Survei KRPA: Perempuan 13 Kali Lebih Rentan Alami Pelecehan Seksual di Ruang Publik

Kompas.com - 27/11/2019, 13:41 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Koalisi Ruang Publik Aman (KRPA) menemukan, angka pelecehan seksual di ruang publik terhadap perempuan lebih tinggi dibanding laki-laki.

Hal ini merujuk pada hasil penelitian KRPA tentang pelecehan seksual di ruang publik.

Survei yang dilakukan pada 25 November sampai 10 Desember 2018 ini melibatkan 62.224 responden, terdiri dari perempuan dan laki-laki yang dipilih secara acak di seluruh provinsi Indonesia.

"Survei nasional ini menemukan bahwa 3 dari 5 perempuan dan 1 dari 10 laki-laki pernah mengalami pelecehan di ruang publik," kata relawan KRPA, Rastra, di Kantor Komnas Perempuan, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (27/11/2019).

"Perempuan 13 kali lebih rentan mengalami pelecehan di ruang publik dibanding laki-laki," lanjutnya.

Baca juga: Survei KRPA: 46,8 Persen Orang Pernah Dilecehkan di Transportasi Umum, Mayoritas di Bus

KRPA menemukan, pelecehan seksual di ruang publik terjadi di jalanan umum dan transportasi umum.

Pelecehan di jalanan terbilang lebih tinggi, yaitu sebesar 28,22 persen. Sedangkan pelecehan di transportasi umum sebanyak 15,77 persen.

Adapun pelecehan seksual di transportasi umum paling banyak terjadi di bus, yaitu sebesar 35,80 persen.

Selanjutnya, secara berturut-turut pelecehan seksual banyak terjadi di angkot (29,49 persen), kereta rel listrik atau KRL (18,14 persen), ojek online (4,79 persen), dan ojek konvensional (4,27 persen).

Baca juga: Ada 13 Kasus Pelecehan di KRL, Tak Satu Pun Korban Lapor ke Polisi

KRPA juga mengklasifikasikan bentuk pelecehan seksual di ruang publik menjadi 19 jenis. Berikut rincian beserta jumlahnya:

1. Siulan: 5.392

2. Komentar atas tubuh: 3.628

3. Main mata: 3.325

4. Disentuh: 3.200

5. Komentar seksis: 2.515

6. Didekati dengan agresif dan terus menerus: 1.445

7. Komentar rasis: 1.753

8. Diraba atau dicekam: 1.826

9. Komentar seksual secara gamblang: 1.986

10. Digoda dengan klakson: 2.140

11. Digesek dengan alat kelamin: 1.411

12. Diikuti atau dikuntit: 1.215

13. Gestur vulgar: 1.209

14. Suara kecupan: 1.001

15. Dipertontonkan masturbasi publik: 964

16. Diintip: 7

17. Difoto: 11

18. Diperlihatkan kelamin: 35

19. Dihadang: 623

Kompas TV Dalam beberapa hari terakhir, marak kasus kejahatan yang timbul akibat perilaku ganjil. Sebut saja kasus penyiraman air keras. Pelaku merupakan pemuda berusia 29 tahun, yang meneror di tiga lokasi terpisah wilayah Jakarta Barat. Setelah ditangkap, polisi mengungkap tersangka, sang pelaku tunggal, pada rilis kasus di Mapolda Metro Jaya, Sabtu 16 November lalu. Viandra Yuniko, yang sehari-harinya bekerja sebagai tukang service ac, ditangkap polisi berkat rekaman kamera pemantau di lokasi kejadian, juga berkat keterangan sejumlah korban dan saksi.<br /> <br /> Pelaku menyiram cairan kimia racikan sendiri, berupa air soda api, ke sembilan korban. Aksi ini disebut akibat frustrasi, karena tidak mendapat perhatian keluarga.<br /> Meski negatif mengonsumsi alkohol, hingga kini polisi masih mendalami motif pelaku, dan berencana melakukan rekonstruksi besar di tempat kejadian, menghadirkan para korban. Kasus kejahatan perilaku ganjil yang membuat geger, adalah kasus pelemparan sperma, di Tasikmalaya Jawa Barat.<br /> <br /> Sang pelaku, masih menjalani pemeriksaan di Polres Tasikmalaya Kota. Polisi masih berupaya mengungkap motif pelaku melakukan teror pelecehan terhadap para korban. Perilaku ganjil yang menyebabkan tindak kejahatan, meresahkan warga. Sudah banyak korban, namun hingga kini polisi masih mendalami motif pelaku yang berbuat tak senonoh. Apakah ini ada kaitannya dengan gangguan kejiwaan pelaku? Dialog waspada kejahatan perilaku ganjil, akan dibahas bersama Psikolog, Reza Indragiri, dan ada Kabag Ops Polres Kota Tasikmalaya, Kompol Shohet, langsung dari Tasikmalaya Jawa Barat.<br />
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Klaim Kesehatan Memburuk, Lukas Enembe Minta Izin Berobat ke Singapura

Klaim Kesehatan Memburuk, Lukas Enembe Minta Izin Berobat ke Singapura

Nasional
Parsindo Sayangkan Sengketa Mereka Tak Diterima Bawaslu, Akan ke PTUN hingga Ombudsman

Parsindo Sayangkan Sengketa Mereka Tak Diterima Bawaslu, Akan ke PTUN hingga Ombudsman

Nasional
Pengacara Ungkap Manipulasi Skenario Ferdy Sambo dari Ketakutan Bharada E

Pengacara Ungkap Manipulasi Skenario Ferdy Sambo dari Ketakutan Bharada E

Nasional
TNI AU Kerahkan Pesawat CN-295 Cari Helikopter Polri yang Hilang di Belitung Timur

TNI AU Kerahkan Pesawat CN-295 Cari Helikopter Polri yang Hilang di Belitung Timur

Nasional
Jaksa KPK Minta Bantuan Jenderal Andika Perkasa untuk Panggil Eks KSAU Agus Supriatna

Jaksa KPK Minta Bantuan Jenderal Andika Perkasa untuk Panggil Eks KSAU Agus Supriatna

Nasional
Gelak Tawa di Ruang Sidang Saat Bharada E Salah Paham Tanggapi Saksi

Gelak Tawa di Ruang Sidang Saat Bharada E Salah Paham Tanggapi Saksi

Nasional
Kuat Ma'ruf Minta Maaf kepada 4 Terdakwa 'Obstruction of Justice' Pembunuhan Brigadir J

Kuat Ma'ruf Minta Maaf kepada 4 Terdakwa "Obstruction of Justice" Pembunuhan Brigadir J

Nasional
Puan Maharani Respons Pernyataan Jokowi Soal 'Pemimpin Berambut Putih'

Puan Maharani Respons Pernyataan Jokowi Soal "Pemimpin Berambut Putih"

Nasional
Diduga Terima Suap, Hakim Agung Gazalba Saleh Penjarakan Orang 5 Tahun

Diduga Terima Suap, Hakim Agung Gazalba Saleh Penjarakan Orang 5 Tahun

Nasional
Pertemuan Jokowi dengan Relawan di GBK Dikritik, Istana Buka Suara

Pertemuan Jokowi dengan Relawan di GBK Dikritik, Istana Buka Suara

Nasional
Hendra Kurniawan ke Agus Nurpatria Ketika Tahu Dibohongi Ferdy Sambo: Kita 'Dikadalin'

Hendra Kurniawan ke Agus Nurpatria Ketika Tahu Dibohongi Ferdy Sambo: Kita "Dikadalin"

Nasional
Puan Bacakan Surpres Penunjukkan KSAL Laksamana Yudo Margono Jadi Panglima TNI Baru

Puan Bacakan Surpres Penunjukkan KSAL Laksamana Yudo Margono Jadi Panglima TNI Baru

Nasional
KPK Ungkap Alasan Gazalba Saleh Belum Ditahan meski 2 Bawahannya Mendekam di Rutan

KPK Ungkap Alasan Gazalba Saleh Belum Ditahan meski 2 Bawahannya Mendekam di Rutan

Nasional
Kurangi Emisi GRK, Indonesia-Inggris Luncurkan Program MENTARI EE

Kurangi Emisi GRK, Indonesia-Inggris Luncurkan Program MENTARI EE

Nasional
Dinamika Laut China Selatan Meningkat, Yudo Margono Diminta Maksimalkan Kogabwilhan

Dinamika Laut China Selatan Meningkat, Yudo Margono Diminta Maksimalkan Kogabwilhan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.