KILAS

Legislator PKS Sesalkan Insiden Ledakan Pipa Pertamina di Jawa Barat

Kompas.com - 25/10/2019, 13:18 WIB
Petugas tengah berupaya memadamkan kebakaran pipa Pertamina di Jalur KCIC, Selasa (22/10/2019). KOMPAS.COM/AGIE PERMADIPetugas tengah berupaya memadamkan kebakaran pipa Pertamina di Jalur KCIC, Selasa (22/10/2019).

KOMPAS.com – Anggota DPR RI atau legislator periode 2019-2024, Mulyanto menyesalkan insiden meledaknya pipa milik Pertamina di Cimahi dan Pasir Koja, Jawa Barat, Selasa (22/10/2019) lalu.

“Saya sangat menyesalkan kejadian itu. Kontraktor pelaksana harusnya sudah punya analisis wilayah pekerjaan dan dapat mengantisipasi berbagai kemungkinan yang terjadi,” ujar Anggota Komisi VII DPR RI itu melalui sumber tertulis.

Baca juga: Legislator Muda Apresiasi Petugas Keamanan Jelang Pelantikan Presiden

Ia melanjutkan, proyek berskala besar itu harusnya sudah disiapkan dengan matang sehingga tidak ada insiden, terlebih sampai memakan korban jiwa.

Insiden ledakan pipa tersebut pun menimbulkan satu korban jiwa, yakni seorang pekerja warga negara asing. Kejadian ini juga menyebabkan kemacetan di Tol Purbaleunyi.

Usut tuntas

Mulyanto meminta pihak kepolisian untuk mengusut tuntas penyebab insiden ledakan dan kebakaran di instalasi perusahaan berplat merah itu.

Legislator Fraksi Partai Keadilan Sejahtera ini juga meminta agar dilakukan investigasi secara menyeluruh usai tindakan pemadaman dan penanggulangan usai.

“Hal ini harus diperhatikan dengan baik karena menyangkut kelangsungan keselamatan kerja dan berdampak terhadap pasokan Bahan Bakar Minyak (BBM),” ujar Mulyanto.

Baca juga: DPR RI Gelar Rapat Paripurna Perdana, Ini Hasilnya

Meski Pertamina telah menjamin pasokan BBM untuk Bandung dan sekitarnya tetap aman, ia tetap meminta perusahaan BUMN itu tetap memastikan tidak ada dampak lanjutan karena insiden ini.

“Pipa yang terbakar ini adalah pipa jaringan BBM dari Ujung Berung ke Padalarang. BBM disalurkan melalui pipa tersebut,” kata Mulyanto.

Ia mengingatkan Pertamina agar insiden ini tidak sampai mengganggu stabilitas operasional. Itu karena BBM sangat berperan dalam aktivitas harian masyarakat.

Baca juga: Di Hari Parlemen Indonesia, Legislator Diingatkan Pegang Teguh Amanat Rakyat

Pertamina, imbuh dia, juga harus segera berkoordinasi secara lebih intens dengan pihak Proyek Kereta Cepat Indonesia-China (KCIC) agar insiden serupa tidak terulang.

Koordinasi itu terutama mengomunikasikan informasi jaringan pipa mana saja yang bersinggungan dengan proyek tersebut.

“Koordinasi yang erat sangat diperlukan mengingat luasnya jangkauan geografis proyek kereta cepat ini," kata legislator dapil Banten III itu.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menlu Minta China Hadirkan Warganya sebagai Saksi di Kasus Kapal Long Xing 629

Menlu Minta China Hadirkan Warganya sebagai Saksi di Kasus Kapal Long Xing 629

Nasional
Periksa Dua Saksi Kasus Nurhadi, Ini yang Didalami KPK

Periksa Dua Saksi Kasus Nurhadi, Ini yang Didalami KPK

Nasional
Eks Dirut PT Pilog Diperiksa KPK, Ditanya soal Penerimaan Uang

Eks Dirut PT Pilog Diperiksa KPK, Ditanya soal Penerimaan Uang

Nasional
Bahar Smith Dipindahkan ke Lapas Gunung Sindur dari Nusakambangan

Bahar Smith Dipindahkan ke Lapas Gunung Sindur dari Nusakambangan

Nasional
Jubir Pemerintah Akui Diksi New Normal Salah, Ganti dengan Adaptasi Kebiasaan Baru

Jubir Pemerintah Akui Diksi New Normal Salah, Ganti dengan Adaptasi Kebiasaan Baru

Nasional
Peminat Kartu Prakerja Tinggi, Airlangga: 1,7 Juta Orang Terverifikasi Terima Pelatihan Offline

Peminat Kartu Prakerja Tinggi, Airlangga: 1,7 Juta Orang Terverifikasi Terima Pelatihan Offline

Nasional
Kampanye Akbar Pilkada Hanya Dapat Digelar dengan Persetujuan Gugus Tugas Covid-19

Kampanye Akbar Pilkada Hanya Dapat Digelar dengan Persetujuan Gugus Tugas Covid-19

Nasional
Sebelum Vaksin Covid-19 Ditemukan, Airlangga Minta Masyarakat Tetap Waspada

Sebelum Vaksin Covid-19 Ditemukan, Airlangga Minta Masyarakat Tetap Waspada

Nasional
Ahli Epidemiologi: Asrama Rawan Jadi Klaster Baru Covid-19

Ahli Epidemiologi: Asrama Rawan Jadi Klaster Baru Covid-19

Nasional
Periksa 4 Saksi Kasus PT DI, KPK Dalami Dugaan Penerimaan Uang dari Mitra Penjualan

Periksa 4 Saksi Kasus PT DI, KPK Dalami Dugaan Penerimaan Uang dari Mitra Penjualan

Nasional
KPU: Protokol Kesehatan di 270 Daerah Penyelenggara Pilkada Diatur Sama

KPU: Protokol Kesehatan di 270 Daerah Penyelenggara Pilkada Diatur Sama

Nasional
Cerita Yurianto yang Dijuluki 'Pembawa Berita Kematian' karena Sampaikan Data Covid-19

Cerita Yurianto yang Dijuluki "Pembawa Berita Kematian" karena Sampaikan Data Covid-19

Nasional
Kemenag: Jika Syarat Belajar di Pesantren Saat Pandemi Dipenuhi, Covid-19 Bisa Dicegah

Kemenag: Jika Syarat Belajar di Pesantren Saat Pandemi Dipenuhi, Covid-19 Bisa Dicegah

Nasional
Penerapan Pancasila Redup, Rektor UNS: BPIP Adalah Jawaban

Penerapan Pancasila Redup, Rektor UNS: BPIP Adalah Jawaban

Nasional
Muhadjir: Kementerian/Lembaga di Bawah Menko PMK Nanti Hanya Mengacu Satu Data

Muhadjir: Kementerian/Lembaga di Bawah Menko PMK Nanti Hanya Mengacu Satu Data

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X