Dari Daratan Tiongkok ke Kota Medan, Tjong A Fie Sang Dermawan...

Kompas.com - 25/01/2020, 12:56 WIB
Tjong A Fie, Majoor der Chineezen atau walikota pertama untuk komunitas China di Kota Medan KOMPAS.com/Mei LeandhaTjong A Fie, Majoor der Chineezen atau walikota pertama untuk komunitas China di Kota Medan

JAKARTA, KOMPAS.com - Tjong Fung Nam atau yang kemudian dikenal dengan nama Tjong A Fie, berlayar dari Kwantung, sebuah provinsi di bagian selatan daratan Tiongkok, ke Hindia Belanda.

Kala itu, usianya baru 18 tahun. Namun, kebulatan hatinya untuk mencari kekayaan dan menjadi manusia terpandang tak ada yang bisa menghentikan.

Menurut tulisan Benny G Setiono berjudul 'Mayor Tionghoa Tjong A Fie: Dermawan dari Medan' dalam buku Tionghoa dalam Pusaran Politik (2003), Tjong A Fie berasal dari keluarga yang amat sederhana.

Di masa kecilnya, sehari-hari ia membantu sang ayah mengurusi toko kelontong. Tjong A Fie bahkan meninggalkan bangku sekolah demi membantu menjaga toko.

 Baca juga: Imlek di Rumah Tjong A Fie, Wali Kota Tionghoa Pertama di Medan...

Meski hanya mendapatkan pendidikan seadanya, Tjong A Fie tumbuh menjadi pemuda cerdas dan menguasai kiat-kiat dagang dan usaha. Toko kelontong sang ayah maju di tangannya.

Ia pun memiliki cita-cita yang lebih besar. Pelayarannya kemudian ke Hindia Belanda, menjadi pembuka pintu kehidupannya yang lain.

Tjong A Fie bertekad merantau

Tjong A Fie berkeinginan untuk mengadu nasib di perantauan. Maka, ia memutuskan meninggalkan kampung halaman dan pergi ke Hindia Belanda hanya dengan berbekal yang 10 Dolar Manchu.

Ia berencana menyusul kakaknya, Tjing Yong Hian yang sudah lima tahun menetap di Sumatera.

Pada 1880, setelah berbulan-bulan berlayar dengan Kapal Jung, Tjong A Fie tiba di Labuhan Deli. Sebuah kota kecil di pantai timur Sumatera.

Tjong A Fie mulai bekerja serabutan

Ia tak mau menggantungkan hidup dengan sang kakak yang telah berhasil memupuk kekayaan dan menjadi pimpinan orang Tionghoa yang dihormati.

Tjong A Fie memilih memulai langkah dengan bekerja serabutan di toko kelontong Tjong Sui-fo. Ia bertugas melayani pelanggan di toko hingga menagih utang.

 Baca juga: Menelusuri Jejak Etnis Tionghoa di Kalimantan Timur, Berawal dari Menjahit Layar

Selama bekerja di toko Tjong Sui-fo, dia kerap berbincang-bincang dengan para narapidana Tionghoa di sebuah penjara setempat di Deli.

Toko kelontong Tjong Sui-fo menjadi pemasok kebutuhan penjara tersebut dan Tjong A Fie sering mendapatkan tugas mengantar barang.

Tjong A Fie menaruh simpati kepada mereka, karena kebanyakan orang-orang Tionghoa itu dipenjara karena menjadi anggota sebuah organisasi rahasia.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kejagung Periksa 21 Saksi Terkait Kasus Jiwasraya Jilid II, Berikut Daftar Namanya

Kejagung Periksa 21 Saksi Terkait Kasus Jiwasraya Jilid II, Berikut Daftar Namanya

Nasional
Menko PMK: Produsen Rapid Test Kit Dalam Negeri Jangan Terbuai Proteksi Pemerintah

Menko PMK: Produsen Rapid Test Kit Dalam Negeri Jangan Terbuai Proteksi Pemerintah

Nasional
Cerita Susi Pudjiastuti Ikut Kejar Paket C: Tidak Perlu Malu...

Cerita Susi Pudjiastuti Ikut Kejar Paket C: Tidak Perlu Malu...

Nasional
Secapa AD Dijaga Ketat, Pemerintah Ingin Tak Ada Penularan Covid-19 Keluar Kompleks

Secapa AD Dijaga Ketat, Pemerintah Ingin Tak Ada Penularan Covid-19 Keluar Kompleks

Nasional
Wapres: Penyiapan SDM Salah Satu Prioritas Pembangunan Pemerintah

Wapres: Penyiapan SDM Salah Satu Prioritas Pembangunan Pemerintah

Nasional
Menurut Susi Pudjiastuti, Bansos Covid-19 Semestinya Berbentuk Uang

Menurut Susi Pudjiastuti, Bansos Covid-19 Semestinya Berbentuk Uang

Nasional
Menag Jelaskan Alasan Masjid Istiqlal Tak Gelar Shalat Idul Adha

Menag Jelaskan Alasan Masjid Istiqlal Tak Gelar Shalat Idul Adha

Nasional
Teken Kerja Sama dengan Perumnas, Jamdatun Ingatkan soal Tata Kelola Keuangan

Teken Kerja Sama dengan Perumnas, Jamdatun Ingatkan soal Tata Kelola Keuangan

Nasional
Kakesdam Siliwangi Sebut Mayoritas Positif Covid-19 di Secapa AD Tanpa Gejala

Kakesdam Siliwangi Sebut Mayoritas Positif Covid-19 di Secapa AD Tanpa Gejala

Nasional
Penularan Covid-19 Bisa Lewat Udara, Ini Penjelasan Pemerintah dan Pencegahannya

Penularan Covid-19 Bisa Lewat Udara, Ini Penjelasan Pemerintah dan Pencegahannya

Nasional
Kasus Baru Covid-19 Melonjak, Pemerintah Minta Masyarakat Tak Panik

Kasus Baru Covid-19 Melonjak, Pemerintah Minta Masyarakat Tak Panik

Nasional
Wapres Minta Generasi Muda Punya Semangat Kompetisi

Wapres Minta Generasi Muda Punya Semangat Kompetisi

Nasional
Kakesdam Siliwangi Benarkan 1.262 Orang di Secapa AD Positif Covid-19

Kakesdam Siliwangi Benarkan 1.262 Orang di Secapa AD Positif Covid-19

Nasional
Menko PMK: Perlu Revolusi Mental agar Bangga dengan Produk Dalam Negeri

Menko PMK: Perlu Revolusi Mental agar Bangga dengan Produk Dalam Negeri

Nasional
2.657 Kasus Baru Covid-19 dari 30 Provinsi, Terbanyak di Jabar dengan 962

2.657 Kasus Baru Covid-19 dari 30 Provinsi, Terbanyak di Jabar dengan 962

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X