Lempar Telur Busuk dan Bakar Ban, Pendemo Minta Kejagung Buka Kasus Lama Novel Baswedan

Kompas.com - 03/01/2020, 20:29 WIB
Sekelompok orang yang mengatasnamakan Gerakan Rakyat Tangkap Novel Baswedan (Gertak) menggelar aksi demo di depan gedung Kejaksaan Agung, Jumat (3/1/2020). KOMPAS.com/ACHMAD NASRUDIN YAHYASekelompok orang yang mengatasnamakan Gerakan Rakyat Tangkap Novel Baswedan (Gertak) menggelar aksi demo di depan gedung Kejaksaan Agung, Jumat (3/1/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Massa yang mengatasnamakan Gerakan Rakyat Tangkap Novel Baswedan (Gertak) menggelar aksi demo di depan gedung Kejaksaan Agung, Jumat (3/1/2020).

Aksi demo yang dimulai sejak pukul 14.00 WIB itu menuntut Kejaksaan Agung ( Kejagung) membuka kembali kasus lawas dugaan penganiayaan pencuri sarang burung walet yang dituding dilakukan penyidik KPK, Novel Baswedan.

Dalam aksinya, massa aksi yang didominasi oleh remaja ini sempat melempari telur busuk ke tembok gerbang gedung Kejagung.

Selain itu, mereka juga sempat membakar ban sebelum akhirnya dipadamkan petugas kepolisian.

Koordinator Aksi Gertak, Rahman mengatakan, aksi ini sebagai dorongan Kejagung untuk menggelar kasus dugaan penganiayaan yang dilakukan Novel terhadap pencuri sarang burung walet di Bengkulu.

"Perkembangannya stagnan, kami meminta perkaranya digelar," ujar Rahman, Jumat (3/1/2020).

Baca juga: Ditanya Aktor Intelektual Kasus Novel Baswedan, Mahfud MD Balik Tanya ke Wartawan

Dia mengatakan, Burhanuddin yang memiliki kewenangan dalam kasus Novel tersebut agar segera diproses kembali demi asas keadilan dan rasa kemanusiaan.

Rahman merasa miris jika kasus tersebut tak diproses karena supremasi penegakan hukum terkesan tebang pilih.

"Semua sama di mata hukum, harusnya diproses secara hukum, semua elemen telah buka mata terkait kasus ini, kata dia.

Novel sebelumnya dituduh menganiaya pencuri sarang burung walet hingga meninggal dunia dengan cara ditembak.

Peristiwa itu terjadi saat Novel masih menjabat Kasat Reskrim Polres Bengkulu sekitar 2004.

Novel pernah menjalani pemeriksaan kode etik oleh Mapolres Bengkulu dan Polda Bengkulu atas kasus ini. Ia pun telah memperoleh sanksi berupa teguran.

Kasus Novel akhirnya berakhir setelah Kejaksaan Agung mengeluarkan surat ketetapan penghentian penuntutan (SKP2). Langkah ini diambil karena dinilai tidak cukup bukti serta durasi penanganan waktu yang telah kedaluwarsa.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jokowi: 3,7 Juta Keluarga di Jabodetabek Akan Dapat Bansos

Jokowi: 3,7 Juta Keluarga di Jabodetabek Akan Dapat Bansos

Nasional
Ditipu Penumpang, Mulyono Pilih Memaafkan, Ini Ceritanya Selama Perjalanan Purwokerto-Solo

Ditipu Penumpang, Mulyono Pilih Memaafkan, Ini Ceritanya Selama Perjalanan Purwokerto-Solo

Nasional
Ketika Wakil Ketua Komisi III DPR Digantikan Loyalis Zulkifli Hasan

Ketika Wakil Ketua Komisi III DPR Digantikan Loyalis Zulkifli Hasan

Nasional
BNPB: Data Pasien Covid-19 yang Dikirim ke WHO Dilengkapi Usia dan Jenis Kelamin

BNPB: Data Pasien Covid-19 yang Dikirim ke WHO Dilengkapi Usia dan Jenis Kelamin

Nasional
KPK Panggil Seorang Jaksa sebagai Saksi Kasus Nurhadi

KPK Panggil Seorang Jaksa sebagai Saksi Kasus Nurhadi

Nasional
BNPB Sebut Data Covid-19 Antara Kemenkes dan Pemda Tak Sama Bukan Masalah

BNPB Sebut Data Covid-19 Antara Kemenkes dan Pemda Tak Sama Bukan Masalah

Nasional
Riza Patria Jadi Wagub DKI Jakarta, PKS: Ini Realitas Politik Nasional

Riza Patria Jadi Wagub DKI Jakarta, PKS: Ini Realitas Politik Nasional

Nasional
Atasi Covid-19, Menko PMK Sebut Pemerintah Tak Ingin Lepas Tangan

Atasi Covid-19, Menko PMK Sebut Pemerintah Tak Ingin Lepas Tangan

Nasional
Pulang dari Malaysia Lewat Jalur Tikus, 20 TKI Ilegal Diamankan di Sumatera Utara

Pulang dari Malaysia Lewat Jalur Tikus, 20 TKI Ilegal Diamankan di Sumatera Utara

Nasional
Gelombang PHK di Tengah Wabah Corona: 4 Faktor dan 7 Solusi Usulan KSPI

Gelombang PHK di Tengah Wabah Corona: 4 Faktor dan 7 Solusi Usulan KSPI

Nasional
Penjarakan Penghina Presiden Dianggap Kontradiktif dengan Upaya Pengosongan Penjara di Tengah Wabah Corona

Penjarakan Penghina Presiden Dianggap Kontradiktif dengan Upaya Pengosongan Penjara di Tengah Wabah Corona

Nasional
Kemenristek Bentuk Konsorsium Riset Penanganan Covid-19

Kemenristek Bentuk Konsorsium Riset Penanganan Covid-19

Nasional
Catatan Pengadaan Alat Kesehatan Covid-19: Efektivitas Rapid Test dan APD Buatan Lokal

Catatan Pengadaan Alat Kesehatan Covid-19: Efektivitas Rapid Test dan APD Buatan Lokal

Nasional
Wacana Yasonna Bebaskan Koruptor yang Tak Pernah Dibahas Bersama Jokowi

Wacana Yasonna Bebaskan Koruptor yang Tak Pernah Dibahas Bersama Jokowi

Nasional
Polri: Pemidanaan dalam Pencegahan Covid-19 Upaya Terakhir

Polri: Pemidanaan dalam Pencegahan Covid-19 Upaya Terakhir

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X