ICW: Kendala Terbesar Penanganan Kasus Harun Masiku Ada di Pimpinan KPK

Kompas.com - 19/02/2020, 15:36 WIB
Koordinator Divisi Korupsi Politik Indonesia Corruption Watch (ICW) Donal Fariz di kantor PARA Syndicate, Jakarta Selatan, Jumat (29/11/2019). KOMPAS.com/Devina HalimKoordinator Divisi Korupsi Politik Indonesia Corruption Watch (ICW) Donal Fariz di kantor PARA Syndicate, Jakarta Selatan, Jumat (29/11/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Koordinator Divisi Korupsi Politik Indonesia Corruption Watch ( ICW) Donal Fariz mengatakan, kunci dari penanganan kasus Harun Masiku ada di pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Dia menilai, apa pun hasil dari investigasi pihak lain akan tetap mengalami kebuntuan sepanjang tidak ada kemauan penyelesaian dari KPK sendiri.

"Kalau kita lihat problem soal Harun Masiku itu ada di pimpinan KPK. Sepanjang KPK tidak serius untuk mengembangkan perkara ini, saya sangsi keberadaan dia bisa terdeteksi," ujar Donal di Kantor Kemendagri, Jakarta Pusat, Rabu (19/2/2020).

Baca juga: Hari Ini, Kemenkumham Umumkan Hasil Investigasi Kasus Harun Masiku

Dia pun menyebut kendala dalam penanganan kasus Harun Masiku ada di pimpinan KPK.

Salah satu indikasinya, menurut Donal, adalah pengembalian penyidik Kompol Rossa Purbo Bekti oleh Pimpinan KPK ke Polri.

Padahal, kata Donal, Kompol Rossa merupakan orang yang sejak awal memahami kasus ini.

"Ini menegaskan lemahnya pimpinan KPK dalam menangani atau membongkar perkara ini. Oleh karena itu, menurut saya, memang salah satu sumbatan terbesarnya ada di level pimpinan KPK itu sendiri," tegas Donal.

Kementerian Hukum dan HAM akan mengumumkan hasil investigasi tim gabungan terkait simpang siurnya informasi kedatangan eks caleg PDI-P Harun Masiku, Rabu (19/2/2020) ini.

Baca juga: Polri Ingatkan Pihak yang Sembunyikan Harun Masiku Dapat Dipidana

Keberadaan Harun Masiku sempat menjadi polemik lantaran Ditjen Imigrasi Kemenkumham terlambat menginformasikan bahwa Harun telah tiba di Indonesia, padahal Harun merupakan buronan KPK dalam kasus dugaan suap pergantian antarwaktu.

Seperti diketahui, Harun Masiku merupakan tersangka kasus dugaan suap terkait pergantian antarwaktu anggota DPR periode 2019-2024 yang turut menyeret Komisioner KPU Wahyu Setiawan.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X