Pak Kalla yang Sebentar Lagi Pensiun...

Kompas.com - 10/10/2019, 10:08 WIB
Wakil Presiden Jusuf Kalla (kiri) menyalami Wakil Presiden terpilih Maruf Amin di Istana Wakil Presiden, Jakarta, Jumat (4/10/2019). Jusuf Kalla mengajak Maruf Amin berkeliling dan memperkenalkan suasana Istana Wakil Presiden yang akan segera ditempati oleh wapres terpilih itu. ANTARA FOTO/Setwapres-Jeri Wongiyanto/wpa/foc.  ANTARA FOTO/Jeri WongiyantoWakil Presiden Jusuf Kalla (kiri) menyalami Wakil Presiden terpilih Maruf Amin di Istana Wakil Presiden, Jakarta, Jumat (4/10/2019). Jusuf Kalla mengajak Maruf Amin berkeliling dan memperkenalkan suasana Istana Wakil Presiden yang akan segera ditempati oleh wapres terpilih itu. ANTARA FOTO/Setwapres-Jeri Wongiyanto/wpa/foc.
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Presiden Jusuf Kalla bakal memasuki masa pensiun pada 20 Oktober, bertepatan dengan pelantikan Presiden dan Wakil Presiden terpilih Joko Widodo-Ma'ruf Amin.

Banyak pihak bertanya-tanya, apa yang akan dilakukan Kalla semasa tak lagi menjadi orang nomor dua di Republik.

Kalla jauh-jauh hari telah menjawab pertanyaaan tersebut. Saat itu, Kalla menyampaikannya dalam acara Satu Meja The Forum yang tayang di Kompas TV, Rabu (19/12/2018) malam.

Baca juga: Kalla Minta Pemda Ubah Pengelolaan Drainase, Tak Lagi Buang Limbah ke Laut

Ia mengungkapkan bakal menjalani aktivitas yang sama seperti seusai mendampingi Presiden keenam Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) di periode 2004-2009.

"Seperti waktu saya berhenti tahun 2009. Selama lima tahun, saya aktif di masalah sosial, pendidikan, keagamaan, urus masjid, urus palang merah, pendidikan, diundang ceramah kemana-mana," kata Kalla dalam acara Satu Meja The Forum yang tayang di Kompas TV, Rabu (19/12/2018) malam.

Selain aktif sebagai Ketua Palang Merah Indonesia (PMI) dan Ketua Dewan Masjid Indonesia (DMI), Kalla juga ingin berkegiatan di sejumlah organisasi sosial baik di dalam maupun luar negeri.

Selain itu, lanjut Kalla, saat pensiun nanti dirinya bakal menjadi pembicara di forum-forum di luar negeri.

Baca juga: Wapres Kalla: Beli Pulsa dan Rokok Banyak, tetapi BPJS Naik Mengeluh

Menurut dia, banyak organisasi dan pemerintah di luar negeri yang memintanya menjadi pembicara dalam urusan perdamaian lantaran ia kerap menjadi juru damai di beberapa wilayah konflik, salah satunya di Aceh.

Ia pun mengatakan, saat pensiun nanti usianya sudah 77 tahun. Menurut dia usia tersebut merupakan masa-masa yang tepat untuk pensiun sebagai Wapres.

Kalla kembali menyampaikan rencananya menjalani masa pensiun saat membuka Gaikindo International Auto Show 2019 di International Convention Exhibition, BSD, Tangerang, Banten, Kamis (18/7/2019).

Kalla mengaku gembira karena sebentar lagi akan melepas jabatannya sebagai wakil presiden. Itu artinya, Kalla juga akan kembali memantau bisnisnya di bidang otomotif. Ia memang besar di dunia otomotif sejak 50 tahun lalu.

Wakil Presiden Indonesia Jusuf Kalla saat berbicara di Sidang Umum PBB, di New York, Jumat (27/9/2019).AFP / TIMOTHY A CLARY Wakil Presiden Indonesia Jusuf Kalla saat berbicara di Sidang Umum PBB, di New York, Jumat (27/9/2019).
"Saya gembira tiga bulan lagi saya sudah akan meletakkan jabatan, berarti kembali ke dunia yang lama termasuk mengamati industri kendaraan," kata Kalla saat itu.

Baca juga: Wapres Kalla: Kenapa Demonstrasi Jadi Besar? Karena Media...

Belakangan, Kalla merasa bosan menjawab pertanyaan ihwal rencana di masa pensiunnya. Menteri Perdagangan dan Perindustrian di era Presiden Abdurrahman Wahid atau Gus Dur ini mengungkapkan, hampir semua media selalu menanyakan hal itu kepadanya, padahal sudah sering dia sampaikan.

"Sudah sering saya katakan, ingin urus sosial, urus pendidikan, urus keagamaan, kemudian mau meninjau keadaan bisnis, kemudian nikmati hidup dengan keluarga dengan cucu," ujar Kalla di Kantor Wakil Presiden, Jakarta, Selasa (8/10/2019).

Meski akan pensiun, sosok Kalla diyakini tak akan meredup di kancah perpolitikan nasional. Peneliti Saiful Mujani Research and Consulting Sirojuddin Abbas menilai Kalla memiliki tiga peran penting yang jarang dimiliki politisi Indonesia pada umumnya.

"Pertama Pak JK dianggap tetua masyarakat. Jadi punya peran kultural yang kuat khususnya di Indonesia timur. Kedua Pak JK juga punya peran sosial keagamaan yang juga penting. Pak JK orang yang diterima oleh kalangan keagamaan apapun terutama di golongan muslim," ujar Sirojuddin saat dihubungi, Kamis (10/10/2019).

"Ketiga beliau punya peran di sektor sosial kemanusiaan sebagai Ketua PMI," lanjut dia.

Wakil Jusuf Kalla saat meresmikan Menara Masjid Jami dan Gedung Centre For Islamic Economies Studies Universitas Darussalam Gontor di Pondok Modern Darussalam Gontor Ponorogo, Kamis (3/10/2019).KOMPAS.COM/MUHLIS AL ALAWI Wakil Jusuf Kalla saat meresmikan Menara Masjid Jami dan Gedung Centre For Islamic Economies Studies Universitas Darussalam Gontor di Pondok Modern Darussalam Gontor Ponorogo, Kamis (3/10/2019).
Ia menambahkan, pasca menjabat Wapres, peran Kalla di politik juga tak akan surut. Ia menilai Kalla termasuk politisi yang mampu menjembatani kepentingan antara kalangan politisi dan pengusaha.

Baca juga: Ini yang Bakal Dilakukan Kalla Saat Pensiun...

Ia menilai Kalla memegang peran penting dalam mengkonsolidasikan dunia politik dengan bisnis pada periode pertama pemerintahan Presiden Joko Widodo. Dengan demikian pemerintahan Jokowi bisa memperoleh legitimasi dan kredibilitas dalam waktu relatif cepat.

Ia menambahkan, peran Kalla sebagai juru damai antara semua pihak tetap akan dibutuhkan di kancah politik. Hal itu terbukti ketika Kalla ikut turun tangan mendamaikan Jokowi dan Prabowo Subianto usai Pilpres 2019.

Kalla turut bertemu Prabowo dan meminta agar ketegangan di antara keduanya hingga Jokowi dan Prabowo bertemu di Stasiun MRT Lebak Bulus.

"Saya kira (kapasitas) itu jarang dimiliki tokoh nasional kita," lanjut dia.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kelanjutan Nasib RUU Cipta Kerja, Mahfud: Pemerintah Sudah Punya Rumusan Baru

Kelanjutan Nasib RUU Cipta Kerja, Mahfud: Pemerintah Sudah Punya Rumusan Baru

Nasional
Ada Permintaan Prabowo Capres 2024, Muzani Sebut Ditentukan Setahun Sebelumnya

Ada Permintaan Prabowo Capres 2024, Muzani Sebut Ditentukan Setahun Sebelumnya

Nasional
Resmikan Program KiosMU, Airlangga: UMKM Prioritas Utama dalam Pemulihan Ekonomi Nasional

Resmikan Program KiosMU, Airlangga: UMKM Prioritas Utama dalam Pemulihan Ekonomi Nasional

Nasional
Mahfud: Banyak Dokter Meninggal Dunia karena Lelah dan Stres Tangani Pasien Covid-19

Mahfud: Banyak Dokter Meninggal Dunia karena Lelah dan Stres Tangani Pasien Covid-19

Nasional
Prabowo Kembali Tunjuk Ahmad Muzani Jadi Sekjen Partai Gerindra

Prabowo Kembali Tunjuk Ahmad Muzani Jadi Sekjen Partai Gerindra

Nasional
Jokowi Ajak Kader Gerindra Bantu Negara Tangani Dampak Pandemi Covid-19

Jokowi Ajak Kader Gerindra Bantu Negara Tangani Dampak Pandemi Covid-19

Nasional
Kongres Luar Biasa secara Virtual Saat Pandemi, Gerindra Siap Daftar ke Muri

Kongres Luar Biasa secara Virtual Saat Pandemi, Gerindra Siap Daftar ke Muri

Nasional
KSAD Jadi Wakil Komite Penanganan Covid-19, Mahfud: Keterlibatan TNI Diperlukan

KSAD Jadi Wakil Komite Penanganan Covid-19, Mahfud: Keterlibatan TNI Diperlukan

Nasional
UPDATE 8 Agustus: Kasus Covid-19 DKI Jakarta Kembali Lampaui Jawa Timur

UPDATE 8 Agustus: Kasus Covid-19 DKI Jakarta Kembali Lampaui Jawa Timur

Nasional
Prabowo: Gerindra Besar Bukan karena Ketum, tetapi Berhasil Tangkap Keluhan Rakyat

Prabowo: Gerindra Besar Bukan karena Ketum, tetapi Berhasil Tangkap Keluhan Rakyat

Nasional
Pemerintah Beri Bintang Jasa 22 Tenaga Medis yang Gugur Saat Rawat Pasien Covid-19

Pemerintah Beri Bintang Jasa 22 Tenaga Medis yang Gugur Saat Rawat Pasien Covid-19

Nasional
Platform E-Learning ASN Unggul Jadi Solusi Pelatihan ASN di Tengah Pandemi

Platform E-Learning ASN Unggul Jadi Solusi Pelatihan ASN di Tengah Pandemi

Nasional
Sebaran 2.277 Kasus Baru Covid-19 RI, DKI Jakarta Tertinggi dengan 686

Sebaran 2.277 Kasus Baru Covid-19 RI, DKI Jakarta Tertinggi dengan 686

Nasional
UPDATE 8 Agustus: Kasus Suspek Covid-19 Capai 83.624

UPDATE 8 Agustus: Kasus Suspek Covid-19 Capai 83.624

Nasional
Prabowo: Banyak Partai Muncul dan Cepat Hilang, Gerindra Kokoh 12 Tahun

Prabowo: Banyak Partai Muncul dan Cepat Hilang, Gerindra Kokoh 12 Tahun

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X