Kong Latip dalam Kenangan dan Nasi Liwet Terakhir...

Kompas.com - 29/12/2019, 20:49 WIB
Moh Latip DOK PRIBADI/MOH LATIPMoh Latip

KABAR duka itu datang tiba-tiba, Sabtu (28/12/2019) malam, sekira pukul 23.00 WIB. Suara seorang teman yang menelepon saya terdengar bergetar. 

“Sudah tahu (atau) belum, Nov, Bang Latief meninggal dunia?” tanya kawan itu.

Terperangah tak percaya. Namun, akhirnya otak harus mencerna bahwa ini kabar yang sebenarnya.

Terlebih lagi, beberapa orang lain berturut-turut menghubungi saya dengan kabar yang sama. Berentet pesan lewat aplikasi WhatsApp pun tiba tak berselang lama, menguatkannya.

Di kantor, dalam hal struktur organisasi kerja tim, saya adalah salah satu yang paling sering berkomunikasi dengan dia terkait pekerjaan.

Meja kami di kantor berhadapan. Kalau di meja, saya enggak perlu putar playlist lagu karena seringnya ia putar musik kencang-kencang. Untung selera musiknya bagus.

Di meja itu pula, kami sering bertukar buku. Saya yang lebih sering colong start untuk baca buku barunya, sih....

Mas Latief yang saya kenal...

Dia atasan sekaligus mentor dan sahabat yang hampir lima tahun ini mengisi jajaran teratas daftar pengirim pesan WhatsApp tersering.

Hampir tiap hari kami berkomunikasi. Dari soal pekerjaan sampai urusan pribadi. Semua ditumpahin. Rasanya saya hampir tahu semua cerita tentang dia. 

Sebut saja satu-satu. Hobi memancingnya. Tentang  Mba Ina—istrinya—yang begitu suka dengan drama Korea.

Lalu soal abang dan adek—sebutan untuk dua anaknya—yang mulai memperlihatkan tanda-tanda puber menjelang remaja. Plus, gaya teman-teman di luar kantor yang sering berkomunikasi dengannya.

Baca juga: Obituari yang Kekurangan Kata untuk Kong Latip...

Selain diceritakan langsung, Mas Latief rajin posting kegiatan di laman media sosial. Celotehnya khas.

Alur penuturannya mengesankan dia punya banyak memori lekat dengan orang-orang di sekitarnya. Saya yang kebagian mendengar ceritanya atau membaca postingannya saja senang.

Habis, selalu ada saja hal jenaka di belakangnya....

Saking banyak yang mengenal ia, nama panggilannya juga banyak. Bahkan sebenarnya ejaan nama dia pun belum tentu semua orang tahu mana yang benar.

Di redaksi Kompas.com, ia kerap dipanggil Kong Latip. Beda lagi di divisi marketing. Ada yang memanggil dia Bebeb juga, lho....

Kami di internal tim, biasanya hanya memanggil dengan sebutan Mas Latief, Mas La, atau Babeh. Dia itu ya babehnya anak-anak yang aslinya adalah bawahannya di kantor.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Komplain Penyaluran Bansos dari Daerah Belum Terintegrasi dengan Pusat

Komplain Penyaluran Bansos dari Daerah Belum Terintegrasi dengan Pusat

Nasional
Relakan THR Miliknya untuk Nelayan Pesisir, 2 Prajurit TNI Ini Dapat Penghargaan Ketua MPR

Relakan THR Miliknya untuk Nelayan Pesisir, 2 Prajurit TNI Ini Dapat Penghargaan Ketua MPR

Nasional
Kapolri Ganti 2 Wakapolda dan Satu Direktur di Bareskrim, Total 120 Perwira Dimutasi

Kapolri Ganti 2 Wakapolda dan Satu Direktur di Bareskrim, Total 120 Perwira Dimutasi

Nasional
Kemendagri Gelar Lomba Sosialisasi New Normal, Pemda Pemenang Dapat Dana Insentif hingga Rp 169 Miliar

Kemendagri Gelar Lomba Sosialisasi New Normal, Pemda Pemenang Dapat Dana Insentif hingga Rp 169 Miliar

Nasional
Setelah 11 Minggu Tutup, Masjid Mabes TNI AU Akhirnya Laksanakan Shalat Jumat

Setelah 11 Minggu Tutup, Masjid Mabes TNI AU Akhirnya Laksanakan Shalat Jumat

Nasional
Data Amnesty: 69 Kasus Pembunuhan di Luar Proses Hukum di Papua, Pelakunya Tak Ada yang Diadili

Data Amnesty: 69 Kasus Pembunuhan di Luar Proses Hukum di Papua, Pelakunya Tak Ada yang Diadili

Nasional
Kasus Suap 14 Anggota DPRD Sumut, KPK Terima Pengembalian Uang Rp 1,78 Miliar

Kasus Suap 14 Anggota DPRD Sumut, KPK Terima Pengembalian Uang Rp 1,78 Miliar

Nasional
Kemendagri: Ada Sejumlah Fase Sebelum Daerah Bisa Terapkan New Normal

Kemendagri: Ada Sejumlah Fase Sebelum Daerah Bisa Terapkan New Normal

Nasional
BNN: Sindikat Narkoba Manfaatkan Kendaraan Logistik agar Lolos Pemeriksaan PSBB

BNN: Sindikat Narkoba Manfaatkan Kendaraan Logistik agar Lolos Pemeriksaan PSBB

Nasional
Eks Komisioner KPK: Istri Nurhadi Bisa Jadi Pintu Masuk Usut Dugaan Pencucian Uang

Eks Komisioner KPK: Istri Nurhadi Bisa Jadi Pintu Masuk Usut Dugaan Pencucian Uang

Nasional
KPK Periksa Eks Dirut PT Dirgantara Indonesia, Firli: Sudah Masuk Penyidikan

KPK Periksa Eks Dirut PT Dirgantara Indonesia, Firli: Sudah Masuk Penyidikan

Nasional
Amnesty: Selama 2010-2018, 95 Orang di Papua Jadi Korban Pembunuhan di Luar Proses Hukum

Amnesty: Selama 2010-2018, 95 Orang di Papua Jadi Korban Pembunuhan di Luar Proses Hukum

Nasional
Dicopot dari Adhi Karya, Fadjroel Jabat Komisaris Waskita Karya

Dicopot dari Adhi Karya, Fadjroel Jabat Komisaris Waskita Karya

Nasional
BW Sebut Kasus Nurhadi sebagai 'Family Corruption'

BW Sebut Kasus Nurhadi sebagai "Family Corruption"

Nasional
KPK Mulai Terapkan New Normal, Hanya Setengah Pegawai Kerja di Kantor

KPK Mulai Terapkan New Normal, Hanya Setengah Pegawai Kerja di Kantor

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X