Saut Sebut Komitmen Pemberantasan Korupsi di Indonesia Tak Konsisten

Kompas.com - 08/12/2019, 20:05 WIB
Wakil Ketua KPK Saut Situmorang saat ditemui usai acara Cross Check bertajuk Hentikan Diskon Hukuman Koruptor di kawasan Wahid Hasyim, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (8/12/2019). KOMPAS.com/Deti Mega PurnamasariWakil Ketua KPK Saut Situmorang saat ditemui usai acara Cross Check bertajuk Hentikan Diskon Hukuman Koruptor di kawasan Wahid Hasyim, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (8/12/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Saut Situmorang berpendapat bahwa komitmen pemberantasan korupsi di Indonesia tidak konsisten.

Hal itu disampaikan Saut berkaitan dengan peringatan Hari Anti Korupsi Sedunia yang akan jatuh pada Senin (9/12/2019) esok.

"Kalau kembali pada komitmen kita, komitemennya tidak kosisten. Pikiran, tindakan, tidak cocok," ujar Saut saat berbicara dalam diskusi 'Cross Check bertajuk Hentikan Diskon Hukuman Korupsi' di kawasan Wahid Hasyim, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (8/12/2019).

Baca juga: Wapres Sebut Pemberantasan Korupsi Jalan Terus Meski Tanpa Perppu KPK

Saut mengatakan bahwa salah satu komitmen yang telah dijalankan adalah penandatanganan beberapa komitmen antikorupsi. Mulai dari komitmen internasional hingga Jakarta Principal.

"Kalau di dunia internasional, Jakarta Principal itu kayak 'nonjok' kita. Eh, kamu giat antikorupsi, bagaimana pemerintahanya?" kata dia.

Baca juga: Mahfud MD: Kita Masih Punya Kesempatan Perkuat Pemberantasan Korupsi

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di tengah tidak konsistennya pemberantasan korupsi ini, Saut juga menyoroti UU KPK yang direvisi oleh DPR dan pemerintah, beberapa waktu lalu.

Oleh karena itu, dalam kondisi Indonesia saat ini, ia masih mendorong agar peraturan pemerintah pengganti undang-undang (perppu) KPK tetap dikeluarkan.

"Makanya saya mengatakan, ya sudah perppu dikeluarkan saja. Jadi kalau mau komitmen internasional, indeks korupsi kita, ditambah UU sekarang, ya ini yang baiklah (pelaksanaannya)," kata dia. 

 

Kompas TV

Banjir yang melanda 6 desa sejak Jumat (6/12/2019) malam di Kecamatan Paloh, Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat berangsur surut. Namun genangan air masih terlihat di beberapa lokasi.

Dampak banjir yang cukup terasa adalah jembatan penghubung antar-desa mengalami penurunan badan jembatan seperti yang terjadi di Desa Nibung. Akibatnya kendaraan roda dua ataupun roda empat dengan badan kendaraan yang berbadan rendah kesulitan untuk melewati jembatan antar desa ini lantaran jembatan tergenangi air. Dengan menggunakan peralatan seadanya warga bergotong royong mengangkat kendaraan roda dua yang melintas baik dari arah ibu kota Sambas maupun sebaliknya.

Sebelumnya banjir di 6 desa Kecamatan Paloh, Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat disebabkan hujan deras selama 2 hari meluapnya sungai liku dan dampak air laut pasang. Banjir terparah terjadi di Desa Nibung dengan ketinggian air mencapai 110 sentimeter.

Warga yang terdampak banjir ada yang bertahan di rumah. Sementara sebagian lainnya mengungsi di rumah kerabat. Koordinasi terus dilakukan pemkab dan BPBD untuk menangani banjir Kecamatan Paloh ini.

#Sambas #Banjir #KalimantanBarat

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Diminta Gencarkan Whole Genome Sequencing untuk Melacak Keberadaan Omicron di Tanah Air

Pemerintah Diminta Gencarkan Whole Genome Sequencing untuk Melacak Keberadaan Omicron di Tanah Air

Nasional
Jokowi Tinjau Infrastruktur Akses Menuju Lokasi KTT G20 di Bali

Jokowi Tinjau Infrastruktur Akses Menuju Lokasi KTT G20 di Bali

Nasional
Gugatan Tommy Soeharto Rp 56 Miliar kepada Pemerintah Ditolak

Gugatan Tommy Soeharto Rp 56 Miliar kepada Pemerintah Ditolak

Nasional
Menag Sebut Indonesia Akan Sulit Kirim Jemaah Umrah jika Kasus PCR Bodong Masih Ada

Menag Sebut Indonesia Akan Sulit Kirim Jemaah Umrah jika Kasus PCR Bodong Masih Ada

Nasional
Muhaimin: PKB Memikirkan NU, Partai Lain Enak Nggak Mikirin Siapa-siapa

Muhaimin: PKB Memikirkan NU, Partai Lain Enak Nggak Mikirin Siapa-siapa

Nasional
Eks Direktur Pengadaan Perumda Pembangunan Sarana Jaya Mengaku Tak Hadir Saat Negosiasi Harga Lahan di Munjul

Eks Direktur Pengadaan Perumda Pembangunan Sarana Jaya Mengaku Tak Hadir Saat Negosiasi Harga Lahan di Munjul

Nasional
Kemenkominfo Temukan 390 Hoaks Vaksinasi Covid-19, Terbanyak dari Unggahan Facebook

Kemenkominfo Temukan 390 Hoaks Vaksinasi Covid-19, Terbanyak dari Unggahan Facebook

Nasional
Tanggapi Putusan MK soal UU Cipta Kerja, Mahfud: Inkonstitusional Kok Tetap Berlaku?

Tanggapi Putusan MK soal UU Cipta Kerja, Mahfud: Inkonstitusional Kok Tetap Berlaku?

Nasional
Kemenag Imbau Peserta Ibadah Natal di Gereja Tak Melebihi 50 Persen Kapasitas

Kemenag Imbau Peserta Ibadah Natal di Gereja Tak Melebihi 50 Persen Kapasitas

Nasional
Pakar Sebut Varian Omicron Miliki Gen yang Tak Terdeteksi PCR

Pakar Sebut Varian Omicron Miliki Gen yang Tak Terdeteksi PCR

Nasional
Saksi Sebut Penandatanganan Kajian Investasi Terkait Lahan di Munjul 'BackDate'

Saksi Sebut Penandatanganan Kajian Investasi Terkait Lahan di Munjul "BackDate"

Nasional
Ridwan Kamil Isyaratkan Masuk Partai, Nasdem Siap Terima

Ridwan Kamil Isyaratkan Masuk Partai, Nasdem Siap Terima

Nasional
Kemenag Imbau Ibadah Natal Digelar Secara Hybrid, Maksimal 50 Persen di Gereja

Kemenag Imbau Ibadah Natal Digelar Secara Hybrid, Maksimal 50 Persen di Gereja

Nasional
Ingatkan Debitur dan Obligor BLBI Lunasi Utang, Mahfud MD: Kami Buru sampai Dapat

Ingatkan Debitur dan Obligor BLBI Lunasi Utang, Mahfud MD: Kami Buru sampai Dapat

Nasional
Pantau Reuni 212, KSAD Janji Rekrut Santri Jadi Tamtama-Perwira TNI

Pantau Reuni 212, KSAD Janji Rekrut Santri Jadi Tamtama-Perwira TNI

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.