/wsj.
Penulis Dani Prabowo
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Kesehatan Dunia atau WHO melaporkan 95.265 kasus positif virus corona baru yang mengakibatkan penyakit Covid-19 secara global pada 5 Maret 2020. Dari total tersebut, 3.281 kasus di antaranya menyebabkan kematian.

Dalam 24 jam terakhir, China melaporkan 143 kasus positif baru. Sebagian besar kasus dilaporkan berasal dari Provinsi Hubei, provinsi yang menjadi titik awal penyebaran penyakit yang disebabkan virus Sars-Cov-2.

Sedangkan delapan provinsi belum melaporkan perkembangan kasus positif baru dalam kurun 14 hari terakhir.

Adapun di luar China, 2.055 kasus baru dilaporkan di 33 negara. Pada 3 Maret 2020, tiga negara yaitu Korea Selatan, Iran, dan Italia sempat melaporkan adanya perkembangan kasus barus yang cukup signifikan.

Baca juga: 4 Orang yang Kontak dengan Pasien Kasus 1 Berstatus Suspect Covid-19

Namun pada 5 Maret, perkembangan yang cukup positif terlihat dari Korea Selatan.

"Jumlah kasus baru yang dilaporkan tampaknya menurun, dan kasus-kasus yang diidentifikasi terutama dari kelompok yang diketahui," ucap Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus seperti dilansir dari laman resmi WHO, Jumat (6/3/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di Indonesia, sejauh ini sudah ada dua orang yang dinyatakan positif Covid-19 dan telah menjalani isolasi di Rumah Sakit Penyakit Infeksi (RSPI) Sulianti Saroso. Selain itu, terdapat 13 orang lain yang dinyatakan suspect Covid-19.

Lima di antaranya diketahui pernah melakukan kontak dekat atau closed contact dengan Kasus 1, seorang perempuan berusia 31 tahun, yang kini tengah diisolasi di RSPI.

Sementara itu, satu di antaranya sebelumnya sempat menjalani perawatan di RS St Carolus, sebelum dirujuk ke RSPI.

Baca juga: Hingga Jumat Siang, Total 13 Suspect Covid-19 di Indonesia

Adapun seorang lainnya merupakan kru kapal Diamond Princess. Sebelum tiba di Pulau Sebaru, Kepulauan Seribu untuk dikarantina setelah dipulangkan dari Jepang, kru tersebut sempat mengalami batuk saat perjalanan. Kini, ia diisolasi di Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Persahabatan, Jakarta Timur.

"Dari keseluruhan ini sudah termasuk kasus yang sudah kita laporkan. Positif satu dan dua. Sudah berada di rumah sakit. Kemudian ada 13 kasus suspect juga berada di rumah skait dan juga dalam kondisi diisolasi, kemudian yang lainnya negatif," kata Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Virus Corona Achmad Yurianto di Istana Kepresidenan, Jakarta, Jumat (6/3/2020).

Pelarangan

WHO sebelumnya menyatakan bahwa penyebaran Covid-19 tidak pandang bulu. Baik negara kaya maupun miskin disinggahi oleh penyakit yang mulai merebak sejak akhir Desember 2019 lalu ini.

Bahkan, di beberapa negara yang memiliki sistem kesehatan yang lemah dilaporkan adanya peningkatan kasus yang signifikan.

Sehingga, WHO terus mengingatkan agar seluruh negara bertindak dengan kecepatan tinggi dan terukur dalam mencegah penyebaran kasus yang lebih luas.

"Kami khawatir bahwa beberapa negara tidak menganggap ini cukup serius, atau telah memutuskan tidak ada yang dapat mereka lakukan," ucap Tedros.

Baca juga: Update Virus Corona 6 Maret: 90 Negara Terinfeksi, 55.637 Orang Sembuh

Di lain pihak, Indonesia baru merampungkan penyusunan protokol kesehatan dalam menghadapi Covid-19.

Tenaga Ahli Utama Kepala Staf Kepresidenan, Donny Gahral Adian menjelaskan, protokol ini akan menjadi panduan bagi pemerintah, masyarakat, dan aparat dalam bertindak.

Ada empat protokol yang disusun yaitu meliputi bidang medis, komunikasi, pendidikan, dan pencegahan.

Selain itu, Indonesia juga telah melarang pendatang dari satu negara. Selain itu, juga segera berlaku larangan kedatangan turis dari tiga negara.

China menjadi negara pertama yang dibatasi penerbangannya baik dari maupun menuju negara tersebut sejak 5 Februari 2020.

Hingga kini, ada 80.555 kasus positif Covid-19 di negara ini, dimana 67.592 kasus terdapat di Provinsi Hubei.

Berdasarkan data Coronavirus COVID-19 Global Cases yang dirilis John Hopkins CSSE, jumlah kematian di provinsi tersebut mencapai 2.931 kasus. Meski demikian, jumlah kasus yang sembuh mencapai 41.966 kasus.

Korea Selatan, Italia dan Iran menjadi tiga negara terbaru yang diumumkan dibatasi kedatangan penerbangannya, Kamis (5/3/2020). Namun, pembatasan ini hanya berlaku untuk kedatangan dari beberapa kota.

Untuk Iran, larangan berlaku bagi kedatangan asal Teheran, Qom dan Gilan. Negara yang dipimpin Hassan Rouhani ini saat ini tercatat ada 3.513 kasus positif Covid-19, dimana 739 kasus diantaranya telah dinyatakan sembuh dan 107 orang lainnya dinyatakan meninggal dunia.

Sementara untuk Italia, larangan berlaku bagi kedatangan dari Lombardi, Vento, Emilia Romagna, Marche dan Piedmont.

Sebanyak 3.858 kasus positif Covid-19 tercatat di negara ini, dimana 148 orang dinyatakan meninggal dunia dan 414 orang sembuh.

Adapun larangan bagi kedatangan dari Korea Selatan berlaku untuk kedatangan dari Kota Daegu dan Provinsi Gyeongsangbuk-do.

Korsel mencatat ada 6.593 kasus positif Covid, dimana 135 orang telah dinyatakan sembuh dan 40 orang lainnya meninggal dunia.

"Kebijakan ini akan mulai berlaku pada hari minggu tanggal 8 Maret pukul 00.00 WIB," kata Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi dalam keterangan tertulis.

Baca juga: RI Wajibkan Pendatang dari 4 Negara Ini Kantongi Sertifikat Sehat

Selain melarang, warga Indonesia juga dilarang melakukan penerbangan ke Arab Saudi. Kebijakan ini diambil oleh otoritas Saudi setelah seorang warganya dinyatakan positif Covid-19.

Larangan tersebut berlaku bagi jemaah asal Indonesia yang hendak melaksanakan ibadah umrah ke Mekkah dan melakukan perjalanan ke Masjid Nabawi di Madinah. Indonesia menjadi satu dari 23 negara yang dilarang oleh otoritas setempat.

Belakangan, larangan itu diperluas oleh otoritas Kementerian Dalam Negeri Arab Saudi. Tak hanya dari luar negeri, warga negara Arab Saudi pun dilarang melakukan umrah dan kunjungan ke Masjid Nabawi untuk batas waktu yang belum ditentukan.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Puan Harap Presiden Jokowi Kirim Calon Panglima TNI Terbaik

Puan Harap Presiden Jokowi Kirim Calon Panglima TNI Terbaik

Nasional
Calon Hakim Agung Dukung Ini Penerapan 'Restorative Justice' dan Kerja Sosial untuk Kurangi Overkapasitas Lapas

Calon Hakim Agung Dukung Ini Penerapan "Restorative Justice" dan Kerja Sosial untuk Kurangi Overkapasitas Lapas

Nasional
Mengenang Mereka yang Meninggal dalam Aksi #ReformasiDikorupsi

Mengenang Mereka yang Meninggal dalam Aksi #ReformasiDikorupsi

Nasional
Jokowi Minta Pelaku Industri Mebel Tingkatkan Daya Saing Secara Global

Jokowi Minta Pelaku Industri Mebel Tingkatkan Daya Saing Secara Global

Nasional
Jokowi Bentuk Tim Gernas Bangga Buatan Indonesia yang Diketuai Luhut, Apa Tugasnya?

Jokowi Bentuk Tim Gernas Bangga Buatan Indonesia yang Diketuai Luhut, Apa Tugasnya?

Nasional
Kasus Pengadaan Lahan di Munjul, KPK Panggil Kepala BPKD DKI

Kasus Pengadaan Lahan di Munjul, KPK Panggil Kepala BPKD DKI

Nasional
Ali Kalora Tewas, Pengamat: Perlu Langkah Antisipasi dan Deteksi Dini atas Munculnya Aksi Teror Baru di Poso

Ali Kalora Tewas, Pengamat: Perlu Langkah Antisipasi dan Deteksi Dini atas Munculnya Aksi Teror Baru di Poso

Nasional
Geledah Rumah Tersangka dan Rumdin Bupati Hulu Sungai Utara, KPK Amankan Uang dan Dokumen Terkait Suap

Geledah Rumah Tersangka dan Rumdin Bupati Hulu Sungai Utara, KPK Amankan Uang dan Dokumen Terkait Suap

Nasional
Surpres Calon Panglima TNI Diharapkan Sampai ke DPR Sebelum November, Ini Alasannya

Surpres Calon Panglima TNI Diharapkan Sampai ke DPR Sebelum November, Ini Alasannya

Nasional
KPK Setor Rp 984 Juta ke Kas Negara dari Lelang Barang Rampasan dan Uang Pengganti

KPK Setor Rp 984 Juta ke Kas Negara dari Lelang Barang Rampasan dan Uang Pengganti

Nasional
Teken Keppres, Jokowi Tunjuk Luhut Jadi Ketua Tim Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia

Teken Keppres, Jokowi Tunjuk Luhut Jadi Ketua Tim Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia

Nasional
Tewasnya Ali Kalora Diprediksi Akan Memperkecil Ancaman Teror di Poso

Tewasnya Ali Kalora Diprediksi Akan Memperkecil Ancaman Teror di Poso

Nasional
Jokowi ke Pengusaha Mebel: Penyediaan Bahan Baku Harus Jaga Keberlanjutan Hutan

Jokowi ke Pengusaha Mebel: Penyediaan Bahan Baku Harus Jaga Keberlanjutan Hutan

Nasional
Kementerian PPPA Sebut Keluarga Miliki Peran Penting Persiapkan PTM Anak

Kementerian PPPA Sebut Keluarga Miliki Peran Penting Persiapkan PTM Anak

Nasional
Calon Hakim Agung Nilai RUU Perampasan Aset Penting bagi Hakim dan Pelaku Korupsi

Calon Hakim Agung Nilai RUU Perampasan Aset Penting bagi Hakim dan Pelaku Korupsi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.