Duduk Perkara Usulan Penambahan Masa Jabatan Presiden Jadi 3 Periode

Kompas.com - 03/12/2019, 15:51 WIB
Ilustrasi pemilu SERAMBI/M ANSHARIlustrasi pemilu
Penulis Dani Prabowo
|

"Kami enggak ada. Kami enggak dorong tiga periode. Belum ada keputusan soal itu. Nasdem menangkap itu adalah aspirasi publik, lalu ayo didiskusikan secara terbuka," ujar Willy di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (2/12/2019).

Di lain pihak, Ketua DPP Partai Nasdem Surya Paloh menyatakan, masa jabatan seorang presiden dapat ditambah bila memang undang-undang mengamanatkan hal tersebut.

Hal itu diungkapkan Surya dalam sebuah wawancara khusus dengan BeritaSatu TV pada pertengahan November.

Awalnya, Surya sempat ditanya kemungkinan mengusung kader Nasdem di Pilpres 2024 mendatang.

Menurut dia, untuk saat ini belum ada kader Nasdem yang akan diusung sebagai kandidat presiden maupun wakil presiden pada Pilpres 2024.

“Barangkali sekarang belum terlihat, tapi (tidak tahu jika) 1-2 tahun ke depan terlihat. Jadi sedang berproses," kata Surya seperti dilansir Kompas.com dari channel YouTube BeritaSatu TV, Selasa (3/12/2019).

Sebaliknya, Surya justru berharap agar Presiden Jokowi dapat memberikan peninggalan yang hebat di periode kedua kepemimpinannya yang kelak akan diteruskan oleh siapa pun yang menggantikannya.

“Kecuali masalahnya kalau UU kita memberikan kesempatan beliau (Jokowi) menambah masa kerjanya, masa baktinya,” ujar dia. 

Menanggapi jawaban Surya, Pemred BeritaSatu TV Claudius Boekan yang membawa acara, kembali bertanya soal kemungkinan Surya mendukung wacana amendemen terbatas UUD 1945 terkait penambahan masa jabatan presiden.

“Kalau semua fraksi setuju, kenapa (Nasdem) enggak setuju? Kita memang menganggap baku dengan dua kali masa jabatan dengan pemilu seperti ini. Semua bisa dievaluasi tergantung kebutuhan dan perkembangan jamannya,” ujar Surya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X