Rancang Kepengurusan DPP, Airlangga Dibantu 3 DPD dan AMPG

Kompas.com - 05/12/2019, 19:22 WIB
Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto mengacungkan ibu jarinya saat menyerahkan berkas pendaftaran bakal calon ketua umum (caketum) Partai Golkar di DPP Partai Golkar, Jakarta, Senin (2/12/2019). Partai Golkar akan melaksanakan Musyawarah Nasional (Munas) pada 3 Desember 2019 dengan salah satu agendanya pemilihan ketua umum periode 2019-2024. ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari/wsj. ANTARA FOTO/PUSPA PERWITASARIKetua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto mengacungkan ibu jarinya saat menyerahkan berkas pendaftaran bakal calon ketua umum (caketum) Partai Golkar di DPP Partai Golkar, Jakarta, Senin (2/12/2019). Partai Golkar akan melaksanakan Musyawarah Nasional (Munas) pada 3 Desember 2019 dengan salah satu agendanya pemilihan ketua umum periode 2019-2024. ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari/wsj.

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum Golkar terpilih Airlangga Hartarto akan dibantu tiga perwakilan DPD dan unsur organisasi masyarakat (Ormas) dalam merancang kepengurusan Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Golkar.

"(Tiga DPD dan Ormas) yang sifatnya membantu berdasarkan anggaran rumah tangga, sifatnya membantu," ujar pimpinan sidang Munas Golkar ke-10, Azis Syamsuddin di Hotel Ritz-Carlton, Kamis (5/12/2019).

Adapun mereka yang membantu Airlangga adalah Ahmad Doli Kurnia dari wilayah barat, Zainudin Amalai dari wilayah tengah, Melki Laka Lena dari wilayah timur, dan Ilham Permana dari ormas Angkatan Muda Pembaruan Indonesia (AMPG).

Baca juga: Kepengurusan Golkar Baru Bakal Ada Jabatan Waketum, Minimal 2 Orang


Azis mengatakan, peran para pembantu formatur itu sifatnya bekerja ketika dibutuhkan ketua umum.

Sebaliknya, jika dalam perjalanannya ternyata Airlangga mampu menakhodai formatur tunggal, otomatis mereka tidak diperlukan.

"Bila dibutuhkan oleh ketua umum, bisa diperbantukan. Tapi kalau nanti ketua umum bisa dan mampu sendiri, tidak perlu pembantu," katanya.

Pada rapat Munas ke-10 Golkar kali ini juga mendapuk Aburizal Bakrie atau Ical sebagai dewan pembina periode 2019-2024.

"Tentang Dewan Pembina Partai Golkar. Keputusan Munas 10 Partai Golkar 2019 tentang Dewan Pembina Partai Golkar. Nama Dewan Pembina sebagaimana yang disebut adalah Ir Aburizal Bakrie," ujar Sekretaris Sidang Munas, Sarmudji di Hotel Ritz-Carlton, Jakarta, Kamis (5/12/2019).

Dengan penetapan tersebut, Ical kembali melanjutkan tugasnya sebagai dewan pembina setelah sebelumnya sudah mengemban posisi tersebut di bawah komando Setya Novanto pada periode 2014-2019.

Sarmudji mengatakan, keputusan tersebut berlaku sejak tanggap ditetapkan pada 5 Desember 2019.

Baca juga: Aburizal Bakrie Kembali Jabat Dewan Pembina Golkar

Sementara itu, Pimpinan sidang Munas, Azis Syamsuddin mengatakan, penetapan Ical merupakan berdasarkan konsultasi ketua umum Golkar terpilih sekaligua formatur tunggal Airlangga Hartarto.

"Kita ya konsultasi dengan formatur dan sudah menyampaikan itu. Dan formatur sepakat untuk disampaikan di rapat Munas ke-10 Partai Golkar," ujar Azis di Hotel Ritz-Carlton, Jakarta, Kamis (5/12/2019).

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X