Islam Indonesia dan Strategi Multi-track Diplomacy

Kompas.com - 14/11/2019, 17:53 WIB
Ilustrasi kunci melawan intoleransi, membangun toleransi, antara lain melalui peran tokoh lintas agama DOK KOMPAS/DIDIE SWIlustrasi kunci melawan intoleransi, membangun toleransi, antara lain melalui peran tokoh lintas agama

Selain Nahdlatul Ulama, Muhammadiyah juga berperan penting dalam dialog kemanusiaan di level internasional. Beberapa delegasi Muhammadiyah juga menjadi utusan penting dalam dialog-dialog perdamaian dan kemanusiaan.

Muhammadiyah membantu perwujudan perdamaian di Thailand Selatan dan Filipina Selatan. Dalam diplomasi perdamaian ini, Muhammadiyah mewakili ormas Islam sebagai anggota International Contact Group.

Tentu saja, kontribusi ormas Islam Indonesia ini melengkapi kerja-kerja perdamaian dan kemanusiaan yang telah dilakukan pemerintah, khususnya lewat Kementerian Luar Negeri.

Atas kerja diplomatik dan perjuangan untuk menginisiasi perdamaian di level global, Indonesia menjadi anggota Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) 2019-2020, serta anggota Dewan HAM PBB 2020-2022.

Presiden Joko Widodo juga punya perhatian intens pada misi perdamaian internasional, khususnya konflik Israel-Palestina.

Multi-track Diplomacy

Umat Islam Indonesia punya potensi besar dalam diplomasi perdamaian dan kemanusiaan internasional, mendampingi peran strategis pemerintah Indonesia.

Potensi berupa jaringan pertemanan global, nilai-nilai Islam moderat (wasathiyyah), serta konsep relasi agama-negara dapat menjadi kunci penting dalam komunikasi diplomasi kemanusiaan global.

Pada konteks ini, Indonesia dapat memainkan strategi multi-track diplomacy, untuk diplomasi perdamaian skala internasional.

Dalam diplomasi kemanusiaan, dikenal istilah formal diplomacy, track one diplomacy, track-two diplomacy, dan multi-track diplomacy (Jeffrey Mapendere, 2001).

Konsep-konsep ini merupakan bagian dari diplomasi kemanusiaan, baik melalui pemerintah secara resmi,  personal, komunitas, maupun kebudayaan.

Selain itu, juga dikenal quiet diplomacy yang secara popular diperkenalkan Thabo Mbeki dalam pendekatan perdamaian di Afrika Selatan.

Kerja-kerja diplomasi perdamaian di level global ini penting untuk mendorong peradaban yang lebih manusiawi.

Di tengah ketegangan politik internasional, konflik antarnegara, antaragama, dan antaretnis yang meledak di beberapa kawasan, Indonesia punya potensi besar menjadi juru damai, sebagai pejuang perdamaian global.

Kini saatnya bersinergi menyatukan langkah antarkomponen bangsa untuk mendukung perdamaian dunia. Sudahkah kita bersiap? 

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saat Prabowo Marah Besar dan Merasa Dikhianati Edhy Prabowo

Saat Prabowo Marah Besar dan Merasa Dikhianati Edhy Prabowo

Nasional
Pilkada 2020 di Tengah Pandemi, Pemerintah Masih Berharap Partisipasi Publik Tinggi

Pilkada 2020 di Tengah Pandemi, Pemerintah Masih Berharap Partisipasi Publik Tinggi

Nasional
RUU Kategori Ekonomi Paling Banyak di Prolegnas 2020-2024, Tunjukkan Orientasi Negara

RUU Kategori Ekonomi Paling Banyak di Prolegnas 2020-2024, Tunjukkan Orientasi Negara

Nasional
SAFEnet: Pasal Karet UU ITE Mengintai 99 Persen Pengguna Internet

SAFEnet: Pasal Karet UU ITE Mengintai 99 Persen Pengguna Internet

Nasional
Uang Suap Bupati Banggai Laut Diduga untuk Serangan Fajar di Pilkada 2020

Uang Suap Bupati Banggai Laut Diduga untuk Serangan Fajar di Pilkada 2020

Nasional
Reaktif Covid-19, Bupati Banggai Laut dan Dua Tersangka Lain Dibantarkan

Reaktif Covid-19, Bupati Banggai Laut dan Dua Tersangka Lain Dibantarkan

Nasional
 Mengaku Sudah Ingatkan Edhy Prabowo, Hashim: Prabowo Subianto Tak Suka Monopoli Ekspor Lobster

Mengaku Sudah Ingatkan Edhy Prabowo, Hashim: Prabowo Subianto Tak Suka Monopoli Ekspor Lobster

Nasional
Bupati Banggai Laut Diduga Terima Suap dari Rekanan, Sudah Terkumpul Rp 1 Miliar

Bupati Banggai Laut Diduga Terima Suap dari Rekanan, Sudah Terkumpul Rp 1 Miliar

Nasional
Kronologi OTT Bupati Banggai Laut, Penemuan Uang Rp 2 Miliar dalam Kardus

Kronologi OTT Bupati Banggai Laut, Penemuan Uang Rp 2 Miliar dalam Kardus

Nasional
Jelang Pilkada 2020, Wakil Ketua DPR Ingatkan Masyarakat Tak Berkumpul di TPS Nanti

Jelang Pilkada 2020, Wakil Ketua DPR Ingatkan Masyarakat Tak Berkumpul di TPS Nanti

Nasional
Pilkada Karawang, Survei Indikator: Cellica-Aep Ungguli 2 Pesaingnya

Pilkada Karawang, Survei Indikator: Cellica-Aep Ungguli 2 Pesaingnya

Nasional
Covid-19 Jadi Ujian Kepala Daerah, Bima Arya: Di-bully Risiko Biasa

Covid-19 Jadi Ujian Kepala Daerah, Bima Arya: Di-bully Risiko Biasa

Nasional
KPK Tetapkan Bupati Banggai Laut sebagai Tersangka

KPK Tetapkan Bupati Banggai Laut sebagai Tersangka

Nasional
DPR Diminta Cari Cara Aman untuk Libatkan Publik dalam Pembahasan RUU Prioritas 2021

DPR Diminta Cari Cara Aman untuk Libatkan Publik dalam Pembahasan RUU Prioritas 2021

Nasional
KPK Tahan Tersangka Korupsi di Kementerian Agama

KPK Tahan Tersangka Korupsi di Kementerian Agama

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X