Demonstrasi Berhari-hari di Depan Gedung KPK, Jubir Sebut Sah-sah Saja

Kompas.com - 21/09/2019, 05:30 WIB
Aksi unjuk rasa di depan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) berujung ricuh, Jumat (20/9/2019). Massa pendukung revisi UU KPK dan pimpinan KPK yang baru itu bentrok dengan polisi. Sebuah mobil water canon juga dikerahkan untuk memecah massa. KOMPAS.com/WALDA MARISONAksi unjuk rasa di depan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) berujung ricuh, Jumat (20/9/2019). Massa pendukung revisi UU KPK dan pimpinan KPK yang baru itu bentrok dengan polisi. Sebuah mobil water canon juga dikerahkan untuk memecah massa.

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) tak ambil pusing kendati Gedung Merah Putih berkali-kali disatroni pengunjuk rasa pada beberapa hari terakhir.

Juru Bicara KPK Febri Diansyah mengatakan, unjuk rasa merupakan hak masyarakat meskipun ia mengakui aksi unjuk rasa berpengaruh pada kegiatan KPK.

"Ada beberapa kegiatan-kegiatan di depan (Gedung KPK) yang pasti akan berpengaruh dengan adanya sejumlah aksi demonstrasi tersebut. Namun, KPK juga memahami ada hak dan ada kebebasan untuk menyampaikan pendapat," kata Febri di Gedung Merah Putih KPK, Jumat (20/9/2019).

Baca juga: BERITA FOTO: Bentrok Pengunjuk Rasa dengan Polisi di Depan KPK


KPK, kata Febri, juga tak mempermasalahkan adanya perbedaan pendapat di tengah masyarakat mengenai revisi UU KPK dan seleksi capim KPK yang berkembang beberapa waktu terakhir.

Menurut Febri, perbedaan pendapat itu sah-sah saja selama tidak mengganggu kinerja KPK.

"Jangan sampai ada pihak tertentu yang ingin misalnya membuat KPK lebih lemah atau bahkan ingin membuat KPK tidak bisa bekerja seperti biasa, nah itu yang perlu kita jaga bersama-sama," ujar Febri.

Baca juga: Polisi Amankan Dua Orang dalam Kericuhan Demo di Depan Gedung KPK

Dalam kesempatan yang sama, Febri juga mengucapkan terima kasih kepada aparat kepolisian yang telah menjaga Gedung Merah Putih KPK.

Berdasarkan pantauan Kompas.com, Gedung Merah Putih KPK selalu didatangi demonstran selama sepekan terakhir.

Tuntutan para demonstran itu cukup seragam yakni mendukung revisi UU KPK, meminta pimpinan KPK mundur, dan mendukung pimpinan KPK periode 2019-2023.

Aksi unjuk rasa yang berlangsung di depan Gedung KPK tak jarang dibumbui keributan.

Contohnya, aksi Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia pada Jumat ini yang diwarnai aksi lempar telur, bakar ban, dan berujung ricuh.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X