Jokowi: Daya Saing Pariwisata Indonesia Naik, tetapi Kalah dari Tetangga di ASEAN

Kompas.com - 18/02/2020, 06:21 WIB
Presiden Joko Widodo (tengah) bersama Chief Executive National Capital Authority Canberra Sally Barnes (kanan) melihat pusat kota Canberra dari Mount Ainslie, Canberra, Australia, Minggu (9/2/2020). Acara tersebut adalah bagian dari lawatan kenegaraan Presiden Jokowi pada 8-10 Februari 2020 untuk membahas rencana aksi kerja sama ekonomi khususnya terkait Kemitraan Strategis Komprehensif Indonesia-Australia (IA-CEPA) yang baru saja diratifikasi serta sejumlah isu bilateral lainnya. ANTARA FOTO/DESCA LIDYA NATALIAPresiden Joko Widodo (tengah) bersama Chief Executive National Capital Authority Canberra Sally Barnes (kanan) melihat pusat kota Canberra dari Mount Ainslie, Canberra, Australia, Minggu (9/2/2020). Acara tersebut adalah bagian dari lawatan kenegaraan Presiden Jokowi pada 8-10 Februari 2020 untuk membahas rencana aksi kerja sama ekonomi khususnya terkait Kemitraan Strategis Komprehensif Indonesia-Australia (IA-CEPA) yang baru saja diratifikasi serta sejumlah isu bilateral lainnya.

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo mengatakan, daya saing pariwisata Indonesia meningkat dari tahun ke tahun.

Tercatat, pada 2015 Indonesia berada di peringkat-50, kemudian naik menjadi peringkat ke-42 pada 2017, dan naik lagi menjadi peringkat ke-40 pada 2019.

Namun, peringkat Indonesia masih kalah dibandingkan negara-negara tetangga di ASEAN, seperti Singapura, Malaysia, dan Thailand.

Baca juga: Mendagri Sebut Wisata di Bali Tak Terpengaruh Virus Corona

Presiden meminta hal tersebut dijadikan catatan untuk perbaikan peringkat Indonesia.

"Dibandingkan negara tetangga kita, misalnya Singapura berada di peringkat 17, Malaysia 29, dan Thailand 31. Saya kira ini menjadi catatan kita ke depan dalam rangka memperbaiki dari 4 subindeks dan 14 pilar yang menjadi tolok ukur indeks daya saing pariwisata dunia," kata Presiden saat membuka rapat terbatas di Kantor Presiden, Jakarta, Senin (17/2/2020).

Jokowi menyampaikan, dalam indeks daya saing pariwisata, Indonesia memiliki lima keunggulan dibandingkan negara lain.

Keunggulan Indonesia dibandingkan negara lain di antaranya berkaitan dengan daya saing harga, prioritas kebijakan, daya tarik alam, keterbukaan, serta daya tarik budaya dan kunjungan bisnis.

Meski demikian, Indonesia memiliki sejumlah kekurangan di beberapa hal, di antaranya kesehatan dan kebersihan destinasi wisata, serta infrastruktur pariwisata.

Baca juga: Turis Eropa Tunda Kunjungan ke Jabar karena Isu Corona

Ia meminta hal tersebut segera diselesaikan agar industri pariwisata Indonesia bisa menyaingi Singapura, Malaysia, dan Thailand.

"Kita masih lemah dalam lima pilar lainnya, yaitu di bidang lingkungan yang berkelanjutan, kesehatan dan kebersihan, infrastruktur pariwisata, ini yang dalam pembenahan terus," ujar Jokowi.

"Kemudian keamanan, kemudian yang juga masih kurang di kesiapan teknologi informasi. Saya kira catatan-catatan ini harus kita jadikan kita dalam bekerja ke depan dengan target-target yang terukur dan jelas," kata mantan Gubernur DKI Jakarta itu.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X