Islam Indonesia dan Strategi Multi-track Diplomacy

Kompas.com - 14/11/2019, 17:53 WIB
Ilustrasi kunci melawan intoleransi, membangun toleransi, antara lain melalui peran tokoh lintas agama DOK KOMPAS/DIDIE SWIlustrasi kunci melawan intoleransi, membangun toleransi, antara lain melalui peran tokoh lintas agama

“Selama ini kita lebih banyak diam serta melawannya dengan wacana toleransi dan mengedepankan cinta kasih atau rahmah dalam bahasa Islam. Hal itu teryata tidak cukup. Saatnya kita melawan ( intoleransi) dan bergerak bersama-sama,” terang Gus Yahya, di hadapan rohaniawan Katolik di Kedutaan Besar RI di Roma, Italia, Kamis (26/9/2019), seperti dilansir Kompas.id pada Kamis (17/10/2019).

Upaya Internasional

Sejatinya, para pemimpin agama telah mulai bergerak bersama untuk menginisasi perdamaian dalam skala global.

Pada 4 Februari 2019, pertemuan bersejarah digelar di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab sebagai inspirasi gerakan perdamaian.

Pertemuan digelar antara Grand Syekh Azhar Ahmed al-Thayeb dan Paus Fransiskus untuk menandatangani Dokumen Persaudaraan Kemanusiaan.

Tentu saja, pertemuan dua pemimpin penting dua agama ini menjadi babak baru perdamaian global dan diplomasi kemanusiaan untuk menghentikan perang, seraya membuka arus baru toleransi di muka bumi.

Dokumen penting ini juga ditandatangani Perdana Menteri Uni Emirat Arab, Mohammed bin Rashid Al-Maktoum.

Di antara poin penting dokumen dari pertemuan itu adalah seruan menghentikan tindakan keji, teror, konflik, dan perang atas nama agama.

“Semua pihak agar menahan diri menggunakan nama Tuhan untuk membenarkan tindakan pembunuhan, pengasingan, terorisme, dan penindasan. Kami meminta ini berdasarkan kepercayaan kami bersama pada Tuhan, yang tidak menciptakan manusia untuk dibunuh atau berperang satu sama lain, tidak untuk disiksa atau dihina dalam kehidupan dan keadaan mereka. Tuhan, Yang Maha Besar, tidak perlu dibela oleh siapa pun dan tidak ingin nama-Nya digunakan untuk meneror orang.”

Sumbangsih dari Indonesia

Misi Gus Yahya C Staquf serta beberapa pemimpin Muslim Indonesia bertemu Paus Fransiskus dan rohaniawan Katolik di Vatikan menjadi gairah baru dalam perjuangan kemanusiaan dan perdamaian.

Publik tentu masih ingat ketika Gus Yahya memberi ceramah di Jerusalem, Israel, pada Juni 2018. Saat itu, ia diundang oleh komunitas Yahudi internasional untuk bersama-sama membangun inisiasi perdamaian.

Gus Yahya juga bertemu dengan Presiden Israel Benjamin Netanyahu dan beberapa aktivis Yahudi. Pada pertemuan itu, Gus Yahya mengajak untuk mengaktualisasikan rahmah sebagai nilai penting membangun perdamaian.

Meski ceramah dan pertemuan itu menuai kontroversi, Gus Yahya terus melangkah untuk menginisiasi perdamaian di level internasional.

Ketika diskusi pribadi dengan Gus Yahya, saya merasakan semangat perjuangan dan keikhlasan mengabdi yang luar biasa.

Hal ini selaras dengan kerja-kerja perdamaian yang diinisiasi NU, misalnya perdamaian di Afghanistan, Xinjiang Tiongkok, dan beberapa wilayah konflik lain.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

“Asia Climate Rally”, Nasib yang Sama dan Tuntutan Anak Muda Asia

“Asia Climate Rally”, Nasib yang Sama dan Tuntutan Anak Muda Asia

Nasional
Tak Perlu Cemas, Cek Status BPJS Kesehatan Cukup Via Pandawa

Tak Perlu Cemas, Cek Status BPJS Kesehatan Cukup Via Pandawa

Nasional
Ini Dampak yang Akan Terjadi jika Anak Menjadi Korban Cyber Bullying

Ini Dampak yang Akan Terjadi jika Anak Menjadi Korban Cyber Bullying

Nasional
Wamenag: Penyiapan Naskah Khotbah Shalat Jumat Jangan Diartikan Bentuk Intervensi

Wamenag: Penyiapan Naskah Khotbah Shalat Jumat Jangan Diartikan Bentuk Intervensi

Nasional
Sebaran 5.418 Kasus Baru Covid-19 dari 34 Provinsi, Tertinggi DKI dengan 1.370

Sebaran 5.418 Kasus Baru Covid-19 dari 34 Provinsi, Tertinggi DKI dengan 1.370

Nasional
Terus Lakukan Inovasi di Bidang Pendidikan, Gubernur Babel Raih Anugerah Dwija Praja Nugraha

Terus Lakukan Inovasi di Bidang Pendidikan, Gubernur Babel Raih Anugerah Dwija Praja Nugraha

Nasional
UPDATE: 46.574 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa dalam Sehari, Total 5.612.789

UPDATE: 46.574 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa dalam Sehari, Total 5.612.789

Nasional
UPDATE 28 November: Ada 69.370 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 28 November: Ada 69.370 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 28 November: Ada 68.606 Suspek Covid-19 di Indonesia

UPDATE 28 November: Ada 68.606 Suspek Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 28 November: Bertambah 125, Pasien Covid-19 Meninggal Kini 16.646 Orang

UPDATE 28 November: Bertambah 125, Pasien Covid-19 Meninggal Kini 16.646 Orang

Nasional
UPDATE 28 November: Bertambah 4.527, Kini 441.983 Pasien Covid-19 Telah Sembuh

UPDATE 28 November: Bertambah 4.527, Kini 441.983 Pasien Covid-19 Telah Sembuh

Nasional
UPDATE: 5.418 Kasus Baru Covid-19 Indonesia dalam Sehari, Total 527.999

UPDATE: 5.418 Kasus Baru Covid-19 Indonesia dalam Sehari, Total 527.999

Nasional
Susun Penyiapan Naskah Khotbah Shalat Jumat, Kemenag Sebut Tak Mengikat Khatib

Susun Penyiapan Naskah Khotbah Shalat Jumat, Kemenag Sebut Tak Mengikat Khatib

Nasional
Tanggapi Ucapan Luhut, KPK Sebut Tak Ada Istilah Pemeriksaan Berlebihan

Tanggapi Ucapan Luhut, KPK Sebut Tak Ada Istilah Pemeriksaan Berlebihan

Nasional
KPK Prihatin Kepala Daerah Kembali Tersandung Korupsi

KPK Prihatin Kepala Daerah Kembali Tersandung Korupsi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X