Kompas.com - 29/01/2020, 16:36 WIB
BNPB Serahkan Bantuan Masker untuk WNI di China Secara Simbolis ke Kementerian Luar Negeri, di Kantor Kementerian Luar Negeri, Jakarta Pusat, Rabu (29/1/2020) KOMPAS.com/SANIA MASHABIBNPB Serahkan Bantuan Masker untuk WNI di China Secara Simbolis ke Kementerian Luar Negeri, di Kantor Kementerian Luar Negeri, Jakarta Pusat, Rabu (29/1/2020)
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Penanggulangan Bencana (BNPB) memberikan bantuan 10.000 makser N 95 untuk Warga Negara Indonesia (WNI) yang terisolasi di daerah terdampak virus corona di China.

Bantuan itu diberikan secara simbolis ke Kementerian Luar Negeri (Kemlu) pada Rabu (29/1/2020).

"10.000 pieces yang akan kami kirim masker N 95 dan hari ini kami serahkan kepada Kemlu," kata Kepala Biro Hukum, Organisasi, dan Kerja Sama BNPB Zaherman Muabesi di Kantor Kemlu, Jakarta Pusat, Rabu (29/1/2020).

Baca juga: Cegah Penularan Virus Corona, Petugas Rumah Sakit di Jateng Wajib Pakai Masker Khusus

Bantuan masker itu akan dikelola oleh Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di China untuk selanjutnya disalurkan ke WNI yang membutuhkan.

Dia menyampaikan, bantuan ini merupakan respons cepat terhadap permintaan KBRI China sekaligus sebagai dukungan moral Pemerintah Indonesia bagi warga negaranya.

Bantuan akan dikirim ke Beijing dengan Pesawat Garuda, berangkat dari Jakarta pukul 18.40 WIB dan diperkirakan sampai besok pagi (30/1/2020) pukul 05.00 waktu setempat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di tempat yang sama, Direktur Perlindungan WNI dan BHI Kementerian Luar Negeri (Kemlu) Judha Nugraha berterimakasih BNPB sudah cepat tanggap memberikan bantuan masker untuk para WNI.

"Kami menyambut baik sebagaiamana yang disampaikan sudah menyampaikan 10rbu masker N95 yang sangat diperlukan oleh saudara kita di Wuhan," ujar Judha.

"Kami berterima kasih atas respon cepat BNPB ini bentuk koordinasi dan kerjasama yang baik untuk tanggap darurat virus corona," sambungnya.

Baca juga: Wabah Virus Corona, BNPB Kirim 10.000 Masker untuk WNI di China

Judha menjelaskan, saat ini pemerintah fokus untuk menjaga keselamatan WNI di China.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KPK: Bupati Kolaka Diduga Minta Uang Rp 250 Juta ke Kepala BPBD sebagai Fee Proyek Jembatan

KPK: Bupati Kolaka Diduga Minta Uang Rp 250 Juta ke Kepala BPBD sebagai Fee Proyek Jembatan

Nasional
KPK Tahan Bupati Andi Merya dan Kepala BPBD Kolaka Timur Terkait Suap

KPK Tahan Bupati Andi Merya dan Kepala BPBD Kolaka Timur Terkait Suap

Nasional
KPU Sebut Pencoblosan Pemilu 2024 di Bulan April Akan Problematik

KPU Sebut Pencoblosan Pemilu 2024 di Bulan April Akan Problematik

Nasional
KPK Tetapkan Bupati Kolaka Timur Andi Merya Nur dan Kepala BPBD Tersangka Suap

KPK Tetapkan Bupati Kolaka Timur Andi Merya Nur dan Kepala BPBD Tersangka Suap

Nasional
Anggaran Bansos 2022 Rp 74,08 Triliun, Risma: Bansos Tidak Dihentikan

Anggaran Bansos 2022 Rp 74,08 Triliun, Risma: Bansos Tidak Dihentikan

Nasional
Kejagung: Alex Noerdin Perintahkan Pencairan Dana Hibah Pembangunan Masjid Sriwijaya Tanpa Proposal

Kejagung: Alex Noerdin Perintahkan Pencairan Dana Hibah Pembangunan Masjid Sriwijaya Tanpa Proposal

Nasional
Komnas HAM Gali Kesaksian 3 Pegawai KPI Terkait Dugaan Pelecehan Seksual

Komnas HAM Gali Kesaksian 3 Pegawai KPI Terkait Dugaan Pelecehan Seksual

Nasional
2 Eks Pejabat Diten Pajak Didakwa Terima Suap Rp 57 Miliar Rekayasa Laporan

2 Eks Pejabat Diten Pajak Didakwa Terima Suap Rp 57 Miliar Rekayasa Laporan

Nasional
Rapat dengan Kemenlu, Pimpinan Komisi I Sebut Tak Ada Tambahan Anggaran pada 2022

Rapat dengan Kemenlu, Pimpinan Komisi I Sebut Tak Ada Tambahan Anggaran pada 2022

Nasional
Kasus Pembangunan Masjid Sriwijaya yang Libatkan Alex Noerdin Diduga Rugikan Negara Rp 130 Miliar

Kasus Pembangunan Masjid Sriwijaya yang Libatkan Alex Noerdin Diduga Rugikan Negara Rp 130 Miliar

Nasional
Ke Lampung, Panglima TNI Perintahkan Habiskan Semua Dosis Vaksin Covid-19

Ke Lampung, Panglima TNI Perintahkan Habiskan Semua Dosis Vaksin Covid-19

Nasional
Kemenkes: Varian Delta Virus Corona Mendominasi di 34 Provinsi

Kemenkes: Varian Delta Virus Corona Mendominasi di 34 Provinsi

Nasional
Alex Noerdin Kembali Jadi Tersangka Kasus Korupsi, Kali Ini Terkait Pembangunan Masjid

Alex Noerdin Kembali Jadi Tersangka Kasus Korupsi, Kali Ini Terkait Pembangunan Masjid

Nasional
WHO Ingatkan RI Belum Keluar dari Bahaya Covid-19 meski Kasus Turun

WHO Ingatkan RI Belum Keluar dari Bahaya Covid-19 meski Kasus Turun

Nasional
Bupati Kolaka Timur Andi Merya Nur dan Kepala BPBD yang Terjaring OTT Tiba di KPK

Bupati Kolaka Timur Andi Merya Nur dan Kepala BPBD yang Terjaring OTT Tiba di KPK

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.