Tiga Ormas Dukung Bambang Soesatyo Maju sebagai Caketum Golkar

Kompas.com - 20/11/2019, 19:50 WIB
Deklarasi tiga organisasi FKPPI, SOKSI, dan Pemuda Pancasila dukung Bambang Soesatyo sebagai Caketum Golkar, Rabu (20/11/2019). Kompas.com/Fitria Chusna FarisaDeklarasi tiga organisasi FKPPI, SOKSI, dan Pemuda Pancasila dukung Bambang Soesatyo sebagai Caketum Golkar, Rabu (20/11/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Tiga organisasi masyarakat menyatakan dukungan mereka terhadap Bambang Soesatyo untuk maju sebagai calon ketua umum Partai Golkar.

Ketiga organisasi tersebut adalah Forum Komunikasi Putra-Putri TNI Polri (FKPPI), Serikat Organisasi Karyawan Swadiri Indonesia (SOKSI), dan Pemuda Pancasila.

Dukungan itu diberikan kepada Bambang lantaran dia dinilai sebagai kader yang punya prestasi baik.

"Kami meminta Pak Bamsoet (Bambang Soesatyo) untuk komitmen maju (jadi calon ketua umum), karena dari seluruh kader kita, Bamsoet-lah yang paling berpotensi untuk menang," kata Ketua Umum FKPPI Pontjo Sutowo di Hotel Sultan, Jakarta Selatan, Rabu (20/11/2019).

Baca juga: Hindari Perpecahan, Ketua DPP Sebut Pemilihan Ketum Golkar lewat Musyawarah

Sejalan dengan Pontjo, Juru Bicara SOKSI Freddy Latumahina mengatakan, dukungan yang diberikan pihaknya kepada Bambang bukan cuma-cuma.

SOKSI menilai, selama kepemimpinan Bambang sebagai Ketua DPR selama hampir dua tahun, Wakil Koordinator bidang Pratama Golkar itu berhasil menorehkan prestasi.

"Golkar tidak memberikan dukungan langsung Bambang Soesatyo, tetapi Bamsoet dengan suksesnya dia dalam pimpinan DPR maka dia layak sebagai tokoh," ujar Freddy.

Sementara itu, Juru Bicara Pemuda Pancasila Paskah Suzetta mengatakan, pihaknya memberikan dukungan kepada Bambang karena percaya pada kepemimpinan Ketua MPR itu.

Sebaliknya, di bawah kepemimpinan Ketua Umum Golkar saat ini, Airlangga Hartarto, Paskah menilai, banyak AD ART partai yang dilanggar dan tidak dilaksanakan.

Baca juga: Pengamat Nilai Partai Golkar Sulit Munculkan Tokoh Pemimpin Nasional

Ia juga mempersoalkan jabatan Airlangga sebagai Menteri Koordinator bidang Perekonomian.

Menurut Paskah, seharusnya Airlangga fokus sebagai menteri, dan tidak lagi menjadi ketua umum partai.

"Selama kepengurusan transisi 2018-2019 yang dipimpin oleh Ketum Partai Golkar Pak Airlangga terus terang aja banyak mekanisme organisasi yang diatur dalam AD/ART dilanggar," ujar Paskah.

"Kalau mau jadi menteri (Airlangga Hartarto) fokuslah pada menteri," kata dia.

Untuk diketahui, menjelang pemilihan ketua umum Partai Golkar, sejumlah nama kerap disebut-sebut menjadi bakal calon ketua umum.

Dari beberapa nama yang muncul, nama Ketua Umum Golkar Airlangga Hartarto dan Wakil Koordinator bidang Pratama Golkar Bambang Soesatyo paling banyak diperbincangkan.

Meski santer disebut bersaing, baik Airlangga maupun Bambang belum menyatakan diri secara definitif bakal maju sebagai calon ketua umum.

Adapun pemilihan ketua umum Partai Golkar baru akan dilakukan pada awal Desember 2019, melalui forum musyawarah nasional (munas).

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KPK Kembali Sita Tanah Terkait Kasus Pencucian Uang Eks Bupati Nganjuk

KPK Kembali Sita Tanah Terkait Kasus Pencucian Uang Eks Bupati Nganjuk

Nasional
Satgas Covid-19: Swab Antigen Bisa Gantikan Rapid Test Antibodi

Satgas Covid-19: Swab Antigen Bisa Gantikan Rapid Test Antibodi

Nasional
Pegawai Ditahan KPK karena Kasus Proyek Jembatan, WIKA Hormati Proses Hukum

Pegawai Ditahan KPK karena Kasus Proyek Jembatan, WIKA Hormati Proses Hukum

Nasional
Tersangka Pencabulan Remaja Jadi Plt Bupati Buton Utara, Ini Kata Komnas Perempuan

Tersangka Pencabulan Remaja Jadi Plt Bupati Buton Utara, Ini Kata Komnas Perempuan

Nasional
Pesan Febri Diansyah untuk KPK: Bangun Komunikasi Dua Arah

Pesan Febri Diansyah untuk KPK: Bangun Komunikasi Dua Arah

Nasional
Pamit dari KPK, Febri Diansyah Harap Semangat Pegawai Tak Runtuh

Pamit dari KPK, Febri Diansyah Harap Semangat Pegawai Tak Runtuh

Nasional
Kasus Covid-19 Naik 16,4 Persen Dalam Sepekan, Ini Rinciannya...

Kasus Covid-19 Naik 16,4 Persen Dalam Sepekan, Ini Rinciannya...

Nasional
Satgas Covid-19 Kecewa Masih Ada Kampanye Pilkada Timbulkan Kerumunan

Satgas Covid-19 Kecewa Masih Ada Kampanye Pilkada Timbulkan Kerumunan

Nasional
Instagram Pariwisata Vanuatu Diwarnai Komentar Rasisme, Ini Tanggapan Kemenlu

Instagram Pariwisata Vanuatu Diwarnai Komentar Rasisme, Ini Tanggapan Kemenlu

Nasional
Febri Diansyah: Independensi KPK Tidak Cukup dengan Satu Kalimat

Febri Diansyah: Independensi KPK Tidak Cukup dengan Satu Kalimat

Nasional
Gubernur Lemhanas: Isu Komunisme Sengaja Dimunculkan untuk Kepentingan Politik

Gubernur Lemhanas: Isu Komunisme Sengaja Dimunculkan untuk Kepentingan Politik

Nasional
Kontras Pertimbangkan Gugat Keppres Terkait Eks Tim Mawar Menjabat di Kemenhan

Kontras Pertimbangkan Gugat Keppres Terkait Eks Tim Mawar Menjabat di Kemenhan

Nasional
Komnas Perempuan Catat 115 Kasus Kekerasan Seksual Libatkan Pejabat Publik Selama 2018-2019

Komnas Perempuan Catat 115 Kasus Kekerasan Seksual Libatkan Pejabat Publik Selama 2018-2019

Nasional
Hasil Tes 'Swab' Seluruh Pimpinan dan Pegawai DKPP Negatif Covid-19

Hasil Tes "Swab" Seluruh Pimpinan dan Pegawai DKPP Negatif Covid-19

Nasional
Mundur dari KPK, Febri Diansyah Ungkap Pergulatan Batin Selama Setahun

Mundur dari KPK, Febri Diansyah Ungkap Pergulatan Batin Selama Setahun

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X