Kompas.com - 03/03/2020, 11:53 WIB
Ketua DPW PKB dan juga Ketua Komisi X DPR RI Syaiful Huda KOMPAS.COM/PUTRA PRIMA PERDANAKetua DPW PKB dan juga Ketua Komisi X DPR RI Syaiful Huda

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Komisi X Syaiful Huda meminta Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) untuk melakukan antisipasi penyebaran virus corona di sekolah.

Hal ini disampaikannya Huda, menyusul dua Warga Negara Indonesia (WNI) dinyatakan positif terjangkit virus corona.

Syaiful mengatakan, Kemendikbud melalui dinas pendidikan harus memberikan edukasi terkait virus corona kepada peserta belajar-mengajar, mulai dari guru hingga siswa.

"Edukasi tersebut meliputi apa itu virus korona, bagaimana gejalanya, bagaimana model penularannya, hingga bagaimana model pencegahannya," kata Syaiful ketika dihubungi wartawan, Selasa (3/3/2020).

Baca juga: Fakta Lengkap Kasus Pertama Virus Corona di Indonesia

Syaiful mengatakan, antisipasi penyebaran virus corona dapat dilakukan di sekolah melalui pendekatan dasar seperti praktek cuci tangan yang benar, cara memakai masker, hingga cara batuk dan bersin yang benar.

"Sekolah harus menyediakan cairan disinfektan untuk cuci tangan bagi siswa dan guru setiap masuk kelas," ujarnya.

Baca juga: Dua WNI yang Positif Virus Corona Tinggal di Depok

Menurut Syaiful, sekolah-sekolah harus bekerja sama dengan puskesmas dan rumah sakit terdekat serta memiliki standar operasional (SOP) dalam melihat ada peserta belajar-mengajar yang menunjukkan gejala virus corona.

Sementara itu, Syaiful mengimbau, kalangan kampus untuk menghindari kegiatan yang berpotensi mengumpulkan massa dalam skala besar baik seperti pertunjukkan musik, seminar internasional, atau gathering.

"Dalam kondisi ekstrem Kemendikbud bisa meliburkan kegiatan belajar mengajar hingga waktu tertentu. Kebijakan ini sudah diambil oleh Jepang," pungkasnya.

Baca juga: 5 Fakta Warga Depok Positif Virus Corona, dari Kronologi hingga Status Siaga 1

Presiden Joko Widodo sebelumnya telah mengumumkan bahwa saat ini ada dua orang di Indonesia yang positif terjangkit virus corona.

Jokowi menjelaskan, dua orang WNI itu sempat kontak dengan warga negara Jepang yang terjangkit virus corona saat dia berada di Indonesia.

Pemerintah melalui Kementerian Kesehatan kemudian melakukan penelusuran.

"Orang Jepang ke Indonesia bertemu siapa, ditelusuri dan ketemu. Ternyata orang yang terkena virus corona berhubungan dengan dua orang, ibu 64 tahun dan putrinya 31 tahun," kata Jokowi di Istana Kepresidenan, Senin (2/3/2020).

Baca juga: Langkah Kemenkes Setelah Dua WNI Positif Terjangkit Virus Corona

Menurut Jokowi, warga Jepang itu baru terdeteksi virus corona setelah meninggalkan Indonesia. Dia dideteksi saat berada di Malaysia.

Setelah mendapat kabar itu, pemerintah kemudian melakukan pemeriksaan terhadap seorang ibu dan putrinya. Keduanya saat ini diisolasi di Rumah Sakit Pusat Inveksi Sulianti Saroso, Jakarta Utara.

Dengan pengumuman ini, maka untuk kali pertama ada penemuan orang yang terjangkit virus corona di Indonesia.

Beberapa waktu lalu diberitakan, ada sejumlah WNI yang terjangkit virus corona, tetapi mereka berada di luar Tanah Air.

Baca juga: Panduan Lengkap Menghadapi Wabah Virus Corona

Misalnya, seorang perempuan WNI yang berada di Singapura. Dia diketahui sebagai WNI pertama yang terjangkit virus corona saat bekerja sebagai pramuniaga di Negeri Singa.

Perempuan itu belum pernah ke China. Dia diduga terjangkit virus corona dari sejumlah wisatawan yang datang ke toko tempat dia bekerja.

Kasus berikutnya adalah setidaknya sembilan WNI yang terjangkit virus corona saat bekerja sebagai awak kapal pesiar Diamond Princess.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X