Presiden Jokowi Jadi Pemegang Komando Crisis Center Virus Corona

Kompas.com - 05/03/2020, 06:41 WIB
Presiden Joko Widodo memimpin rapat kabinet terbatas  di Istana Bogor, Jawa Barat, Jumat (27/12/2019). Rapat kabinet terbatas tersebut membahas perkembangan penyusunan Omnibus Law Cipta Lapangan Kerja. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/foc. ANTARA FOTO/WAHYU PUTRO APresiden Joko Widodo memimpin rapat kabinet terbatas di Istana Bogor, Jawa Barat, Jumat (27/12/2019). Rapat kabinet terbatas tersebut membahas perkembangan penyusunan Omnibus Law Cipta Lapangan Kerja. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/foc.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pelaksana Tugas (Plt) Deputi Bidang Pembangunan Manusia Kantor Staf Presiden (KSP) Abetnego Tarigan mengungkapkan alasan pengumuman dua pasien terjangkit virus corona dilakukan langsung oleh Presiden Joko Widodo.

Hal itu untuk menegaskan bahwa tidak ada informasi yang ditutup-tutupi oleh pemerintah

"Di pernyataan itu (Presiden Jokowi) menegaskan tidak ada yang kita tutup-tutupi, dan untuk menjelaskan situasi yang tidak kita inginkan pun presiden yang menyampaikannya," kata Abetnego dalam acara Satu Meja bertajuk Perang Melawan Virus Corona di Kompas TV, Rabu (4/3/2020).

Baca juga: Pengumuman Mendadak Jokowi yang Kejutkan Pasien Positif Corona...

Abetnego mengatakan, sejak pengumuman pasien yang positif terinfeksi virus corona, Jokowi langsung menjadi pemegang komando crisis center virus corona dan menunjuk Kementerian Kesehatan sebagai juru bicara.

"Iya (komando crisis center virus corona) karena instruksinya langsung dari Presiden kan, tentu dibantu menteri-menterinya, makanya untuk bidang masing-masing dilakukan oleh kementeriannya," ujar dia.

Baca juga: Fakta Lengkap Kasus Pertama Virus Corona di Indonesia

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Abetnego membantah bahwa pemerintah tidak memiliki koordinasi antarkementerian yang baik terkait antisipasi penyebaran virus corona.

Menurut dia, selaku pemegang komando, Jokowi memberikan instruksi kepada para menteri lewat Instruksi Presiden (Inpres) Nomor 4/ 2019 tentang Peningkatan Kemampuan Dalam Mencegah, Mendeteksi, dan Merespons Wabah Penyakit, Pandemi Global, dan Kedaruratan Nuklir, Biologi, dan Kimia.

"Sedang berjalan ada beberapa lini yang harus kita tingkatkan, karena dalam komunikasi ada banyak ruang komunikasi yang diisi oleh kelompok lain yang bukan atau orang-orang yang tidak dapat dipertanggungjawabkan komunikasinya," pungkasnya.

Baca juga: 5 Fakta Warga Depok Positif Virus Corona, dari Kronologi hingga Status Siaga 1

Presiden Jokowi sebelumnya telah mengumumkan bahwa saat ini ada dua orang di Indonesia yang positif terjangkit virus corona.

Jokowi menyampaikan, dua WNI itu sempat kontak dengan warga negara Jepang yang terjangkit virus corona saat dia berada di Indonesia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X