Balada Partai Hanura: Dukung Jokowi Sejak Awal, Kini Terbuang dari Kabinet

Kompas.com - 29/10/2019, 12:34 WIB
Kompas TV Salah satu partaipengusung Jokowi-Maruf Amin,Partai Hanura menyatakan kecewa tak mendapat jatah menteri di Kabinet Indonesia Maju.<br /> <br /> Sebagai salah satu partai pengusung, Partai Hanura mengklaim ikut berkeringat memenangkan Joko Widodo - Ma&#39;ruf Amin, bahkan mereka harus rela kehilangan kursi di parlemen. Wasekjen Hanura, Bona Simanjuntak menyatakan, jika diistilahkan, Partai Hanura bukan hanya berkeringat,namun juga berdarah-darahdalam memperjuangkan Jokowi-Ma&rsquo;ruf Amin hingga menang Pilpres 2019.<br /> <!--[if !supportLineBreakNewLine]--><br /> <!--[endif]-->
Penulis Ihsanuddin
|

Terbuang dari Kabinet

Sudah tak mendapat kursi DPR, Hanura juga harus menelan pil pahit karena tak mendapatkan jatah menteri atau pun wakil menteri.

Padahal, Partai Perindo dan Partai Solidaritas Indonesia yang sama-sama tak lolos ke parlemen bersama Hanura tetap mendapat jatah satu wakil menteri.

Baca juga: Bertemu Jokowi, OSO Sodorkan 40 Kader Hanura Sebagai Menteri

 

Saat dikonfimasi, Juru Bicara Presiden Fadjroel Rachman tak menjelaskan apa yang menjadi penyebab Hanura kali ini tak mendapat jatah menteri.

Ia hanya menegaskan bahwa pemilihan menteri atau wakil menteri adalah sepenuhnya hak prerogatif Presiden.

Ia juga memastikan Presiden tak akan menambah jumlah wakil menteri yang saat ini sudah diumumkan berjumlah 12 orang.

"Pak Jokowi dengan hak beliau cukup. Cukup (tak ada penambahan wakil menteri lagi)," kata Fadjroel saat ditemui di Istana, pekan lalu.

Baca juga: Minta Maaf soal Kabinet, Jokowi Dinilai Tunjukkan Kerendahan Hati

Jokowi sendiri sudah meminta maaf kepada para pendukungnya yang tidak terakomodasi masuk ke dalam  Kabinet Indonesia Maju.

Jokowi menyampaikan hal tesebut saat Musyawarah Besar X Pemuda Pancasila di Jakarta, Sabtu (26/10/2019).

Dalam acara itu, OSO yang juga kader Pemuda Pancasila ikut hadir.

"Mungkin sebagian yang hadir ada yang kecewa. Mohon maaf tak bisa mengakomodasi semuanya," kata Jokowi.

Baca juga: Di Depan OSO, Jokowi Minta Maaf soal Susunan Kabinet

Wakil Sekretaris Jenderal Partai Hanura, Bona Simanjutak, menyampaikan kekecewaan lantaran tak ada kadernya yang ditunjuk sebagai menteri di Kabinet Indonesia Maju.

Padahal Hanura merasa sudah berdarah-darah mendukung Jokowi-Ma'ruf, bahkan sampai harus kehilangan kursi di DPR

"Kalau istilah Pak Erick Thohir berkeringat, kami berdarah-darah (saat pilpres)," ujar Bona dalam diskusi bertajuk 'Kabinet Bikin kaget' di kawasan Menteng, Jakarta, Sabtu (26/10/2019).

"Gerakan (kader Hanura) cukup masif saat Jokowi berkampanye. Tetapi dalam perjalanan kami memang harus berkorban sehingga tak ada lagi kursi di parlemen," sambungnya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X