Presiden Akan Melawat ke Australia pada 9-10 Februari

Kompas.com - 06/02/2020, 14:43 WIB
Presiden Joko Widodo memimpin rapat terbatas (ratas) di Istana Bogor, Jawa Barat, Selasa (4/2/2020). Ratas tersebut membahas kesiapan dampak virus corona pada perekonomian di Indonesia. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/hp. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak APresiden Joko Widodo memimpin rapat terbatas (ratas) di Istana Bogor, Jawa Barat, Selasa (4/2/2020). Ratas tersebut membahas kesiapan dampak virus corona pada perekonomian di Indonesia. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/hp.
Penulis Dani Prabowo
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com – Presiden Joko Widodo akan melakukan kunjungan kenegaraan ke Australia dalam rangka Annual Leaders Meeting VIII pada 9-10 Februari 2020.

Ini merupakan kunjungan balasan setelah sebelumnya Perdana Menteri Australia Scott Morrison melakukan kunjungan serupa ke Indonesia pada 2018 lalu.

Menurut Plt Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Teuku Faizasyah ada sejumlah hal penting yang akan dibahas di dalam pertemuan tersebut.

Baca juga: Beasiswa Penuh S2/S3 di Australia, Minimal IPK 2,9

“(Mulai dari) peringatan 70 tahun hubungan diplomatik Indonesia-Australia, dan kita juga sama-sama memaklumi memasuki tahap akhir dari proses ratifikasi Indonesia-Australia Comprehensive Economic Partnership Agreement dan akan ada peluncuran plan of action sebagai acuan partnership itu,” kata Faizasyah dalam keterangan video yang dikirimkan Kemenlu, Kamis (6/2/2020).

Sedianya, ia menambahkan, kunjungan kerja ini dilaksanakan pada 2019. Namun, karena pada tahun lalu Indonesia tengah menggelar pemilu, rencana kunjungan kerja ini baru dapat dilaksanakan pada tahun ini.

“Australia memahami itu,” imbuhnya.

Sementara itu, Direktur Asia Timur dan Pasifik Kemenlu Santo Darmosumarto mengatakan, selama dua hari kunjungan itu Presiden akan berada di Canberra.

Selain bertemu dengan Perdana Menteri Australia, juga akan dilakukan pertemuan bisnis terbatas dengan sejumlah tokoh kunci di sektor ini.

Baca juga: Bandingkan Pemadaman Karhutla, Jokowi: di Australia Tak Ada Babinsa

“Itu desainnya dalam pertemuan tidak besar, hanya dengan key person dan delegasi Indonesia,” kata dia.

Menurut rencana, ia menambahkan, Presiden sudah berada di Australia pada 8 Februari. Namun, ia belum dapat memastikan siapa saja rombongan yang akan ikut dalam delegasi tersebut.

“Nanti ada announcement dari Presiden,” ucapnya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X