Jokowi Ingatkan Jajarannya soal Penumpukan Stok Beras

Kompas.com - 04/12/2019, 16:26 WIB
Presiden Joko Widodo menyampaikan tanggapan tentang situasi Wamena di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (23/9/2019). Presiden meminta seluruh masyarakat menjaga ketertiban dan keamanan bersama di Papua serta memeriksa kebenaran kabar yang tersebar guna menjaga stabilitas Indonesia bersama. ANTARA FOTO/Bayu Prasetyo/foc. BAYU PRASETYOPresiden Joko Widodo menyampaikan tanggapan tentang situasi Wamena di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (23/9/2019). Presiden meminta seluruh masyarakat menjaga ketertiban dan keamanan bersama di Papua serta memeriksa kebenaran kabar yang tersebar guna menjaga stabilitas Indonesia bersama. ANTARA FOTO/Bayu Prasetyo/foc.
Penulis Ihsanuddin
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo mengingatkan jajarannya untuk membenahi manajemen pengelolaan cadangan beras.

Ia ingin jangan sampai ada beras yang menumpuk dan tak tersalurkan.

"Saya minta dibenahi manajamemen pengelolaan cadangan beras pemerintah, penumpukan stok beras yang tidak tersalurkan harus jauh-jauh hari kita pikirkan dan kita putuskan," kata Jokowi dalam rapat terbatas dengan topik 'pengelolaan cadangan beras pemerintah' di Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (4/12/2019).

Jokowi menyebut, stok beras yang menumpuk disamping meningkatkan biaya perawatan juga akan berpotensi menurunkan kualitas beras yang ada.

Baca juga: Harga Beras Naik Tipis pada November 2019, BPS Sebut Masih Stabil

Untuk itu, Jokowi mengharapkan data produksi beras benar-benar riil dan terkonsolidasi.

Dengan begitu, pemerintah betul-betul memiliki sebuah pegangan data yang kuat dalam setiap mengambil keputusan, koreksi dan langkah perbaikan.

Selain masalah penumpukan beras, Jokowi juga menyoroti produksi beras yang tidak merata di seluruh wilayah tanah air. Beras Bulog masing-masing wilayah ada yang surplus dan defisit.

"Sehingga aspek ketersediaan menjadi hal yang penting, juga keterjangkauan terhadap pasokan juga penting. Saya melihat kuncinya efesiensi dan kehandalan dalam manajemen logistik," kata dia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X