Kompas.com - 02/03/2020, 17:11 WIB
Menko PMK Muhadjir Effendy di Graha BNPB, Jakarta Timur, Senin (2/3/2020). KOMPAS.com/Dian Erika Menko PMK Muhadjir Effendy di Graha BNPB, Jakarta Timur, Senin (2/3/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy mengimbau masyarakat Indonesia tidak panik terhadap penularan virus corona (Covid-19).

Meski demikian, Muhadjir tetap meminta masyarakat siaga dan menjaga kesehatan.

"Jadi dengan kejadian yang paling terakhir saya mohon, seperti imbauan Presiden, masyarakat jangan terlalu panik. Tapi bahwa waspada tinggi iya," ujar Muhadjir di Graha BNPB, Senin (2/3/2020).

Baca juga: Menkes Sebut Tak Ada Batasan Anggaran Terkait Penanganan Virus Corona

Menurut Muhadjir, antisipasi yang paling tepat terhadap virus corona adalah daya tahan tubuh yang kuat.

"Kuncinya satu sebenarnya, daya tahan tubuh saja. Kalau daya tubuhnya bagus, prima, itu virus tak akan mengenai," ujar Muhadjir.

"Karena juga tidak ada obatnya, jadi cara mengobatinnya gitu, mereka yag terpapar dipulihkan daya tahannya, nanti virusnya akan kalah," lanjut dia.

Lebih lanjut, Muhadjir mengatakan bahwa pemerintah segera melakukan koordinasi ke masing-masing daerah untuk mengantisipasi pemulangan virus corona.

Baca juga: Dua Warganya Positif Virus Corona, Ini Kata Wali Kota Depok

Salah satu langkah yang akan dilakukan adalah rencana memperbanyak rumah sakit rujukan untuk mengantisipasi penanganan warga yang tertular.

"Mungkin akan kita perbanyak rumah sakit rujukan. Dan juga masalah ini tidak hanya ditangani oleh pemerintah saja, tapi pihak terkait dan masyarakat luas," tutur Muhadjir.

Dia juga mengingatkan agar masyarakat menerapkan gerakan masyarakat hidup sehat (germas) baik di rumah, sekolah, pos pelayanan terpadu, RT, RW, desa dan seterusnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada Pertemuan Sekjen Partai Koalisi, Golkar dan Nasdem Tak Hadir

Ada Pertemuan Sekjen Partai Koalisi, Golkar dan Nasdem Tak Hadir

Nasional
MA Batalkan SKB 3 Menteri tentang Seragam Sekolah

MA Batalkan SKB 3 Menteri tentang Seragam Sekolah

Nasional
Indonesia Jadi Koordinator Kemitraan ASEAN dengan AS 2021-2024

Indonesia Jadi Koordinator Kemitraan ASEAN dengan AS 2021-2024

Nasional
Polri: Hari Pertama Larangan Mudik, 23.573 Kendaraan Diminta Putar Balik

Polri: Hari Pertama Larangan Mudik, 23.573 Kendaraan Diminta Putar Balik

Nasional
Kumpulkan Sekjen Partai Koalisi Pemerintahan, Hasto: Tidak Ada Pembicaraan Politik Serius

Kumpulkan Sekjen Partai Koalisi Pemerintahan, Hasto: Tidak Ada Pembicaraan Politik Serius

Nasional
Ini Sektor Esensial yang Diizinkan Beroperasi Selama Larangan Mudik

Ini Sektor Esensial yang Diizinkan Beroperasi Selama Larangan Mudik

Nasional
Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin Tak Penuhi Panggilan KPK Hari Ini

Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin Tak Penuhi Panggilan KPK Hari Ini

Nasional
Para Sekjen Partai Pemerintah Buka Puasa Bersama, PPP: Semoga Menyolidkan

Para Sekjen Partai Pemerintah Buka Puasa Bersama, PPP: Semoga Menyolidkan

Nasional
Video Viral Gubernur Maluku Bentak Protokoler Kepresidenan, Ini Penjelasan Istana

Video Viral Gubernur Maluku Bentak Protokoler Kepresidenan, Ini Penjelasan Istana

Nasional
Ketua Satgas: Mohon Maaf yang Berniat Mudik, Tidak Bisa Terlaksana Tahun Ini

Ketua Satgas: Mohon Maaf yang Berniat Mudik, Tidak Bisa Terlaksana Tahun Ini

Nasional
Kontras: Pelabelan KKB Teroris Langkah Reaktif Negara

Kontras: Pelabelan KKB Teroris Langkah Reaktif Negara

Nasional
Di KPK walau Beda Agama Tetap Kerja Sama Berantas Korupsi, Isu Radikal Disebut Isapan Jempol

Di KPK walau Beda Agama Tetap Kerja Sama Berantas Korupsi, Isu Radikal Disebut Isapan Jempol

Nasional
Anggota DPR Pertanyakan Keaslian Dokumen Bebas Covid-19 WNA yang Masuk Indonesia

Anggota DPR Pertanyakan Keaslian Dokumen Bebas Covid-19 WNA yang Masuk Indonesia

Nasional
WNA Masuk di Tengah Larangan Mudik, Anggota Komisi IX Ini Singgung Aturan Pengecualian

WNA Masuk di Tengah Larangan Mudik, Anggota Komisi IX Ini Singgung Aturan Pengecualian

Nasional
 Mensos Risma Terima Hibah Mesin Braile Embosser Senilai Rp 350 Juta

Mensos Risma Terima Hibah Mesin Braile Embosser Senilai Rp 350 Juta

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X