Serangan Teroris dan Upaya Penguatan Program Deradikalisasi...

Kompas.com - 14/11/2019, 15:27 WIB
Polisi berjaga pascaledakan yang diduga bom bunuh diri di Mapolrestabes Medan, Sumut, Rabu (13/11/2019). Kepala Divisi Humas Mabes Polri Irjen M Iqbal mengonfirmasi bahwa jumlah sementara korban luka-luka dalam peristiwa ledakan bom tersebut berjumlah 6 orang. ANTARA FOTO/IRSAN MULYADIPolisi berjaga pascaledakan yang diduga bom bunuh diri di Mapolrestabes Medan, Sumut, Rabu (13/11/2019). Kepala Divisi Humas Mabes Polri Irjen M Iqbal mengonfirmasi bahwa jumlah sementara korban luka-luka dalam peristiwa ledakan bom tersebut berjumlah 6 orang.
Penulis Dani Prabowo
|
Editor Bayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Aksi teror kembali terjadi di Tanah Air. Kali ini Markas Polrestabes Medan di Sumatera Utara yang menjadi target sasaran bom bunuh diri pada Rabu (13/11/2019).

Polisi telah mengungkap identitas pelaku setelah menyelesaikan proses olah tempat kejadian perkara (TKP). Pria yang berusia 24 tahun itu diketahui berinisial RMN.

Dari rekaman kamera CCTV, pelaku sempat berjalan tenang sebelum melancarkan aksinya.

Hingga tiba-tiba, bom yang telah disiapkan dan terikat di ikat pinggang meledak dan membuat tubuhnya terpisah mengenaskan.

Baca juga: Polri: Pelaku Bom Bunuh Diri Melilitkan Bom di Pinggang

Bantah kecolongan

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Dedi Prasetyo menampik bahwa aparat kepolisian disebut kecolongan dalam peristiwa tersebut.

Pasalnya, seluruh orang yang masuk ke dalam area Mapolrestabes Medan diperiksa oleh petugas di pos penjagaan depan.

"Seperti contoh pada saat tadi pagi sebelum kejadian tersebut, seluruh masyarakat yang akan masuk ke wilayah atau ke areal ke Mako Polri dilakukan upaya streilisasi atau upaya penggeledahan atau upaya pemeriksaan. Baik pemeriksaan fisik maupun barang yang dibawa masyarakat," kata Dedi di Mabes Polri, Jakarta, seperti dikutip dari Kompas TV.

"Namun demikian pemeriksaan standar operasional prosedur tersebut tidak mengurangi kualitas pelayanan publik atau masyarakat. Tetap dilakukan oleh anggota Polri dengan sangat baik," ujar dia.

Baca juga: Polri: Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Mengejutkan, tetapi...

Hal yang sama diungkapkan Menko Polhukam Mahfud MD. Menurut dia, aksi terorisme selalu dilakukan dengan cara "mencuri waktu".

"Enggak (kecolongan) lah. Memang teroris itu selalu nyolong," kata Mahfud di Sentul International Convention Center (SICC), Jawa Barat.

Hingga kini, Tim Detasemen Khusus 88 Antiteror Polri masih mendalami identitas dan afiliasi pelaku dengan kelompok radikal yang ada di Tanah Air. Sejauh ini, polisi menegaskan pelaku melakukan aksinya seorang diri atau lone wolf.

Baca juga: Bom di Polrestabes Medan, Menko Polhukam Enggan Disebut Kecolongan

Menanggapi hal tersebut, Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi mengatakan, aksi pelaku merupakan sebuah bentuk terorisme yang bertujuan untuk menebarkan teror kepada masyarakat.

Tindakan tersebut tak bisa ditoleransi oleh agama mana pun.

"Yang pastinya itu adalah perbuatan yang keji. Agama apapun tidak mentolerir kegiatan itu, melakukan membuat orang menjadi cemas, orang menjadi takut, itulah teror," kata Edy di SICC.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahasiswa UI Rancang Kapal Ambulans untuk Pasien Covid-19

Mahasiswa UI Rancang Kapal Ambulans untuk Pasien Covid-19

Nasional
Banyak ASN Positif Covid-19, Ketua MPR Minta Protokol Kesehatan Lembaga Diperketat

Banyak ASN Positif Covid-19, Ketua MPR Minta Protokol Kesehatan Lembaga Diperketat

Nasional
Jokowi Kembali Keluhkan Kinerja Menteri, PPP Sebut Ibarat SP II

Jokowi Kembali Keluhkan Kinerja Menteri, PPP Sebut Ibarat SP II

Nasional
Kapolri Rotasi Sejumlah Kapolda, Berikut Perubahannya

Kapolri Rotasi Sejumlah Kapolda, Berikut Perubahannya

Nasional
UPDATE: Tambah 27, Pasien Sembuh Covid-19 Klaster Secapa AD Kini 1.120 Orang

UPDATE: Tambah 27, Pasien Sembuh Covid-19 Klaster Secapa AD Kini 1.120 Orang

Nasional
Respons Pihak Djoko Tjandra, Kejagung: Jaksa Eksekusi Putusan PK, Bukan Penahanan

Respons Pihak Djoko Tjandra, Kejagung: Jaksa Eksekusi Putusan PK, Bukan Penahanan

Nasional
5 Bulan Pandemi Covid-19 di Indonesia, 113.134 Kasus dan Kegiatan yang Wajib Diwaspadai

5 Bulan Pandemi Covid-19 di Indonesia, 113.134 Kasus dan Kegiatan yang Wajib Diwaspadai

Nasional
Mendagri Minta Sekolah Adakan Simulasi Sebelum KBM Tatap Muka

Mendagri Minta Sekolah Adakan Simulasi Sebelum KBM Tatap Muka

Nasional
Berkaca dari Sejarah Pandemi Flu: Tak Ada Konspirasi, Miliki Rentang Waktu, dan Butuh Kebijakan Tegas

Berkaca dari Sejarah Pandemi Flu: Tak Ada Konspirasi, Miliki Rentang Waktu, dan Butuh Kebijakan Tegas

Nasional
Kemenristek Minta Publik Hati-hati Cermati Isu Penemuan Obat Covid-19

Kemenristek Minta Publik Hati-hati Cermati Isu Penemuan Obat Covid-19

Nasional
Melihat Kondisi Kepala Keluarga Perempuan Saat Pandemi...

Melihat Kondisi Kepala Keluarga Perempuan Saat Pandemi...

Nasional
Klaim Obat Covid-19 Hadi Pranoto, Kemenkes: Cari Informasi dari Sumber Terpercaya

Klaim Obat Covid-19 Hadi Pranoto, Kemenkes: Cari Informasi dari Sumber Terpercaya

Nasional
Rancangan Perpres Pelibatan TNI Berantas Terorisme Dikritik

Rancangan Perpres Pelibatan TNI Berantas Terorisme Dikritik

Nasional
[POPULER NASIONAL] Penambahan Kasus Covid-19 | Hadi Pranoto Bukan Anggota IDI

[POPULER NASIONAL] Penambahan Kasus Covid-19 | Hadi Pranoto Bukan Anggota IDI

Nasional
Tuntutan 8 Tahun Penjara bagi Wahyu Setiawan

Tuntutan 8 Tahun Penjara bagi Wahyu Setiawan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X