Sopir Eks Dirkeu AP II Akui Terima 3 Kali Titipan Uang dari Mantan Dirut PT INTI

Kompas.com - 18/11/2019, 14:05 WIB
Terdakwa kasus suap Direktur Keuangan PT Angkasa Pura II Andi Taswin Nur (kiri) menjalani sidang lanjutan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Kamis (14/11/2019). Sidang dengan terdakwa mantan staf PT Industri Telekomunikasi Indonesia (PT INTI) itu beragendakan pemeriksaan saksi yang dihadirkan Jaksa Penuntut Umum. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/ama. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak ATerdakwa kasus suap Direktur Keuangan PT Angkasa Pura II Andi Taswin Nur (kiri) menjalani sidang lanjutan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Kamis (14/11/2019). Sidang dengan terdakwa mantan staf PT Industri Telekomunikasi Indonesia (PT INTI) itu beragendakan pemeriksaan saksi yang dihadirkan Jaksa Penuntut Umum. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/ama.

JAKARTA, KOMPAS.com - Sopir mantan Direktur Keuangan PT Angkasa Pura (AP) II Andra Y Agussalam, Endang, mengaku pernah menerima titipan uang dalam amplop cokelat sebanyak tiga kali dari mantan Direktur Utama PT Industri Telekomunikasi Indonesia (INTI) Darman Mappangara.

Menurut Endang, titipan itu ia terima dari teman dekat Darman, Taswin Nur.

Hal itu diungkap Endang saat bersaksi untuk Taswin, terdakwa kasus dugaan suap terkait pengadaan semi baggage handling system (BHS) di 6 bandara yang dikelola AP II.

Baca juga: Eks Dirut PT INTI Mengaku Beri Uang Rp 2 Miliar ke Eks Dirkeu AP II untuk Lunasi Utang

"Saya tanggalnya dan bulannya kurang ingat. Jadi saya bertemu itu pertama di Plaza Senayan. Saya diperintah oleh Pak Andra, coba kamu hubungi sama Pak Taswin katanya itu Darman mau bayar. Saya kontak Pak Taswin untuk nentuin lokasi," kata Endang di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Senin (18/11/2019).

Pada saat bertemu Taswin, Endang mengaku diberikan amplop cokelat. Meski tidak membuka dan melihat isinya, Endang menduga itu uang.

"Pak Taswin bilang ini untuk Pak Andra, dari Pak Darman. Saya tidak membuka. Pas Pak Taswin menyerahkan itu saya foto sama Pak Taswin pakai handphone dia. Setelah menerima itu, saya berikan ke Pak Andra di rumah," kata dia.

Pada waktu berikutnya, Endang mengaku kembali bertemu dengan Taswin. Kali ini, di Lotte Avenue Kuningan. Menurut Endang, dirinya kembali menerima titipan amplop cokelat dari Taswin.

"Kalau enggak salah sekitar Ashar di lobi bagian dalam dekat eskalator. Ya Pak Taswin ucapannya sama tolong kasihkan ke Pak Andra, dari Pak Darman. Itu di amplop cokelat lagi, habis itu saya taruh di tas," katanya.

Amplop cokelat itu kemudian ia serahkan ke Andra di rumahnya.

"Yang jelas ada pemberian berikutnya lagi. Pokoknya jaraknya tidak jauh-jauh. Seperti biasa kontak untuk menentukan lokasi dan jamnya. Dia (Taswin) ngajakin ketemu sesudah Maghrib. Dia bilangnya kendaraan ganjil genap dia minta di Kota Kasablanka," kata dia.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mendagri Sarankan Sekolah Tatap Muka Disesuaikan Rekomendasi Satgas di Daerah

Mendagri Sarankan Sekolah Tatap Muka Disesuaikan Rekomendasi Satgas di Daerah

Nasional
Jokowi Sebut Transformasi Digital di Indonesia Masih Tertinggal

Jokowi Sebut Transformasi Digital di Indonesia Masih Tertinggal

Nasional
Demokrat Resmi Usung Denny Indrayana pada Pilkada Kalimantan Selatan

Demokrat Resmi Usung Denny Indrayana pada Pilkada Kalimantan Selatan

Nasional
Setara Institute: Perpres Pelibatan TNI Atasi Terorisme Lemahkan Reformasi Sektor Keamanan

Setara Institute: Perpres Pelibatan TNI Atasi Terorisme Lemahkan Reformasi Sektor Keamanan

Nasional
Kepala Keluarga Perempuan Kesulitan Ekonomi, Kemensos Minta Pemda Perbaiki Data Penerima Bansos

Kepala Keluarga Perempuan Kesulitan Ekonomi, Kemensos Minta Pemda Perbaiki Data Penerima Bansos

Nasional
Diduga Bertemu Djoko Tjandra di Luar Negeri, Ini Pasal Pidana yang Bisa Jerat Jaksa Pinangki

Diduga Bertemu Djoko Tjandra di Luar Negeri, Ini Pasal Pidana yang Bisa Jerat Jaksa Pinangki

Nasional
PK Perkara Syafruddin Arsyad Temenggung Ditolak MA, Ini Respons KPK

PK Perkara Syafruddin Arsyad Temenggung Ditolak MA, Ini Respons KPK

Nasional
MAKI Nilai Bareskrim Perlu Periksa Jaksa Pinangki Terkait Djoko Tjandra

MAKI Nilai Bareskrim Perlu Periksa Jaksa Pinangki Terkait Djoko Tjandra

Nasional
LPSK Desak Pemerintah Alokasikan Anggaran Memadai bagi Saksi dan Korban TPPO

LPSK Desak Pemerintah Alokasikan Anggaran Memadai bagi Saksi dan Korban TPPO

Nasional
Kemensos Sebut Sudah Bantu Kepala Keluarga Perempuan Saat Pandemi Covid-19

Kemensos Sebut Sudah Bantu Kepala Keluarga Perempuan Saat Pandemi Covid-19

Nasional
Periksa Tiga Saksi, KPK Gali Informasi soal Barang Mewah Milik Menantu Nurhadi

Periksa Tiga Saksi, KPK Gali Informasi soal Barang Mewah Milik Menantu Nurhadi

Nasional
Bawaslu Sebut Penyediaan APD untuk Penyelenggara Pilkada Belum 100 Persen

Bawaslu Sebut Penyediaan APD untuk Penyelenggara Pilkada Belum 100 Persen

Nasional
Selasa, Bareskrim Berencana Periksa Anita Kolopaking Terkait Kasus Pelarian Djoko Tjandra

Selasa, Bareskrim Berencana Periksa Anita Kolopaking Terkait Kasus Pelarian Djoko Tjandra

Nasional
Kuasa Hukum Nilai Alasan JPU KPK Tolak JC Wahyu Setiawan Tak Berdasar

Kuasa Hukum Nilai Alasan JPU KPK Tolak JC Wahyu Setiawan Tak Berdasar

Nasional
LPSK: Korban Perbudakan Modern Umumnya Jalin Kontrak Tidak Jelas

LPSK: Korban Perbudakan Modern Umumnya Jalin Kontrak Tidak Jelas

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X