Hendak ke Mana Boeing dan FAA Pasca Tragedi B-737-MAX-8?

Kompas.com - 16/11/2019, 21:05 WIB
Ramai-ramai Larang Penggunaan Boeing 737 Max 8 KOMPAS.com/Akbar Bhayu TamtomoRamai-ramai Larang Penggunaan Boeing 737 Max 8

Hanya beberapa hari menjelang setahun kecelakaan pesawat Lion Air JT-610, KNKT (Komite Nasional Kecelakaan Transpostasi) mengumumkan “final report” hasil investigasinya.

Salah satu rekomendasi yang tercantum dalam pengumuman hasil akhir penyelidikan penyebab kecelakaan dialamatkan kepada pihak Boeing dalam aspek desain pesawat terbang terkait Maneuvering Characteristics Augmentation System (MCAS)

Sebenarnya, dalam dua sampai tiga dekade belakangan ini, angka kecelakaan pesawat terbang sudah jauh menurun karena kemajuan teknologi penerbangan yang sangat pesat.

Akan tetapi, sejak 10-15 tahun terakhir, telah terjadi beberapa kecelakaan tragis pesawat terbang produk teknologi mutakhir yang sulit dipercaya.

Di sisi lain, dua kecelakaan fatal terakhir yang dialami Lion Air dan Ethiopian Airlines telah mengundang tanda tanya besar dari konsumen pengguna jasa angkutan udara di seluruh dunia.

Ternyata kemajuan teknologi dalam dunia penerbangan yang berjalan sangat cepat itu telah memperlihatkan betapa peran human factor  sangat dominan dalam hal terjadinya kecelakaan.

Tiga kecelakaan pesawat terbang modern sebelum tragedi Lion Air dan Ethiopian Airlines menunjukkan fenomena menarik. 

Fenomena itu didapat dari hasil investigasi tentang penyebab kecelakaan fatal pada pesawat terbang produk teknologi mutakhir.

Pesawat terbang Boeing 777 milik maskapai penerbangan Korea Selatan Asiana Airlines jatuh saat mendarat di bandara internasional San Francisco, AS. Pesawat ini melayani penerbangan Seoul-San Francisco dan membawa lebih dari 300 orang penumpang dan awak.JUSTIN SULLIVAN / GETTY IMAGES NORTH AMERICA / AFP Pesawat terbang Boeing 777 milik maskapai penerbangan Korea Selatan Asiana Airlines jatuh saat mendarat di bandara internasional San Francisco, AS. Pesawat ini melayani penerbangan Seoul-San Francisco dan membawa lebih dari 300 orang penumpang dan awak.
Ketiga kecelakaan tersebut adalah peristiwa Turkish Air yang crashed menjelang mendarat di Schippol Amsterdam, Air France 447 yang masuk laut di perairan Atlantik dan Asiana Airlines yang menabrak dinding landasan saat akan mendarat di San Fransisco.

Dari hasil penyelidikan tentang penyebab ketiga kecelakaan tersebut terdapat benang merah  yang menyebutkan mengenai gejala automation addiction dan lack of knowledge pilot terhadap Computer Flight Management System.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X