Kompas.com - 20/10/2019, 15:48 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden ke-5 RI Megawati Soekarnoputri duduk satu baris dengan Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono.

Momen itu terjadi di dalam acara pelantikan Joko Widodo dan Kiai Haji Ma'ruf Amin di Gedung MPR/DPR RI, Senayan, Jakarta, Minggu (20/10/2019).

Berdasarkan siaran langsung Kompas TV, Megawati tampak duduk di kursi depan.

Baca juga: Kapolri Beri Lampu Hijau Aksi Unjuk Rasa Usai Pelantikan Presiden 2019

Di sisi kanan Mega, duduk istri Ma'ruf Amin, Wury Estu Handayani, Mufidah Jusuf Kalla dan Ibu Negara Iriana.

Sementara, di sisi kirinya, duduk sang putri yang juga merupakan Ketua DPR RI Puan Maharani dan Wakil Presiden ke-9 RI Hamzah Haz.

Di samping Hamzah Haz, duduk SBY bersama Wakil Presiden ke-11 RI Boediono.

Baca juga: Pelantikan Jokowi-Maruf Amin Akhirnya Dimulai, Molor Hampir Satu Jam

Dengan demikian, tempat duduk Mega dan SBY terpaut dua orang saja.

Tak diketahui apakah SBY dan Megawati terlibat diskusi atau tidak.

Diketahui, hubungan SBY dengan Megawati pernah diisukan kurang harmonis.

Konflik di antara Megawati dengan SBY berawal dari niat SBY maju Pilpres 2004.

Saat itu, Megawati menjabat sebagai presiden. Sementara SBY menjabat Menko Polhukam.

Singkat cerita, SBY pun mundur sebagai menteri kemudian mendeklarasikan Partai Demokrat.

Baca juga: Geledah Mobil di Hotel, Polisi Temukan Senjata Tajam dan Undangan Pelantikan Jokowi-Maruf

SBY kemudian maju sebagai capres bersama Jusuf Kalla, kemudian memenangi Pilpres 2004.

Saat itu, pasangan SBY-JK mengalahkan Megawati sebagai petahana yang berpasangan dengan tokoh Nahdlatul Ulama, Hasyim Muzadi.

Pada Juli 2018, SBY sempat angkat bicara soal hubungan dirinya dengan Megawati.

"Kalau hubungan saya dengan Ibu Megawati, saya harus jujur belum pulih, masih ada jarak," ujar SBY saat jumpa pers di kediamannya di Kuningan, Jakarta. 

 

Kompas TV Sekjen PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto mengklaim PDI-P memperoleh jatah menteri terbanyak di kabinet Joko Widodo-Ma&#39;ruf Amin. Hasto mengklaim Jokowi telah menentukan nama-nama menteri, dan kader PDI-P mendominasi posisi menteri dari partai politik.<br /> <br /> Meski demikian, Hasto enggan menyebut jumlah dan nama menteri dari kader PDI-P. Menurutnya, pengurus parpol sudah mengusulkan sejumlah nama ke Presiden Joko Widodo.<br /> <br /> Bagi Hasto, ada 5 pintu untuk menjadi menteri dari partai politik, profesional,kepala daearah, dan ASN, serta dari tokoh masyarakat.<br /> <!--[if !supportLineBreakNewLine]--><br /> <!--[endif]-->
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.