Jelang Musim Hujan, Pemkot Bekasi Terus Keruk Drainase

Kompas.com - 09/11/2019, 15:58 WIB
Banjir setinggi 1 meter hingga 2,5 meter menggenangi Kompleks Dosen IKIP, Jatikramat, Bekasi, Jawa Barat, Selasa (21/2). Banjir tersebut disebabkan meluapnya Kali Cakung. KOMPAS/HENDRA A SETYAWANBanjir setinggi 1 meter hingga 2,5 meter menggenangi Kompleks Dosen IKIP, Jatikramat, Bekasi, Jawa Barat, Selasa (21/2). Banjir tersebut disebabkan meluapnya Kali Cakung.

BEKASI, KOMPAS.com - Pemerintah Kota Bekasi bersiap mengantisipasi banjir pada musim penghujan nanti.

Kepala Bidang Sumber Daya Air pada Dinas Bina Marga dan Sumber Daya Air Kota Bekasi, Yudianto menyatakan, pengerukan drainase jadi salah satu pekerjaan utama yang kini terus digalakkan.

"Ada beberapa kegiatan yang sudah dan terus dilakukan. Pertama, kegiatan normalisasi. Kedua, perbaikan sistem drainase. Lalu perbaikan turap-turap kali yang longsor," ujar Yudianto melalui telepon, Jumat (9/11/2019).

Baca juga: Pemkot Jakpus: Sudah Siap, Tidak Akan Banjir

Yudianto mengklaim, pekerjaan ini sebetulnya reguler dilakukan, tetapi digencarkan akhir-akhir ini di titik-titik berpotensi banjir.

Di Rawalumbu, misalnya, dua alat berat kini tengah dikerahkan guna memperdalam aliran kali yang langganan luber tiap hujan deras.

"Alat berat kita lagi di Jembatan 7 sampai Jembatan 9 Rawalumbu. Minggu kemarin di Kalibaru. Terus, mobile ke Bintara, Wisma Asri, Teluk Pucung," kata dia, Jumat (8/11/2019).

"Percepatan itu sudah kami lakukan, tidak hanya menghadapi musim hujan saja, kita selalu melakukan pembersihan dan pengerukan sedimen-sedimen yang ada. Bahkan kami dibantu pemadam kebakaran untuk menyelam dan membongkar hambatan di saluran air," Yudianto menjelaskan.

Baca juga: Jelang Musim Hujan, Titik Banjir di Bekasi Diklaim Berkurang

Ia juga menyampaikan bahwa titik banjir di Kota Bekasi menurun jelang musim penghujan tahun ini dari 49 jadi 36 titik. Beberapa titik banjir pun diklaim tak akan setinggi tahun lalu genangannya.

"Misalnya ada satu perumahan luasnya satu hektar, hampir 1.000-2.000 meter persegi banjir sudah mulai hilang, cuma masih ada. Atau ketinggian air, kalau tadinya ketinggian air 100 cm sekarang sudah mulai berkurang menjadi 30 cm," tutut Yudianto.

Ia memprediksi, jika turun hujan deras, beberapa perumahan hanya akan mengalami genangan lebih kurang 1 jam, bukan banjir, selama air tertunda masuk ke saluran drainase yang kini disebut lebih lancar mengalirkan air.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Periksa Saksi Ahli terkait Laporan BPK terhadap Benny Tjokro

Polisi Periksa Saksi Ahli terkait Laporan BPK terhadap Benny Tjokro

Nasional
Pemerintah: Upayakan Tidak Bicara, Makan, dan Minum di Kendaraan Umum

Pemerintah: Upayakan Tidak Bicara, Makan, dan Minum di Kendaraan Umum

Nasional
Bareskrim Polri Tangkap Penyeleweng Ekspor Lobster, 73.200 Ekor Benih Disita

Bareskrim Polri Tangkap Penyeleweng Ekspor Lobster, 73.200 Ekor Benih Disita

Nasional
Perubahan Istilah OTG, ODP, PDP, dan Penjelasan Pemerintah

Perubahan Istilah OTG, ODP, PDP, dan Penjelasan Pemerintah

Nasional
Mau Efisiensi, Berapa Gaji Anggota BSANK yang Akan Dibubarkan Jokowi?

Mau Efisiensi, Berapa Gaji Anggota BSANK yang Akan Dibubarkan Jokowi?

Nasional
Mengenal BSANK, Lembaga yang Disebut Hendak Dibubarkan Jokowi

Mengenal BSANK, Lembaga yang Disebut Hendak Dibubarkan Jokowi

Nasional
Wacana Jokowi Bubarkan Lembaga Negara: Bocoran dan Alasannya

Wacana Jokowi Bubarkan Lembaga Negara: Bocoran dan Alasannya

Nasional
Kasus Covid-19 hingga 14 Juli: 78.572 Positif, 46.701 Orang Suspek, dan 6 Provinsi dengan Lebih dari 100 Kasus Baru

Kasus Covid-19 hingga 14 Juli: 78.572 Positif, 46.701 Orang Suspek, dan 6 Provinsi dengan Lebih dari 100 Kasus Baru

Nasional
Pro Kontra Ditunjuknya Menhan Prabowo Jadi Pemimpin Proyek Lumbung Pangan Nasional

Pro Kontra Ditunjuknya Menhan Prabowo Jadi Pemimpin Proyek Lumbung Pangan Nasional

Nasional
[POPULER NASIONAL] Tiga Lembaga yang Akan Dibubarkan | Istilah Baru ODP, PDP dan OTG

[POPULER NASIONAL] Tiga Lembaga yang Akan Dibubarkan | Istilah Baru ODP, PDP dan OTG

Nasional
Dirjen imigrasi Duga Ada Orang Ditugaskan Menyamar Jadi Djoko Tjandra

Dirjen imigrasi Duga Ada Orang Ditugaskan Menyamar Jadi Djoko Tjandra

Nasional
Sidang Uji UU KPK Hasil Revisi, MK Panggil Pimpinan dan Dewan Pengawas KPK

Sidang Uji UU KPK Hasil Revisi, MK Panggil Pimpinan dan Dewan Pengawas KPK

Nasional
Keluarnya Buruh dari Tim Teknis Omnibus Law dan Ancaman Demo Besar

Keluarnya Buruh dari Tim Teknis Omnibus Law dan Ancaman Demo Besar

Nasional
Cerita Jenderal Hoegeng Disantet Polisi Korup

Cerita Jenderal Hoegeng Disantet Polisi Korup

Nasional
Survei SMRC: Dari 26 Persen Masyarakat yang Tahu RUU Cipta Kerja, Mayoritas Mendukung

Survei SMRC: Dari 26 Persen Masyarakat yang Tahu RUU Cipta Kerja, Mayoritas Mendukung

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X