Kejagung Periksa Dirut PT Trada Alam Minera terkait Kasus Jiwasraya

Kompas.com - 03/02/2020, 20:16 WIB
Warga melintas di depan kantor Asuransi Jiwasraya di Jalan Juanda, Jakarta, Rabu (11/12/2019). Pemerintah sudah memiliki skenario untuk menangani masalah kekurangan modal PT Asuransi Jiwasraya (Persero) yakni dengan cara pembentukan holding asuransi atau penerbitan obligasi subordinasi atau mandatory convertible bond (MCB) dan pembentukan anak usaha PT Jiwasraya Putra. ANTARA FOTO/Galih Pradipta/wsj. ANTARAFOTO/GALIH PRADIPTAWarga melintas di depan kantor Asuransi Jiwasraya di Jalan Juanda, Jakarta, Rabu (11/12/2019). Pemerintah sudah memiliki skenario untuk menangani masalah kekurangan modal PT Asuransi Jiwasraya (Persero) yakni dengan cara pembentukan holding asuransi atau penerbitan obligasi subordinasi atau mandatory convertible bond (MCB) dan pembentukan anak usaha PT Jiwasraya Putra. ANTARA FOTO/Galih Pradipta/wsj.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kejaksaan Agung memeriksa Direktur Utama PT Trada Alam Minera Tbk Soebianto Hidayat dan tujuh orang lainnya terkait kasus dugaan korupsi di PT Asuransi Jiwasraya (Persero), Senin (3/2/2020).

"Hari ini penyidik melakukan pemeriksan terhadap delapan orang saksi," kata Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejagung Hari Setiyono di Gedung Bundar, Kompleks Kejagung, Jakarta Selatan, Senin.

Penyidik juga memeriksa Nie Swe Hoa. Kejagung tidak mengungkapkan jabatan Nie.

Namun, berdasarkan penelusuran, Nie diketahui pernah menjabat sebagai Direktur Utama PT Pool Advista Finance Tbk.

Baca juga: Pemerintah Harus Bisa Rampungkan Kasus Jiwasraya pada 2023

Hari mengatakan, Nie merupakan nominee untuk tersangka Komisaris Utama PT Trada Alam Minera Heru Hidayat.

Nominee merupakan orang yang namanya dicatut dalam transaksi saham.

"Satu orang saksi yang namanya dipakai dalam transaksi saham (nominee)," ujarnya.

Para saksi lainnya yaitu, Sekretaris PT Maxima Integra Mariiane Imelda, Head of Dealing PT OSO Management Investasi Deka Cahya E, Komisaris PT Angkasa Bumi Mas Lingga Herlina, staf PT Mirae Sekuritas Gunawan Christofher.

Baca juga: Ngotot Bentuk Pansus Jiwasraya, PKS Jalin Komunikasi dengan Demokrat

Lalu, agen PT Mirae Sekuritas Rosita dan suaminya, Erwin Budiman, yang merupakan karyawan PT Maxima Integra.

Sejauh ini, Kejagung sudah menetapkan lima orang tersangka dalam kasus Jiwasraya.

Halaman:
Baca tentang


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X