Rapat dengan BIN, Komisi I DPR Tanyakan Pemulangan WNI Terduga Teroris Lintas Batas

Kompas.com - 12/02/2020, 20:45 WIB
Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Budi Gunawan Usai Rapat di Komisi I DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (12/2/2020) KOMPAS.com/SANIA MASHABIKepala Badan Intelijen Negara (BIN) Budi Gunawan Usai Rapat di Komisi I DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (12/2/2020)
|
Editor Bayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi I DPR menggelar rapat kerja tertutup dengan Badan Intelijen Negara (BIN) di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (12/2/2020).

Dalam rapat itu Komisi I sempat mendalami isu warga negara Indonesia (WNI) terduga teroris lintas batas ke Tanah Air.

"Ya dari Komisi I memang menanyakan, dan kami sudah jelaskan bahwa kemarin di dalam rapat terbatas sudah diputuskan dan sudah dijelaskan oleh Menko Polhukam (Mahfud MD)," kata Kepala BIN Budi Gunawan usai rapat tertutup dengan Komisi I DPR.

Budi menegaskan, saat ini sikap pemerintah terkait pemulangan WNI terduga teroris lintas sudah jelas untuk tidak memulangkan.

Baca juga: Jokowi Minta 689 WNI Teroris Lintas Batas dan Eks ISIS Kena Cegah Tangkal

Menurut dia, pemerintah lebih memilih melindungi keamanan masyarakat yang ada di Indonesia.

"Daripada memilih memulangkan yang kurang lebih jumlahnya 600 orang. Tentu ada resiko-resiko yang sudah diperhitungkan," ucap Budi Gunawan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di tempat yang sama, Wakil Ketua Komisi I DPR Meutya Viada Hafidz mengatakan, pihaknya menanyakan banyak hal pada BIN.

Topik itu mulai dari pemulangan WNI terduga teroris pelintas batas. virus corona dan Pilkada 2020.

"Semua itu jadi pembahasan, kan namanya BIN deteksi dini jadi hampir semua isu-isu yang mengemuka tentu kita bahas," kata Meutya.

Baca juga: Tak Hanya Eks ISIS, Semua WNI Terduga Teroris Lintas Batas Tak Akan Dipulangkan

Presiden Joko Widodo menegaskan, Pemerintah Indonesia tidak akan memulangkan terduga teroris lintas batas atau WNI yang terlibat ISIS.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Diminta Buka Draf RKUHP

Pemerintah Diminta Buka Draf RKUHP

Nasional
Status Pandemi RI Diprediksi Paling Cepat Dicabut Pertengahan 2022, asalkan...

Status Pandemi RI Diprediksi Paling Cepat Dicabut Pertengahan 2022, asalkan...

Nasional
Kontras Ungkap Tiga Faktor Penyebab Maraknya Praktik Penyiksaan di Indonesia

Kontras Ungkap Tiga Faktor Penyebab Maraknya Praktik Penyiksaan di Indonesia

Nasional
145 Pekerja Migran Bermasalah dari Malaysia Pulang ke Indonesia

145 Pekerja Migran Bermasalah dari Malaysia Pulang ke Indonesia

Nasional
Komnas HAM: Praktik Penyiksaan di Indonesia Sangat Mengkhawatirkan

Komnas HAM: Praktik Penyiksaan di Indonesia Sangat Mengkhawatirkan

Nasional
KPK Periksa Gitaris The Changcuters Sebagai Saksi Terkait Kasus Aa Umbara

KPK Periksa Gitaris The Changcuters Sebagai Saksi Terkait Kasus Aa Umbara

Nasional
Menkes: Stok Oksigen di Rumah Sakit Rujukan Covid-19 Cukup

Menkes: Stok Oksigen di Rumah Sakit Rujukan Covid-19 Cukup

Nasional
Menkes Buka Opsi Gunakan Vaksin Sinovac dan Pfizer untuk Vaksinasi Anak

Menkes Buka Opsi Gunakan Vaksin Sinovac dan Pfizer untuk Vaksinasi Anak

Nasional
Industri Pertahanan Hadapi Tiga Tantangan dalam Membangun Alutsista

Industri Pertahanan Hadapi Tiga Tantangan dalam Membangun Alutsista

Nasional
Periksa Saksi, KPK Dalami Pengurusan Jatah Kuota Rokok Terkait Dugaan Korupsi Pengaturan Barang Kena Cukai

Periksa Saksi, KPK Dalami Pengurusan Jatah Kuota Rokok Terkait Dugaan Korupsi Pengaturan Barang Kena Cukai

Nasional
Data Pemerintah Ungkap 12,6 Persen Anak Indonesia Positif Covid-19

Data Pemerintah Ungkap 12,6 Persen Anak Indonesia Positif Covid-19

Nasional
Nakes Pertama di Wisma Atlet Gugur akibat Covid-19, Ketua DPR: Indonesia Kehilangan Insan Terbaik

Nakes Pertama di Wisma Atlet Gugur akibat Covid-19, Ketua DPR: Indonesia Kehilangan Insan Terbaik

Nasional
Kemenkes Diskusi dengan ITAGI Soal Vaksinasi Covid-19 pada Anak

Kemenkes Diskusi dengan ITAGI Soal Vaksinasi Covid-19 pada Anak

Nasional
154 Orang di Lingkungan DPR Terpapar Covid-19, 19 di Antaranya Anggota Dewan

154 Orang di Lingkungan DPR Terpapar Covid-19, 19 di Antaranya Anggota Dewan

Nasional
Pemerintah Dapat Opini WTP dari BPK, Jokowi: Capaian Baik di Tahun Berat

Pemerintah Dapat Opini WTP dari BPK, Jokowi: Capaian Baik di Tahun Berat

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X