Mahfud MD Berharap Pembebasan Tiga WNI Tak Timbulkan Korban Jiwa

Kompas.com - 17/12/2019, 15:00 WIB
Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan HAM (Menko Polhukam) Mahfud MD ketika menghadiri Konferensi Pembangunan Papua 2019 di Hotel JW Marriott, Jakarta, Selasa (17/12/2019). KOMPAS.com/ACHMAD NASRUDIN YAHYAMenteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan HAM (Menko Polhukam) Mahfud MD ketika menghadiri Konferensi Pembangunan Papua 2019 di Hotel JW Marriott, Jakarta, Selasa (17/12/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Mahfud MD berharap pembebasan tiga warga negara Indonesia yang disandera kelompok teroris Abu Sayyaf dapat dilakukan tanpa menimbulkan korban jiwa.

"Selama ini untuk tetap berusaha membebaskan tersandera tanpa korban jiwa dan tanpa menodai kedaulatan negara kita maupun negara-negara yang bersangkutan," ujar Mahfud di Kantor Kemenko Polhukam, Jalan Medan Merdeka Barat, Selasa (17/12/2019).

Mahfud memastiikan, pemerintah sendiri telah mengambil langkah pembebasan para sandera.

Baca juga: Mahfud MD Gelar Rakortas, Bahas Pembebasan 3 WNI yang Disandera Abu Sayyaf

Hanya saja langkah-langkah strategis tersebut dirahasiakan karena menyangkut jalannya operasi pembebasan.

"Tentu ini rahasia. Karena kalau dibuka, itu namanya bukan sebuah tindakan untuk pembebasan. Pokoknya kami sudah kompak sudah punya solusi langkah dengan berbagai tahapannya," jelas mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) itu.

Dia menegaskan, negara memiliki tanggung jawab untuk menyelamatkan tiga WNI tersebut.

"Pokoknya kita akan menyelamatkan mereka karena negara harus bertanggung jawab atas keselamatan warganya," tegas Mahfud.

Baca juga: Pemerintah Masih Bernegosiasi Bebaskan WNI yang Disandera Abu Sayyaf

Sebelumnya, sebanyak tiga nelayan asal Indonesia disandera oleh kelompok teroris Abu Sayyaf di Filipina. Ketiganya diculik saat sedang mencari ikan di perairan Lahad Datu, Malaysia.

Kementerian Luar Negeri Indonesia pun telah membenarkan bahwa tiga orang di dalam rekaman video di laman Facebook, adalah warga dari Baubau dan Wakatobi.

Kelompok Abu Sayyaf meminta tebusan Rp 8 miliar yang disampaikan melalui laman Facebook.

Dari informasi yang dihimpun Kompas.com, tiga nelayan Indonesia itu diidentifikasi diketahui bernama Maharudin Lunani (48), anaknya Muhammad Farhan (27) dan kru kapal Samiun Maneu (27).

Baca juga: Prabowo Temui Mahfud MD, Bahas Alutsista hingga Penyanderaan WNI

Dalam video berdurasi 43 detik yang dirilis pekan lalu, Samiun menyebutkan mereka adalah nelayan Indonesia dan bekerja di Malaysia.

"Kami ditangkap Kelompok Abu Sayyaf pada 24 September 2019," ujar Samiun dalam bahasa Indonesia.

Mereka meminta perusahaan maupun pemerintah membebaskan mereka.

"Kami minta kepada Presiden Indonesia untuk membebaskan kami. Mereka (Abu Sayyaf) minta tebusan 30 juta peso (Rp 8 miliar)," ucap Samiun. 

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X