Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 25/01/2020, 12:56 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Tjong Fung Nam atau yang kemudian dikenal dengan nama Tjong A Fie, berlayar dari Kwantung, sebuah provinsi di bagian selatan daratan Tiongkok, ke Hindia Belanda.

Kala itu, usianya baru 18 tahun. Namun, kebulatan hatinya untuk mencari kekayaan dan menjadi manusia terpandang tak ada yang bisa menghentikan.

Menurut tulisan Benny G Setiono berjudul 'Mayor Tionghoa Tjong A Fie: Dermawan dari Medan' dalam buku Tionghoa dalam Pusaran Politik (2003), Tjong A Fie berasal dari keluarga yang amat sederhana.

Di masa kecilnya, sehari-hari ia membantu sang ayah mengurusi toko kelontong. Tjong A Fie bahkan meninggalkan bangku sekolah demi membantu menjaga toko.

 Baca juga: Imlek di Rumah Tjong A Fie, Wali Kota Tionghoa Pertama di Medan...

Meski hanya mendapatkan pendidikan seadanya, Tjong A Fie tumbuh menjadi pemuda cerdas dan menguasai kiat-kiat dagang dan usaha. Toko kelontong sang ayah maju di tangannya.

Ia pun memiliki cita-cita yang lebih besar. Pelayarannya kemudian ke Hindia Belanda, menjadi pembuka pintu kehidupannya yang lain.

Tjong A Fie bertekad merantau

Tjong A Fie berkeinginan untuk mengadu nasib di perantauan. Maka, ia memutuskan meninggalkan kampung halaman dan pergi ke Hindia Belanda hanya dengan berbekal yang 10 Dolar Manchu.

Ia berencana menyusul kakaknya, Tjing Yong Hian yang sudah lima tahun menetap di Sumatera.

Pada 1880, setelah berbulan-bulan berlayar dengan Kapal Jung, Tjong A Fie tiba di Labuhan Deli. Sebuah kota kecil di pantai timur Sumatera.

Tjong A Fie mulai bekerja serabutan

Ia tak mau menggantungkan hidup dengan sang kakak yang telah berhasil memupuk kekayaan dan menjadi pimpinan orang Tionghoa yang dihormati.

Tjong A Fie memilih memulai langkah dengan bekerja serabutan di toko kelontong Tjong Sui-fo. Ia bertugas melayani pelanggan di toko hingga menagih utang.

 Baca juga: Menelusuri Jejak Etnis Tionghoa di Kalimantan Timur, Berawal dari Menjahit Layar

Selama bekerja di toko Tjong Sui-fo, dia kerap berbincang-bincang dengan para narapidana Tionghoa di sebuah penjara setempat di Deli.

Toko kelontong Tjong Sui-fo menjadi pemasok kebutuhan penjara tersebut dan Tjong A Fie sering mendapatkan tugas mengantar barang.

Tjong A Fie menaruh simpati kepada mereka, karena kebanyakan orang-orang Tionghoa itu dipenjara karena menjadi anggota sebuah organisasi rahasia.

Di perantauan, ia pun tumbuh menjadi sosok pemuda yang tangguh dan teladan. Watak kepemimpinannya sangat menonjol.

 Baca juga: Menelusuri Jejak Etnis Tionghoa di Kalimantan Timur, Berawal dari Menjahit Layar

Tjong A Fie kemudian sering jadi penengah jika ada perselisihan antara orang Tionghoa dengan pihak lain.

Biasanya, perselisihan terjadi di kalangan buruh perkebunan perusahaan Belanda.

Buruh-buruh di perkebunan banyak juga berasal dari provinsi Kwantung dan Hokkien, Tiongkok, yang kadang sangat merepotkan pihak Belanda.

Tjong A Fie menjadi kepala kaum Tionghoa

Karena kemampuannya itu, Tjong A Fie sering diminta pihak perkebunan dan pejabat Belanda untuk membantu mengatasi masalah.

Hingga akhirnya masyarakat Tionghoa meminta penguasa Belanda mengangkatnya sebagai wijkmeester atau kepala kaum bagi orang-orang Tionghoa.

 Baca juga: Kisah Rumah Tua Pondok Cina, Jejak Etnis Tionghoa di Depok

Permintaan itu dikabulkan. Tjong A Fie diangkat menjadi Lieutenant Tionghoa dan ia kemudian pindah ke Kota Medan.

Dalam waktu singkat, ia kemudian naik pangkat menjadi kapitein atau kapten.

Tjong A Fie dan kebesarannya

Di Medan, Tjong A Fie membangun jaringan yang luas. Ia dikenal sebagai pedagang yang luwes dan dermawan.

Ia membina hubungan baik dengan Sultan Deli Makmoen Al Rasjid Perkasa Alamsjah dan Tunku Raja Moeda.

Tjong A Fie berhasil menjadi orang kepercayaan Sultan Deli dan mulai menangani urusan bisnis.

 Baca juga: Asal-usul Jalan Perniagaan, Perkampungan Masyarakat Keturunan Tionghoa di Jakarta

Mulai dari situ, Tjong A Fie mulai mengembangkan usahanya di berbagai bidang, setelah meraih banyak uang dari monopoli penjualan candu.

Ia membeli perkebunan karet 'Si Boelan' yang memberinya banyak keuntungan.

Tjong A Fie kemudian juga memiliki perkebunan tembakau, teh, dan kelapa sawit. Sementara itu, di Sumatera Barat, ia menanamkan modalnya di bidang pertambangan.

Dalam mengelola usahanya, Tjong A Fie dibantu seorang Belanda bernama Adolf Kamerlingh. Adolf menjadi orang kepercayaan Tjong A Fie.

 Baca juga: Mengenal Souw Beng Kong, Pemimpin Pertama Etnis Tionghoa di Batavia

Pada tahun-tahun berikutnya, Tjong A Fie mendirikan perusahaan kereta api The Caho-Chow & Swatow Railway bersama sang kakak, Tjong Yong Hian.

Ia kemudian juga melebarkan usaha ke bidang perbankan dengan mendirikan Bank Deli dan Bank Batavia.

Sepanjang hidupnya, Tjong A Fie banyak berbuat sosial dan senang menolong orang miskin.

Ia menganggap, uangnya yang mula-mula berasal dari hasil penjualan candu, mesti dikembalikan ke masyarakat.

Tjong A Fie membangun klenteng, rumah sakit, bahkan masjid. Masjid Raya Medan merupakan salah satu bentuk rasa hormatnya kepada Sultan Deli Makmoen Al Rasjid dan umat Islam di Medan.

 Baca juga: Mengenal Sejarah di Museum Pustaka Peranakan Tionghoa

Ia juga memberikan sumbangan ke sekolah-sekolah dan gereja-gereja. Tjong A Fie berbagi dan menolong tanpa membeda-bedakan agama atau etnis. Tjong A Fie sangat dihormati dan disegani.

Tjong A Fie dan peninggalannya...

Tjong A Fie meninggal dunia pada 8 Februari 1921 di Medan karena perdarahan otak. Masyarakat Medan berkabung.

Ribuan pelayat datang dari berbagai kota. Aceh, Padang, Penang, Malaya, Singapura, dan kota-kota Pulau Jawa. Upacara pemakamannya berlangsung megah dan penuh kebesaran sesuai dengan tradisi dan kedudukannya pada masa itu.

Sebelum meninggal, ia telah meninggalkan wasiat agar seluruh kekayaannya diwariskan kepada Yayasan Toen Moek Tong yang harus didirikan di Medan dan Sungkow ketika ia meninggal dunia.

Ada lima hal yang ia pesankan untuk Yayasan Toen Moek Tong di Medan.

 Baca juga: Sejarah Bangunan Tionghoa Tertua di Jakarta

Tiga di antaranya memberikan bantuan kepada kaum muda berbakat yang ingin menyelesaikan pendidikan tanpa memandang kebangsaan, memberikan bantuan untuk yang tidak mampu bekerja karena cacat tubuh, dan memberikan bantuan kepada korban bencana tanpa memandang kebangsaan.

Sementara itu, dua lainnya menyangkut urusan keluarga. Semua keturunannya baik laki-laki maupun perempuan mendapatkan warisan tanpa kecuali.

Namun, pengelolaan yang buruk dan depresi ekonomi dunia kemudian menghancurkan seluruh perusahaan peninggalan Tjong A Fie.

Kendati demikian, Tjong A Fie tetap menjadi legenda bagi penduduk Kota Medan. Namanya terus dikenang, bukan saja oleh masyarakat Tionghoa, tapi juga Melayu, India, dan lainnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.