2 Jurnalis Korban Kekerasan Oknum Polisi Lapor ke Propam Polri

Kompas.com - 10/10/2019, 08:58 WIB
Sejumlah jurnalis berunjuk rasa di Jalan Gubernur Suryo, Surabaya, Jawa Timur, Rabu (25/9/2019). Mereka mengecam tindakan kekerasan yang diduga dilakukan oknum polisi terhadap jurnalis yang meliput aksi unjuk rasa mahasiswa di Makassar. ANTARA FOTO/Didik Suhartono/foc. ANTARA FOTO/Didik SuhartonoSejumlah jurnalis berunjuk rasa di Jalan Gubernur Suryo, Surabaya, Jawa Timur, Rabu (25/9/2019). Mereka mengecam tindakan kekerasan yang diduga dilakukan oknum polisi terhadap jurnalis yang meliput aksi unjuk rasa mahasiswa di Makassar. ANTARA FOTO/Didik Suhartono/foc.

JAKARTA, KOMPAS.com - Dua jurnalis yang diduga menjadi korban kekerasan oknum polisi saat meliput aksi demonstrasi mahasiswa melapor ke Divisi Profesi dan Pengamanan di Mabes Polri.

Aduan tersebut dilakukan setelah laporan keduanya ditolak Bareskrim Polri pada Rabu (9/10/2019).

Polisi mengarahkan keduanya untuk melapor kasus yang dialami ke Propam dan mengirimkan surat kepada kepala Bareskrim.

Baca juga: Ditolak Bareskrim Polri, Laporan Kekerasan 2 Jurnalis oleh Oknum Polisi diarahkan ke Propam

Adapun kedua jurnalis itu adalah Haris Prabowo dari Tirto.id dan Vany Fitria dari Narasi TV.

Laporan Haris ke Propam diterima melalui surat dengan nomor SPSP2/2550/X/2019/BAGYANDUAN pada Rabu (9/10/2019) pukul 16.40 WIB.

Perihal yang ditulis dalam laporan tersebut adalah pengaduan atas dugaan pelanggaran Pasal 18 Ayat 1 UU Pers yang dilakukan oleh oknum kepolisian.

Sementara laporan Vany diterima melalui surat dengan nomor SPSP2/2551/X/2019/BAGYANDUAN pada waktu, jam, serta perihal yang sama.

Kepala Bagian Penerangan Umum Polri Kombes Asep Adi Saputra mengatakan, keduanya diarahkan ke Propam karena persangkaannya langsung kepada individu oknum polisi.

Baca juga: 2 Jurnalis Korban Kekerasan Oknum Polisi Akan Mengadu ke Komnas HAM

\"Mungkin persangkaannya langsung ke personel dilaporkannya, karena personel aktif kan Propam yang menanganinya," ujar dia.

Diketahui, Haris dan Vany mengalami kekerasan saat meliput aksi demonstrasi mahasiswa pada 25 September dan 30 September 2019 lalu. Pelaku kekerasan tersebut diduga merupakan oknum aparat kepolisian.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kepala Bakamla: Pelanggaran Kapal Cina di Perairan Indonesia Perlu Cepat Ditindak

Kepala Bakamla: Pelanggaran Kapal Cina di Perairan Indonesia Perlu Cepat Ditindak

Nasional
UPDATE: Kasus Covid-19 Lewati 280.000 dan Jokowi yang Siapkan Perpres Vaksin...

UPDATE: Kasus Covid-19 Lewati 280.000 dan Jokowi yang Siapkan Perpres Vaksin...

Nasional
KPK Hanya Tindak 6 Kasus Korupsi dalam 6 Bulan Pertama 2020, Berikut Daftarnya...

KPK Hanya Tindak 6 Kasus Korupsi dalam 6 Bulan Pertama 2020, Berikut Daftarnya...

Nasional
UPDATE 30 September: Total 1.542 WNI Positif Covid-19, Bertambah di Bahama, Kuwait, dan Rusia

UPDATE 30 September: Total 1.542 WNI Positif Covid-19, Bertambah di Bahama, Kuwait, dan Rusia

Nasional
Satgas: Jangan Berpikir Olahraga dan Diam di Rumah Bikin Kebal Covid-19

Satgas: Jangan Berpikir Olahraga dan Diam di Rumah Bikin Kebal Covid-19

Nasional
Jaksa Pinangki Kembali Jalani Sidang, Agendanya Pembacaan Eksepsi

Jaksa Pinangki Kembali Jalani Sidang, Agendanya Pembacaan Eksepsi

Nasional
Putusan MK: Siaran Ulang Legal Sepanjang Ada Izin

Putusan MK: Siaran Ulang Legal Sepanjang Ada Izin

Nasional
Ramai-ramai Mundur dari KPK, Ada Apa?

Ramai-ramai Mundur dari KPK, Ada Apa?

Nasional
BPJS Kesehatan Akan Dukung Pembentukan Data Prioritas Penerima Vaksin Covid-19

BPJS Kesehatan Akan Dukung Pembentukan Data Prioritas Penerima Vaksin Covid-19

Nasional
Satgas: Stigma Negatif dari Masyarakat Jadi Kendala 'Tracing' Kasus Covid-19

Satgas: Stigma Negatif dari Masyarakat Jadi Kendala "Tracing" Kasus Covid-19

Nasional
Kursi Terawan yang Kosong di 'Mata Najwa', Kritik, hingga Padatnya Jadwal Sang Menteri

Kursi Terawan yang Kosong di "Mata Najwa", Kritik, hingga Padatnya Jadwal Sang Menteri

Nasional
Legislatif Masuk Kelompok yang Akan Dapat Vaksin Covid-19, Satgas: Kami Masih Kaji

Legislatif Masuk Kelompok yang Akan Dapat Vaksin Covid-19, Satgas: Kami Masih Kaji

Nasional
Idap Beberapa Penyakit, Bapak Ini Rasakan Keuntungan Jadi Peserta JKN-KIS

Idap Beberapa Penyakit, Bapak Ini Rasakan Keuntungan Jadi Peserta JKN-KIS

Nasional
Tersangka Pencabulan Anak Jadi Plt Bupati Buton Utara, Mendagri Diminta Evaluasi

Tersangka Pencabulan Anak Jadi Plt Bupati Buton Utara, Mendagri Diminta Evaluasi

Nasional
Mahfud: Pemerintah Tak Larang Pemutaran Film G30S/PKI, asal...

Mahfud: Pemerintah Tak Larang Pemutaran Film G30S/PKI, asal...

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X