Demonstrasi Berhari-hari di Depan Gedung KPK, Jubir Sebut Sah-sah Saja

Kompas.com - 21/09/2019, 05:30 WIB
Aksi unjuk rasa di depan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) berujung ricuh, Jumat (20/9/2019). Massa pendukung revisi UU KPK dan pimpinan KPK yang baru itu bentrok dengan polisi. Sebuah mobil water canon juga dikerahkan untuk memecah massa. KOMPAS.com/WALDA MARISONAksi unjuk rasa di depan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) berujung ricuh, Jumat (20/9/2019). Massa pendukung revisi UU KPK dan pimpinan KPK yang baru itu bentrok dengan polisi. Sebuah mobil water canon juga dikerahkan untuk memecah massa.

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tak ambil pusing kendati Gedung Merah Putih berkali-kali disatroni pengunjuk rasa pada beberapa hari terakhir.

Juru Bicara KPK Febri Diansyah mengatakan, unjuk rasa merupakan hak masyarakat meskipun ia mengakui aksi unjuk rasa berpengaruh pada kegiatan KPK.

"Ada beberapa kegiatan-kegiatan di depan (Gedung KPK) yang pasti akan berpengaruh dengan adanya sejumlah aksi demonstrasi tersebut. Namun, KPK juga memahami ada hak dan ada kebebasan untuk menyampaikan pendapat," kata Febri di Gedung Merah Putih KPK, Jumat (20/9/2019).

Baca juga: BERITA FOTO: Bentrok Pengunjuk Rasa dengan Polisi di Depan KPK

KPK, kata Febri, juga tak mempermasalahkan adanya perbedaan pendapat di tengah masyarakat mengenai revisi UU KPK dan seleksi capim KPK yang berkembang beberapa waktu terakhir.

Menurut Febri, perbedaan pendapat itu sah-sah saja selama tidak mengganggu kinerja KPK.

"Jangan sampai ada pihak tertentu yang ingin misalnya membuat KPK lebih lemah atau bahkan ingin membuat KPK tidak bisa bekerja seperti biasa, nah itu yang perlu kita jaga bersama-sama," ujar Febri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Polisi Amankan Dua Orang dalam Kericuhan Demo di Depan Gedung KPK

Dalam kesempatan yang sama, Febri juga mengucapkan terima kasih kepada aparat kepolisian yang telah menjaga Gedung Merah Putih KPK.

Berdasarkan pantauan Kompas.com, Gedung Merah Putih KPK selalu didatangi demonstran selama sepekan terakhir.

Tuntutan para demonstran itu cukup seragam yakni mendukung revisi UU KPK, meminta pimpinan KPK mundur, dan mendukung pimpinan KPK periode 2019-2023.

Aksi unjuk rasa yang berlangsung di depan Gedung KPK tak jarang dibumbui keributan.

Contohnya, aksi Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia pada Jumat ini yang diwarnai aksi lempar telur, bakar ban, dan berujung ricuh.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Statuta UI Dinilai Cacat, Anggota Parpol Bisa Masuk MWA hingga Kewenangan Dewan Guru Besar Dikerdilkan

Statuta UI Dinilai Cacat, Anggota Parpol Bisa Masuk MWA hingga Kewenangan Dewan Guru Besar Dikerdilkan

Nasional
Pimpinan DPR: Jangan Sampai Ada Penimbunan Obat Terapi Covid-19

Pimpinan DPR: Jangan Sampai Ada Penimbunan Obat Terapi Covid-19

Nasional
Wapres: 14.385 Insan Pers Telah Divaksinasi Dosis Kedua

Wapres: 14.385 Insan Pers Telah Divaksinasi Dosis Kedua

Nasional
Ribuan Orang Meninggal Saat Isolasi Mandiri, Tanggung Jawab Negara Dinanti

Ribuan Orang Meninggal Saat Isolasi Mandiri, Tanggung Jawab Negara Dinanti

Nasional
UPDATE 24 Juli: Sebaran 45.416 Kasus Baru Covid-19, Paling Tinggi DKI Jakarta

UPDATE 24 Juli: Sebaran 45.416 Kasus Baru Covid-19, Paling Tinggi DKI Jakarta

Nasional
UPDATE 24 Juli: 17.475.996 Juta Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

UPDATE 24 Juli: 17.475.996 Juta Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
UPDATE 24 Juli: Sebanyak 252.696 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Harian 25,24 Persen

UPDATE 24 Juli: Sebanyak 252.696 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Harian 25,24 Persen

Nasional
Sebanyak 39.767 Pasien Covid-19 Sembuh dalam Sehari, Tertinggi Selama Pandemi

Sebanyak 39.767 Pasien Covid-19 Sembuh dalam Sehari, Tertinggi Selama Pandemi

Nasional
UPDATE 24 Juli: Ada 264.578 Suspek Terkait Covid-19

UPDATE 24 Juli: Ada 264.578 Suspek Terkait Covid-19

Nasional
UPDATE 24 Juli: Ada 574.135 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 24 Juli: Ada 574.135 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 24 Juli: Bertambah 39.767, Jumlah Pasien Covid-19 yang Sembuh Mencapai 2.471.678

UPDATE 24 Juli: Bertambah 39.767, Jumlah Pasien Covid-19 yang Sembuh Mencapai 2.471.678

Nasional
UPDATE 24 Juli: Tambah 1.415, Jumlah Pasien Covid-19 yang Meninggal Kini 82.013

UPDATE 24 Juli: Tambah 1.415, Jumlah Pasien Covid-19 yang Meninggal Kini 82.013

Nasional
UPDATE 24 Juli: Bertambah 45.416, Kasus Covid-19 di Indonesia Kini Capai 3.127.826 Orang

UPDATE 24 Juli: Bertambah 45.416, Kasus Covid-19 di Indonesia Kini Capai 3.127.826 Orang

Nasional
BEM UI: PP 75/2021 tentang Statuta UI Harus Dicabut, Banyak Pasal Bermasalah

BEM UI: PP 75/2021 tentang Statuta UI Harus Dicabut, Banyak Pasal Bermasalah

Nasional
Ular Sanca 2 Meter Ditemukan di Ventilasi Kamar Mandi Rumah Warga di Pamulang

Ular Sanca 2 Meter Ditemukan di Ventilasi Kamar Mandi Rumah Warga di Pamulang

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X